Monday, 4 July 2022

Sehat? Ayo Olahragaaa!

Salah satu "prestasi"di bulan kemarin adalahhh: bikin club YPBB sehat. 
Ini club yang dibuat di strava, yang tujuannya untuk mendorong staf-staf YPBB biar ga mager-mager mulu. Secara kerjananya banyak duduk, rapat, memandang hp, nungguin laptop. Yang ke lapangan hanya beberapa orang. Sisanya, ya gitu aja terus diulang-ulang. Hidup yang agak menyedihkan sih emang. 

Nah makanya, untuk menyemangati diri sendiri, dan sekalian cari temen juga, makanya dibuat si club tersebut. Pusing juga soalnya badan dari hari ke hari makin melar aja. 

Emang bisa dipengaruhi juga dengan jumlah makanan yang masuk, tapi masih enggan banget euy mengurangi makan tuh wkkw. Abis kalo setres-setres pasti larinya ke makan. Jadi yang kepikiran sih, yaudah lah, mulailah dengan memperbanyak gerak. 

Kalo di club sebelumnya (di Tanos) emang lebih fokus ke jalan kaki, di club yang ini, dibebaskeun ajalah mau olahraga apa. Sepanjang lisnya disediakan oleh Strava, sok lakukan. Disesuaikan aja sama minat dan kebutuhan. Apakah ada target-targetan? Engga ada sih sampai saat ini. Udah mau gerak aja udah alhamdulilah, apalagi mau sampai jadi rutin membentuk kebiasaan baru. Tapi bisa jadi ke depan akan dikembangkan targetan bersama. Gimana maunya para member ajalah~

Ajakan ikutan club ini diberikan ke grup 29 tahun (grup mantan staf dan staf masa kini) juga ke grup antar kota antar provinsi (grup mantan tim lapangan dan tim lapangan di masa kini. Belum banyak banget sih yang daftar. Terakhir cek baru 25 orang. Gpp, gpp, mulai aja dulu dari yang mau. Bisa jadi yang lain juga olahraga, tapi males mencet2 strava kan ya? 

Dengan adanya grup ini, mayan lah ya, mulai dirajinin lagi jalan kaki. Grup Tanos soalnya hening banget. Gitu lah ya, kalo apa-apa teh jadi  lebih semangat kalo rame-rame. Jadi kepengaruh juga saat grupnya melendoy. 

Hampir barengan dengan itu, nyobain juga grup lari. Go-Runner cenah. Ini mah beneran grup pelari, walo deskripsinya adalah grup lari dan jalan kaki. Pas awal masuk, belum ketauan nih programnya apa-an. Ditanyain grup strava juga katanya belum ada. Pas cek ulang, ternyata ada!

Jadi weh cobain masuk club strava Go Runner juga. Setingannya emang spesifik buat para pelari. Dan di grup itu ada tantangan 10 KM perminggu. Lalu mikir: ah gakan mungkin shanggup. Secara jaman sekolah aja, badan belum segede gini lah ya, tiap tes lari pasti berujung dengan lebih banyak jalan kaki dibanding larinya. Kurang percaya diri dan ga pernah maksa diri sampai batas kemampuan sih kayanya penyebabnya. Tapi di minggu kedua lalu mulai mencoba ikut tantangan. Yang lain mah lari teh minimal 3-5 kilo, bahkan ada yang belasan kilo. Trus saya mah ngumpulin receh-receh wehh tiap hari teh cuma 4 keliling. "Cuma" itu kalo dibanding yang lain ya. Da buat saya sendiri mah, segitu ge uyuhan wkkw. Karena cuma 4 keliling, walhasil di akhir minggu masih kurang dong, belum sampai ke 10 kilo. Trus masih kurang 3 kiloan lagi. Lalu mikir, udah lah, edankeun weh, sugan kuat sampai 10 keliling wae mah di track lari komplek sebelah. 

Dan pas dicobain: ya bisa sih. Kuncinya adalah, percaya aja pasti bisa, dikuat-kuatin dan larinya dipelanin aja tapi ga boleh berhenti sama sekali. Kesimpulanya: BERHASIL! 10 kilo berhasil ditempuh dalam waktu seminggu. Sampe mikir: lah, selama ini kemana aje, ini bisa geuningan. Trus masa muda ke mana aja sih? Kok ga pernah merutinkan olahraga lari. Cabang olahraga yang ditempa soalnya rapat dan ngobrol sih ah hahahah. 

Begitulah kisah selintas tentang perkembangan terkini. Tadi pagi pas mau berangkat rasanya maless banget, kaya masih ngantuk gitu. Tapi lalu dalam hati kaya teriak: AYO PASTI BISA, HARUS BISA. 

Sebagai penutup, ada video motivasi tentang betapa kalo kita niat tuh pasti bisa. Dateng dari grup runner tentunya. Selamat menyimak!


 


Tuesday, 17 May 2022

Hobi Ngobrol

Temen-temen ngalamin ga nulis-nulis di diary temen jaman SD? Yang ditulis seputar cerita singkat tentang diri kita. Salah satunya pasti nulis hobi dan cita-cita. Sejujurnya saya gatau hobi saya apa. Suka baca sih. Tapi apakah "suka" itu berarti hobi? Tapi yaudah aja ditulis begitu. Biar ada data standar yang bisa diberikan di beberapa buku diary temen. 

Jadi apa sebetulnya hobi saya? Dari perjalanan hidup selama ini sih, kayanya salah satunya adalah NGOBROL. Tahan diajak ngobrol lama-lama, sepanjang obrolannya seru tentu saja. Etapi pernah juga sih obrolannya kurang seru, dan asalnya obrolan diikuti banyak orang, tapi lalu satu-persatu mundur, cuma saya yang bertahan. Bertahan dan sambil memikirkan strategi untuk mengakhiri obrolan tersebut. Agak jahat sih, tapi kayanya jahatan temen-temen saya yang mundur teratur, meninggalkan saya yang tetep berupaya pasang muka kalem padahal lagi bingung wkwk. 

Keterampilan ngobrol ini penting sih. Walopun keliatannya gitu doang. 
Tempo hari saya ngobrol sama temen yang katanya pas dia nikahan, bingung mau ngobrol apa sama tamu-tamunya. Nikahannya diset di cafe, tamunya relatif sedikit dan membuat suasananya lebih informal sehingga memungkinkan terjadinya adegan-adegan ngobrol. 

Lalu saya mengingat, dulu juga nikahan informal. Malah kaya pesta ulang tahun. Ngampar pakai karpet dan ga pake pelaminan, jam undangan juga cukup panjang dari pagi sampai sore. Tamunya relatif sedikit dan datang tidak pada saat yang sama. Kondisi ini membuat potensi perlu ngajak ngobrol jadi besar. Dan ya ngobrol aja gitu. Gada bingung-bingung. Rasanya kaya bikin event di tempat kerjaan, tapi skalanya dibesarin dan tema kegiatannya ajayang berbeda. Dulu kalo bikin event di tempat kerjaan, riweuhnya udah dari hari-hari sebelum untuk ngurus panitianya, ngurus calon peserta. Di hari H, tergantung perannya sih. Mau jadi pengisi acara, seksi acara, bagian operasional atau apapun, pokonya pasti riweuh dan perlu ngobrol sama banyak orang. Setelah selesai acara, bukan berarti tinggal dadah-dadah pulang, tapi menanti kegiatan evaluasi kegiatan, beres-beres dan kadangkala ada peserta yang ngerubung untuk tanya ini itu. Atau yang pengen diskusi ini itu. Jadi blok ngobrol ini tersebar di seluruh bagian dari event. Dan bikin eventnnya pun tentu saja berkali-kali. Jadi kegiatan ngobrol ini akhirnya jadi hal yang biasa dilakukan aja. Makanya ga heran kalau saya ga merasa bingung ngeladenin tamu yang walo sedikit tapi banyak juga sih di acara nikahan sendiri. 

Pertanyaannya, dari manakah keterampilan ngobrol ini diperoleh? Saya gatau persisnya. Bisa jadi karena keadaan yang "memaksa" saya untuk mengeluarkan dan melancarkan keterampilan tersebut. Tapi kayanya bukan cuma itu. Lalu nginget-nginget lagi masa kecil dan masa dididik di rumah tuh macem apa ya. 

Lalu....
AHAAAAA... rupanya budaya ngobrol panjang-panjang dan lama-lama ini udah dimulai sejak dari rumah. Saya besar di rumah kakek nenek dengan tante om yang juga pada demen ngobrol. Kalo udah ngumpul di rumah tengah atau ruang tamu, suka pada uplek aja ngobrol lama. Bisa jadi peserta aktif atau juga ya pendengar aja. Pas kebagian porsi jadi pendengar, tentu saja sedikit banyak belajar tehnik-tehnik ngobrol yang dilakukan oleh orang-orang rumah tersebut. Bahkan di meja makan pun, makannya bentar, tapi ngobrolnya yang lama. Antara demen ngobrol dan males cuci piring wkkw. Bisa jadi. Daripada cuci piring cepet-cepet, mending enak-enakan dulu ngobrol. Yang saya inget, bahkan ngobrol abis makan ini tuh bisa sampai tidur-tiduran di kursi makannya. Segitunya banget~

Kebiasaan doyan ngobrol ini kebawa-bawa juga sampai sekolah, kuliah dan kerja. Saya ga tau ya, seberapa score saya dalam prestasi ngobrol dan kapan masa keemasannya. Tapi kayanya dari waktu ke waktu skillnya meningkat terus. Yang bikin rada tersiksa adalah saat memasuki masa pendemi ini sih. Kantor berubah jadi online. Sampeee skarang masih online. Kesempatan untuk bisa ngobrol jadi relatif berkurang. Lah ketemu aja kagak, gimana mau ngobrol. Walo chatting selalu jalan, tapi beda lah rasanya. 

Gitulah sekilas lintasan tentang hobi ngobrol ini. Baru saya inget lagi sebagai salah satu skill setelah beberapa hari yang lalu ngobrol sama sepupu sampai jam 2 pagi wkkw. Dulu sering sih ngobrol sampai malam gitu. Terutama kalo ada acara nginep bareng dan jaman di kosan juga gitu. Ngobrol sampai tengah malem. Jaman nangkring-nangkring juga samaaaa. Bisa ngobrol sebelum jam maksi, pesen maksi, sampai ke pesen snack sore. Duduk dan ngobrol aja gitu wkkw. Hidup bukan banyak bekerja dan beribadah, tapi banyak ngobrol. 

Sabtu kmarin pun jadi MC kegiatan halal bi halal buat tim lapangan. Dan itu direncanakan dadakan. Alias H-1. Online pula. Di saat-saat seperti itulah kemampuan ngobrol (diharapkan) dapat membangun dinamisasi kegiatan. Mudah-mudahan beneran dinamis. Karena online nih kadang rada sulit kan nebak respon dari peserta. Kalo ga bermodal hobi ngobrol, agak sulit kayanya mengelola acara seperti itu dan menghidupkannya. 


Monday, 4 April 2022

Menuju Lebih Baik

Ceritanya, di bulan romadon ini mau mulai baca lagi quran secara rutin. Seperti biasa, romadon kan jadi kesempatan untuk memulai kebiasaan baru. Setelah lama kebiasaan baca quran rutin itu terkubur. Duh~



Bermula dari ajakan di kantor buat ikutan grup tadarus dengan target 30 juz selama sebulan ini, lalu disambung keimpulsifan ikutan kelas belajar ngaji. Keduanya sama-sama online. Jaman dulu mana mungkin hal-hal begini berjalan online ya. Internet aja baru bisa lebih diakses massal baru-baru ini. Dan kebiasaan belajar ato beraktivitas online baru mulai marak setelah pandemi melanda.

Dari 2 kegiatan yg sudah mulai dijalankan tersebut, lalu jadi keingetan jaman dahulu kala. Jaman mulai mengenal tahsin sebagai metode belajar baca qur'an, dulu kenalnya dari pengajian pak Aam. Offline? Ya tentu saja. Dulu kan ga musim pengajian online. Kalopun disiarkan langsung, ya lewat radio. Dulu yang disiarkan langsung gitu kalau ada pengajian Aa Gym melalui radio MQ (masih ada ga ya radionya)

Dari situ jadi ngetrack lagi ingatan terkait ngaji dan belajar agama. Dari kecil disekolahin di TK islam (jaman itu sekolah islam belum sebanyak dan sengehits sekarang. Terniat banget. Rumah di Cimahi, TK di Bandung. Antar jemput dan bareng sama embah yang ngantor di Bandung.

Kalau pelajaran di sekolah rasanya gada yg berkesan banget urusan agama. Mungkin yang paling keinget banget adalah guru agama pas SMP. Bu Maryam yang selalu ngingetin "Sholat nak, sholat". Selain dari pada itu yang agak ngaruh dari sekolah adalah buku ramadan. Di saat beberapa oknum temen cuma saling contek ceramah, di situlah justru saya terniat denger dan catet ceramah secara live di mesjid. Males antri saat ngecap, proses cap-cap-an mah langsung weh minta ke rumah DKM pas di ujung Romadon. Yang penting ga bohong. Karena ada oknum temen juga yg bahkan bikin cap. Buat apa coba~

Waktu SD, selain sempet ngaji sebentar di mesjid deket rumah (kelak saya ngajar ngaji di mesjid itu pada masa kuliah) saya lalu melanjutkan urusan ngaji ini ke TPA. Dulu TPA masih generasi awal. Tentunya gak asing kan temen-temen dgn metode iqro? Dulu pake acara wisudaan segala di Gerlong.

Yang sempat seru, pernah ikutan pesentren kilat di DT waktu SMP. Dari situ mulai dengerin radio MQ. AM loh haha. Hayoo, ada yang kejamanan ga dengerin radio AM? Pagi-pagi abis subuh simak ceramah dari Aa Gym (belum rame isu poligama dulu sih). Jadi di sekolah di SMP SMA tetep weh gaul biasa, gak pake kerudung (belum marak kaya sekarang) tapi untungnya pagipagi siraman rohani dulu, jadi mungkin itu salah satu yang menjaga sehingga masa remaja ga ngaco-ngaco banget. 

Dari masa tersebut ketemu lagi ke urusan ngaji yang lebih intens saat kenal metode tahsin  bersama Abu Robbani (di acara pengajian hari minggu Pak Aam Amiruddin - mesjid Al Murosalah. Waaa seruu masa-masa itu!). Di situ baru nyadar lagi, wah ternyata bacaan banyak yang salah. Dan pengen banget belajar secara intens biar bener bacaannya. Belum terlaksana langsung, tapi udah mulai beli kaset murotal. Yang saya inget banget dan berkesan tentunya kaset juz 30. Itu beneran dipake buat pengantar tidur soalnya. Sehingga, walo ga hafal, membuat saya familiar dengan surat-surat yang ada di juz 30. Familiarnya dengan versi bacaan yang benar. Alhamdulillah.

Baru terlaksana ikutan belajar tahsin pas tingkat berapa gitu ya, lupa. Dan niat amet ikutan kursus yang berbayar. Modal ongkos juga karena lokasinya di Sadang Serang (Tubagus Ismail). Ngangkot lah tentunya. Kuliah kan di Setiabudi.

Setelah itu, intensitas baca quran ada kalanya rajin, lebih banyaknya pemalesan sih. Duh malu banget deh. Tapi yang penting sekarang dimulai lagi aja.

Satu refleksi penting di kemarin pagi adalah sampai saat ini bisa baca quran (walo belum lancar-lancar banget kaya baca bahasa indonesia ya ga perlu mikir lagi) tentunya ga lepas dari peran serta embah kakung dan embah uti. Mereka yang memberikan fasilitas sekolah yang terbaik dari TK, membiayai macem-macem biayanya, termasuk pengen ikutan ceramah, ngaji dll yang tentu perlu keluar buat ongkos dan biaya iurannya. Juga mengijinkan juga bepergian terkait hal tersebut. Tentu itu bukan hal yang mudah. Moga semua jadi amal ibadah buat almarhum dan almarhumah. Pagi kemarin tuh rasanya mellow banget dan pagi-pagi sampe nangis nginget kebaikan mereka. Dan rasanya kangeeen banget. Ya Allah, sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku di waktu kecil. Aamiin. 

Ayo semangat dan dekat lagi dengar quran! Mumpung romadon juga. Bisa jadi awalan baik, menuju menjadi lebih baik

Ini tujuannya ngajak, tapi yang terpenting mencatat niat baik dan mengingatkan diri sendiri sebetulnya. 


Monday, 14 February 2022

Sadar Saat Tiada

Di masa pandemi ini saya terhitung sangat jarang bepergian. Selain karena rumahnya nun jauh di mata, alias jauh dari kota, juga karena urusan kerjaan jarang banget yang perlu offline dan sudah tak ada lagi budaya ngantor. Dulu juga ga setiap hari ngantor, tapi dalam seminggu setidaknya 2-3 kali kerja di kantor. 

Saat akhirnya saya bepergian, biasanya lebih banyak karena ada acara keluarga. Sisanya hanyalah bepergian yang lokal dan bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kebanyakan lebih untuk belanja bahan masakan. Belanja bulanan pun, akhirnya lebih pilih untuk pesan online yang langsung dateng pakai dus. Bukan karena pandemi-pandeminya amat, tapi juga menghemat waktu dan tenaga. 

Suatu saat saya pergi ke Lembang karena ada acara keluarga. Perjalanan pulang dan pergi menggunakan rute yang berbeda. Sebetulnya hanya sebuah trik biar ga terlalu macet. Bukan tujuan untuk bener-bener jalan-jalan. Tapi pas lewat macem-macem tempat dalam perjalanan pulang terutama, rasanya kok baper ya. 

Lihat tempat A, langsung keinget: waaa dulu pernah foto-fotoan bareng trus makan sama temen di situ. Lihat tempat B, langsung kepikiran: dulu kok pernah ke situ ya, tapi ngapain? Lihat tempat C: wiii, dulu pernah pelatihan di situ dan rempong banget. Lihat tempat D: dulu bolak-balik naek angkot rutin per seminggu sekali ke sini, apa kaga cape ya, sembari langsung ngebayangin suasana kegiatannya. Lihat tempat E: kapan ya terakhir ke tempat ini, kaya udah lama bangetttt dan dulu di tempat E itu sempet *^((^)^*. Gitu aja teros, kaga kelar-kelar. 

Jadi acara keluarganya sendiri ya cukup berkesan. Berkesan ingin meruntuhkan panggung wkkw. Karena pas foto keluarga, banyak amet orangnya. Sampe aa MC-nya lieurrr ngatur dan tentu makanan stand-standnya enak-enak. Cukup rekreatif buat saya yang kalo makan, yaudah yang penting ada dan ga rempong masaknya. 


Namun, refleksi saat perjalanan (terutama perjalanan pulang) itu yang juga cukup berkesan. Betapa serunya berkegiatan offline dalam aneka kegiatan. Dari kegiatan yang penting tapi tetep ada kesan-kesan tambahan. Bukan sekedar kerjanya doang. Tapi ada relasi dengan orang-orang, pengalaman-pengalaman baru juga. Karena motivasi kerja yang terbesar sesungguhnya bukan misi yang mulia-mulia amet sih, lebih ke pengen menjalin relasi dengan orang-orang. Dan dulu sampai pernah melakukan hal yang bukan kerjaan secara offline, tapi emang seru banget kalo offline tuh. 

Kita emang baru sadar saat sesuatu telah tiada atau telah jarang sekali kita lakukan. Dan juga rasa syukur seringkali jadi baru muncul di saat yang sama. 

Jadi kapan akan banyak kegiatan offline lagi ya? Secara tempat tinggal juga sekarang udah di ujung dunia :) 



Tuesday, 8 February 2022

Vibe = Atmosfer

Saya baru tau bahwa padanan kata vibe yang lebih pas dalam bahasa Indonesia adalah atmosfer. Kirain lebih cocok kata aura. Aura kok langsung kepikiran sesuatu yang supranatural dan berbau mistis ya? Sedangkan atmosfer langsung kebayangnya Atmosfer cafe wkkw. Masih ada ga ya cafe itu? (beneran langsung gugling dan ada!). Napa kepikiran itu? Tentu saja itu bukan karena merupakan tempat yang pernah punya kenangan sama si ehm ato si uhuk-uhuk. Tapi karena dulu sering denger iklannya di radio dan ngeliat bentukan si cafenya pas ngelewat naek angkot. 

Balik lagi ke kata atmosfer yang merupakan padanan dari kata vibe dalam bahasa Inggris. Saya bukan sok-sok-an beringgris ria, tapi tentu kita semua sekarang jadi lebih sering denger bahasa yang campur-campur di media ataupun pada percakapan sehari-hari. Makin sulit cari orang yang ngomongnya satu bahasa secara penuh. (hanya yang bener-bener cerdas yang bisa berbicara Inggris full dan lancar, tapi saat pindah ke bahasa Indonesia, ngomongnya ga campur-campur, Itulah kecerdasasan berbahasa). Jadi pasti kita (saya lah paling engga) lebih sering denger kata vibe dibanding kata atmosfer.  

Ngomong-ngomong tentang atmosfer (mari kita biasakan pakai kata tersebut), tadi pagi saya ingin menciptakan atmosfer keceriaan saat masak dan cuci piring, sehingga memutar playlist lagu yang mengandung unsur cerita. Karena playlistnya bikinin orang lain di spotify, tentu selera keceriaan pembuatnya bisa jadi berbeda dengan selera keceriaan yang saya harapkan. Di playlist tersebut, saya jadi nemu satu lagu yang baru banget didenger dan beneran bikin pagi lebih ceria. Apalagi pas lihat video penampilan langsungnya di youtube sambil sarapan. Cocok deh selera saya (untuk lagu tersebut) dengan selera si pembuat playlist. 

Silakan yang butuh keceriaan boleh tengok video ini ya. Ini menciptakan atmosfer ceria sekaligus mengingatkan akan Sunda dan Bandung. Tapi kayanya beda versi dengan selera kesundaan yang disukai oleh akang. Pokonya harus aja beda ya pasutri ini tuh 😅



Atmosfer yang kita bangun dalam diri beneran terserah selera kita. Bisa aja kan tadi pagi saya memilih untuk rudet sambil cuci piring? Ato masak sambil ngomel? Tapi ya buat apaaa. Kehidupan pagi terlalu indah buat dilewatkan begitu saja. 

Termasuk saat emang beneran banyak pancingan untuk rudet, saya mencoba untuk menumpahkan unek-unek berbentuk tulisan yang tidak dipublikasi tentunya (isinya keluhan semua wkkw) saat kondisi sedang berjalan. Biar apaaaaa? Tentu biar ada "tempat sampah" untuk membuang keluhan saya yang panjangnya macam antrian ke wahana di Dufan, Dan tentu saja biar bisa lebih fokus memusatkan pikiran ke hal yang sedang dijalani. 

Bukannya bisa nunda ya untuk menumpahkan keluhan dalam kepala? 
Sayangnya saya belum semulia itu. Jadi mendingan sediain "tempat sampah" untuk ngebuang pikiran-pikiran "spontan" yang dirasa ga baik untuk diomongin langsung. Sayang juga kalo si keluhan-keluhan itu ga dicatet pun. Saat kondisi lebih tenang, list keluhan itu bisa disulap jadi list ide. Beberapa poin yang dirasa cemerlang, tinggal dibalik aja jadi bahasa yang positif, jadi deh list ide-ide cemerlang. 

  

Sekalian ikutan tulisan bertema di 1minggu1cerita!





  

Friday, 4 February 2022

Keruwetan adalah Hal Biasa

Saat menghadapi keruwetan dalam hidup, biasanya apa yang temen-temen lakukan? Kalau saya, langsung pengen cepet-cepet curhat. Lalu, apakah dengan curhat masalah selesai? Tentu saja tidak! 

Curhat bisa saja membuat hati sedikit merasa lega. Tapi yang lega yang hanya sesaat. Sesudahnya, berkubang lagi deh dalam keruwetan. Sebetulnya adalah solusi yang kilat dan ekspres yaitu lari dari masalah. Nah, selain curhat, saya beberapa kali juga memilih jalan buat kaburrr. 

Apakah dengan kabur, masalahnya bisa selesai. Ya tentu tidak juga. Mau tak mau, keruwetan yang ada di depan mata ya perlu dihadapi saja~

Kalau mau berpikir lebih jauh, sebetulnya saat kita mau melewati keruwetan tersebut dengan segala tantangannnya, maka sesudahnya kita sebetulnya sedang naik kelas menuju tingkat kedewasaan yang lebih tinggi. Sebetulnya. Tapi dorongan untuk "mending dicurhatin aja" dan kabur emang kadang menjadi pilihan yang tampak menarik. Padahal akan berujung pada 2 pilihan yaitu menunda masalah atau bahkan menimbulkan masalah yang lebih besar lagi. Makin ruwet deh! 

Salah satu tantangan menjadi orang dewasa ya emang emang menghadapi keruwetan dari hari ke hari. Ditambah bonus plus plus bahwa jenis keruwetan yang dihadapi akan berbeda-beda bentuknya dan bidangnya. Gimana kita ga dipaksa buat naek kelas coba dengan adanya tantangan hidup seperti itu? 
Butuh ilmu yang beragam dalam menghadapi keruwetan tersebut juga butuh kesabaran yang luar biasa. Bisa ga keruwetan dihadapi dengan ketidaksabaran? Ya bisa aja, tapi pasti lebih setres pan ngejabaninnya. 

Jadi kesimpulannya apa nih? Ya gada kesimpulan, dijabanin aja setiap keruwetan yang datang. Karena keruwetan adalah hal yang biasa dalam hidup ini. Bisa jadi, kalo gada keruwetan yang kita hadapi, hidup akan terasa hambarrr. Anggaplah keruwetan adalah micin-micin yang mewarnai kehidupan kita :) 

Bagi temen-temen yang sedang dalam fase menjalani sebuah keruwetan, bersabarlah dan ilmu kita perlu makin canggih dalam menghadapinya dan ingatlah: pengalaman saat menghadapi edisi keruwetan kali ini pasti akan membuat kita makin tangguh menghadapi keruwetan berikutnya. 


Wednesday, 15 December 2021

Stok Kilat?

Belakangan ini, saya lagi suka liatin video masak-memasak. Dan jadi kepikiran, oh bisa ya kita tuh stok-stok-an makanan sehingga masak tuh ga rempong-rempong amet. 

Tapi yhaa namanya juga video, tampak indah di mata, tetep weh berujung harus cuci piring HAHAHA. 

Dan salah satu eksperimen terkait hal tersebut adalah dengan ikutan kursus kilat perkara masak-memasak ini. Materi hari ini terkait dengan memasak cepat dengan menyiapkan beberapa bahan dulu sebelumnya. 

Terkait stok-stokan ini, bisa aja beli sih kalo kaya raya, jadi beneran tinggal sreng-sreng masak. Tapi sesungguhnya dengan niat dan waktu yang tersedia, sebetulnya bisa dibuat sendiri di dapur kita. 

Beberapa yang pernah dibuat saya list di sini ya. Kali aja bisa juga jadi ide buat temen-temen. 

Bumbu dasar 

Sudah mulai praktek bulan lalu, bahkan sampai hari ini masih belum habis. Saat itu saya buat 2 jenis yaitu bumbu merah dan putih. Resepnya waktu itu nyontek dari buku resepnya ibu Sisca. Dari pengalaman, yang lebih banyak digunakan adalah bumbu putih. Saat bumbu dasar ini habis (kayanya sampai akhir bulan masih cukup), saya akan buat bumbu putih saja + gilingan cabe yang juga diblender dan ditumis sehingga sama-sama siap pakai. 




Lauk untuk stok

Biar tinggal gorang-goreng dan pusak-pasak dan supaya ga bolakbalik belanja, bisa juga nyetok ini:

Tempe Bacem sudah biasa dibuat karena tempe tidak tahan lama dan ga kuat juga ngabisin 1 blok tempe hanya dalam sehari (bosen sih tepatnya wkkw). Bumbunya ga macem-macem, cukup bumbu putih dan tambahin garam, merica, gula merah dan daun salam.  




Buat temen nasi bisa, buat cemilan juga bisa. Tinggal tambah cengek yang dikretus-kretus. 


Ungkeb ayam bakal dibuat untuk digoreng saja. Belum kepikir memadukan dengan yang lain-lain  karena untuk soto sekalipun, biasanya ayam tetap digoreng terpisah. Ati ampela dan ungkeb paru juga menarik. Resepnya ya sama-sama aja lah, bermula dari bumbu putih. Ditambah garam, merica dan kuning bubuk. Bisa juga tanpa tambahan kuning. Sesuai selera saat masaknya.




Kering tempe tapi cukup dalam jumlah yang sedikit. Banyak-banyak nanti ga kemakan. Jadi pas gada lauk (males beli, males masak, ato pas ga punya duit) tinggal makan pake stok tempe kering.



 

Frozen food 

  1. Sementara hanya beli baso dan sosis saja saat belanja. Dan ga perlu dipisah-pisan jadi sekali masak. Belinya juga masing-masing hanya 1 bungkus. 

  2. Kalau lagi kerajinan dan sempat bisa bikin nugget sehingga menambah variasi pilihan menu sarapan. Nugget bisa bikin dari ayam, udang, jamur atau kombinasi dari bahan-bahan dasar tersebut. 



Ada ide supaya bisa masak secara kilat juga? Ayo dibagi di kolom komen ya!