Wednesday, 16 September 2020

TANOS!

Tanos alias Tantangan-Naon-Sih saya ikuti karena tertarik dengan targetnya yang relatif ringan (sepertinya). Jalan kaki minimal 20 menit selama 7 hari berturut-turut doang deh. Taunya WAKWAKKK!

Karena pada hari-hari akhir saya cukup riweuh ngurusin hajat ponakan. Hajat itu meliputi persiapan dan juga ini itu sampai orang-orang pada pulang, jadi bener-bener kudu nyisipin agenda jalan kaki ini biar ga bolos. 

#TanosWalkingChallenge itulah hastag yang selalu dipakai dalam postingan semua pesertanya. Saya ga ngetrack lewat hastag, tapi diantara beberapa peserta akhirnya saling tag sehingga bisa saling menyemangati. Pesertanya gak banyak-banyak, tapi rasanya hangat karena saling memberikan mengapresiasi, memberi semangat dan dukungan. Para peserta yang saling tag tersebut, ada yang memang sudah dikenal di darat sebelumnya, kenal di grup 1minggu1cerita sebelumnya, ataupun ada yang baru dikenal di TANOS. 

Seruseru banget cerita selama mengikuti tantangan ini. Walo yaaa, banyakan mengamati ini itu saat jalan, lalu mampir moto dulu bentar. Gitu aja terus. Jadi kalau dirata-rata, itungannya jalan kakinya lambat banget. Tapi kan emang mau lomba cepet-cepet-an ato banyak-banyak-an. Jadi dinikmati aja~ Dan juga saya seneng pas posting di instagram dan nulis-nulis captionnya. Udah lama ga aktif medsos soalnya. Seneng bisa berbagi cerita yang positif (PAMERRR aja dasar wwkwk)

H-1

Saya coba tes jarak dan waktu saat belanja ke pasar PP.

Hari 1

Hari pertama saya tertarik untuk mengamati berbagai profesi yang telah aktif sepagi itu. Selain yang dagang makanan, ternyata cukup banyak yang lain. Beberapa yang tadi teramati seperti tukang rongsok yang berharap ada warga yg punya barang-barang bekas bernilai ekonomis, penyapu jalan @pdkebersihanbdg, warga yang sasapu di area rumah atau tempat jualannya (langsung inget belum sasapu rumah sendiri wkeke), tukang tambal ban (yg gembos bannya dan mau berangkat kerja bisa pusing kalo gada mereka), security pabrik yg memudahkan akses bagi motor yg akan masuk.

27 menit | 2.37 KM



Hari 2

Acara terbanyak saat jalan kaki di hari kedua sepertinya diisi oleh banyak mengamati tukang dagang makanan. "Sarapan ini itu enak kayanya". Gitu aja teros tiap ada tukang dagang makanan. Laper apa doyan buuuw? Wkwk.

Sampe ahirnya kepikir: nanti pas perjalanan pulang mau beli ah di salah satu tukang dagang. Pas perjalanan pulang: JRENG JRENGGGG baru inget bahwa ga bawa duittt 😂. Ahirnya ga beli apa-apa. Sungguh godaan aneka tukang makanan itu bisa bkin lupa diri. Ngapain juga coba kepikiran jajan sarapan~ di saat stok makanan di rumah juga masih pada ada. Ckckck. 

30 menit | 2.3 KM



Hari 3

Hari ketiga rutenya diisi dengan muter-muterin alun-alun Ujungberung. Setelah hari kedua kabitaan sama macem-macem makanan, pagi ini malah udah niyat banget beli surabi. Udah nyiksik cengek + bawa endog dimistingan dan ditaskainan, etaunya mamangnya gada 😅. Asalnya pan tinggal titip mamang aja dan diambil pas pulang. Jadi weh ke alun-alun teh babawa tas kain. Trus biar ga riweuh, tas kain tsb disimpen weh di pinggir lapang. Tiap kuriling ngan molototan tas kain. Sieun ada yg ambil. Tau kan ya bahwa misting itu salah satu harta yg paling berharga dalam keluarga wkwk.

Di alun-alun track larinya bopeng-bopeng. Pantesan bapak dan aa-aa yg lari sebagian pada pake jalur rada tengah.

38 menit | 3.47 KM 



 Hari 4

Saat berjalan kaki, jadi lebih merhatiin lebih banyak detil. Dari mulai merhatiin poster-poster corona yg udah mulai dekil-dekil tapi jg makin longgar pelaksanaannya, nemu sejenis balong gede dengan angsa yg lagi berenang, nemu ada cukup banyak kos-kosan dan bikin inget jaman ngekos dulu, sampe nemu pedagang burung hantu dan lalu mikir: emang itu teh boleh ya dijual bebas 🙄.

Tapi yg nyessss banget di hati pagi ini, setidaknya ada 2 rumah hangat yg teramati. 1 rumah yang punya rumah pohon mini. Padahal rumahnya ga gede-gede amett. Enjoykeun! 1 rumah lagi, di satu sudut aki-akinya lagi sasapu. Satu sudut lagi nininya lagi sasapu bari ngasuh incu. Bahagia sampai tuwaa~ 2 cerita tsb tentu karangan saya. Kan ga pake pengamatan dan wawancara mendalam atuh. Moto aja dari jarak jauh. Semoga aja kisah bahagia emang beneran terjadi di 2 rumah tersebut dan juga DI RUMAH KITA SEMUA 😍.


40 menit | 3.44 KM


Hari 5

Hari kelima jadi jarak terjauh yang ditempuh selama tantangan dan juga lumayan capeee karena medannya naek turun tea. Pas pergi ga kerasa cape karena berangkat abis subuh dan "medan" belum terlihat jelas. Pulangnyaaaaa, walau disuguhi pemandangan kanan kiri yang sebagian sawah, sampe kepikiran: naek angkot aja gitu~

Bonus pagi ini, akhirnya bisa nangkring sejenak di atas jalan tol Cisumdawu yang belum kelar juga sekian lebaran.

64 menit | 5.02 KM 



Hari 6

Di hari ke 6 ini, saya mendapatkan pertanyaan-pertanyaan dari sodarasodari. Yang pada intinya mereka menatap dengan heran. Gimana ga dipandang aneh coba, abis magrib baru keluar rumah dan berjalan ke luar rumah. Kalo di kota pan orang biasa aja keluar rumah di atas magrib buat olahraga. Bahkan mau keluar uang segala buat udunan lapang futsal sampai bayar member gym.

Tapi ieu teh di lembur cuy! Nanaoan maneh sebagey awewe-sorangan-leuleumpangan-geus magrib-bari-teu-jelas-rek-ka-mana 🙈🙊🙉. Untung aja dari dulu udah biasa suka aneh-aneh, jadi digituin doang mah lempeng wehhhh, yang penting hari ini ga bolos jalan kaki!

33 menit | 2,28 KM



Hari 7

Sejujurnya perjalanan di hari ke 7 ini yang paling lelah~ Jaraknya tak terlalu jauh, tapi medannya naik turun. Pembelajaran penting: jangan dulu senang hati saat ada pudunan, karena biasanya akan ada tanjakan sesudahnya kwkw. Yang juga drama adalah karena jalan kakinya sambil bawa ransel. Ga berat-berat amat, tapi lumayan juga kalau dikombinasikan sama tanjakan. Cukup deh pokonya untuk membuat saya kriyep-kriyep ngantuk dan akhirnya tidur saat perjalanan pulang ke Bandung hahaha. 

40 menit | 4.16 KM




Alhamdulillah tamatttttt tantangan #TanosWalkingChallenge. Tak kan mungkin berjalan sejauh 21.71 KM dan serutin ini tanpa ditantang sama duo inisiator #tanos dan saling mendukung sesama tanoser!

Sampai jumpa lagi di edisi berikutnya!

Thursday, 3 September 2020

Gegar Budaya

Pas denger kata "gegar budaya" saya langsung kebayangnya cerita-cerita orang yang tinggal di luar negeri lalu pada bersusah payah beradaptasi di berbagai aspek kehidupan. Seru kalo baca cerita-cerita kaya gitu karena seneng aja menyimak kehidupan orang lain yang ga "biasa-biasa" aja.

Etapi akhirnya saya mengalami gegar budaya juga sejak gabung ke keluarga akang. Lupa lagi deh tepatnya karena udah 3 tahun lebih lah prosesnya. Tapi yang saya inget banget di akhir pekan kemaren adalah kebiasaan mereka (terutama yang cewe-cewe) pas ngobrol teh suka keras-keras dan kaya papacok-pacok kalo ayam mah. Saya di tengah mereka udah tak ada apa-apanya. Padahal biasanya di lingkar teman-temen kerja biasanya saya relatif yang paling brisik. Akhirnya saya suka menyimak aja pembicaraan mereka dan lama-lama terbiasa denger suara orang ngobrol yang keras-keras saat ke rumah Sumedang. 

Di akhir pekan kemarin, akhirnya saya melihat mereka yang gegar budaya (RASAKAN!). Ceritanya begini, kan ada ponakan yang mau nikah. Calon istrinya itu anak pejabat di salah satu instansi pemerintah dan bapaknya itu salah satu bagian dari satgas Covid di kota tersebut. Terus, layaknya nikahan jaman sekarang, diadakan di gedung (karena rumah kan kecil-kecil jaman sekarang, gakan bisa dipake hajatan) dan pakai WO (biar ga pala pusing ngurus perintilannya). 

Nah, budaya ini berkebalikan sama budaya sodara-sodaranya akang. Mereka biasa hajat dengan "budaya lembur" yang saya masih ga kuattt kalo dateng ke nikahan kaya gitu. Yang kebayang teh, musik selalu keras-keras, trus ada budaya joget yang pake sawer-sawer dan ga cuma bapabapak, ibuibu juga pada joged bahkan ada sesi malam. Belum lagi masak-masak tuh gada istilah katering. Biasanya ada pemimpin masaknya, yang bantu-bantu itu sodara dan pasti gakan merasa enak kalo ga ambil posisi dalam adegan saksak-siksik. Bela-belain begadanggg itu teh. 

Sabtu kemaren itu lalu perwakilan keluarga diajak untuk pertemuan dengan WO. Saya ga dicantum sebagai panitia maka yaudah tinggal dateng aja hari H, beres pan. Akang sih jadi bagian dari panitia. Saat udah santai-santai aja gosah ikutan briefing, etaunya dijemput sama ponakan itu teh. Yaudah berangkat deh. 

Sampai di TKP, saya dengarkan dengan serius si acaranya, biar jelas kan sebenernya apa yang perlu dilakukan sehingga dapat mendukung kegiatan tersebut dengan maksimal. Ribet juga sih ternyata hajat di saat pandemi gini. Aturannya banyak pisan~ Apalagi ini saksinya aja bupati. HEEEBOOHH.

Dan seperti layaknya saat hadir di acara-acara briefing, kalau ada hal yang tidak jelas, ya saya tanyakan. Termasuk saya juga memberikan saran supaya sebelum hari H, pihak keluarga dikirimi poster aturan segambreng tersebut supaya undangan yang hadir dari keluarga ga shock atau merasa tidak dilayani dengan baik atau malah melakukan hal-hal yang tidak mendukung acara. Gimana weh ikutan briefing mah ya gitu saya biasanya. Daripada ga paham, mending tanya. Daripada dipikir-pikir doang, mending usul. Walo dipikir-pikir lagi sekarang ya, keluarga cewe aja pada adem ayem, napa saya riweuh sendiri ya tatanya wkkw.  

Lalu saya larak-lirik kiri-kanan dan akang + sodara-sodaranya tampak pada termenung dan diperkirakan ekspresinya menunjukkan ketidakpahaman atau mreka GEGAR BUDAYA! Biasa nu penting joged, tiba-tiba banyak aturan gini. Jadi di akhir acara akhirnya saya mendekati pihak WO dan meminta si WO merinci kembali aturan mainnya. Saya jelaskan bahwa kondisi keluarga cowo ini bukan yang biasa dateng ke nikahan di gedung, apalagi di saat pandemi. Maka penting buat saya dan keluarga inti lainnya untuk bantu komunikasikan aturan main tersebut ke pihak keluarga lainnya. Biar semua akhirnya merasa nyaman dengan kondisi yang ada. 

Pas pulang, saya coba cek ke akang dan sodara-sodaranya, ternyata bener mereka teh lieur dengerin begitu banyak aturan dan bahasa-bahasa yang digunakan juga kurang bisa dipahami. Sebagai gambaran, tim WOnya generasi muda dan "orang kota" jadi pake bahasanya juga ya bahasa-bahasa orang kota tea geuning. Ditambah lagi ada budaya-budaya yang ga dipake di hajatan lembur semacem braidsmad. "Naon eta teh?" wkkw. Ya semacem-semacem itu lah komentarnya. 

Dan yang asalnya pada membisu saat briefing, tibatiba pada recok lagi papacok-pacok dan sibuk lah mereka mendata dan mempertimbangkan siapa yang bisa datang saat akad, siapa yang baru bisa datang ketika resepsi, siapa yang diundang ketika pengajian. Perlu banyak pertimbangan sehingga akhirnya protokol covid di gedung tetap bisa terpenuhi dan relasi dengan teman, saudara, tetangga dan kerabat lainnya tetep terjaga. 

Gustii, meni recokkkk




Wednesday, 26 August 2020

Di Balik Singkong Melepuh

Singkong melepuh di pagi hari? Siapa mau? Ditemani secangkir kopi atau teh tentu lebih nikmat. 


Singkong melepuh ini hasil eksperimen saya yang kedua dalam dunia persingkongan. Sebelumnya digoreng biasa aja pakai bumbu kuning. 


Sebelumnya lagi saya bahkan belum pernah masak singkong. Biasanya tinggal makan atau tinggal beli. Dari 2 kali ngolah singkong, rasanya lumayan lah. Rasa singkong, ga nyebrang ke rasa masakan lain. Yang pernah icip olahan dapur saya, pasti paham makna dari kalimat tadi wkwk. 

Kalau mau tau resepnya tinggal googling aja lah ya, tersebar banyak versi. Kali ini saya mau menceritakan asal-muasal dari singkong yang diolah dengan 2 versi tersebut. Sebagai orang kota yang taunya tinggal makan, asal muasal singkong ini jadi istimewa. 

Di rumah Sumedang, ada tanah di belakang rumah yang ditanami pisang. Yang tanam ya para pendahulu. Bukan akang sebagai penghuni baru di tanah tersebut. Lalu akhirnya tanah sepetak itu mulai dirapikan, diberi pagar dan ditanami singkong juga cengek. Cengek tak ada yang tersisa karena walau sudah dipagari, ayam tetangga tetap bisa masuk. Sebenarnya lumayan juga ada ayam tetangga, saat ada makanan sisa dan kulit-kulit sayur hasil masak, bisa langsung lenyap dimakan mereka. Tapi si tanaman cengek itu juga ikut terlibasss. 


Para tersangka pemakan tanaman cengek
Para tersangka pemakan tanaman cengek


   Akhirnya yang tumbuh hanyalah singkong. Singkong tersebut kadang diambil daunnya untuk lalab. 


Disambelan, pakai goreng tahu tempe dan kerupuk pun makan terasa nikmat. Apalagi makannya rame-ramee. Makanan terus ya temanya, mohon maap wkkw. 

Lahannya ga terlalu luas, tapi lumayan lah ada ijo-ijo yang bisa dijadikan lalab. 

Akang: Rek naon deui atuh hirup teh (cenah)
 

Minggu kemarin, ternyata singkongnya sudah bisa dipanen! Nyabut 1 pohon dan langsung direbus pakai bumbu kuning dan jadilah cemilan sore. Saat pulang ke Bandung, nyabut lagi 1 pohon dan jadi 1 kontainer besar singkong melepuh di kulkas yang siap goreng. 

Mau? Kalau belum tanem singkong atau belum ke pasar beli singkong dan males masak-masak, beli di mamang singkong melepuh juga pasti nikmat. 

Tapi tentu beda kenikmatannya dibanding hasil tanam sendiri :) 

 

Thursday, 16 July 2020

Tim Baru, Semangat Baru!

Salah satu menu di komunitas menulis #1minggu1cerita adalah tulisan favorit. Jadi dari sekian puluh atau ratus tulisan link tulisan yang disetorkan oleh para member (membernya udah di atas angka 100 sekarang!) biasanya dipilih beberapa nominasi. Lalu dimasukkan ke dalam form online dan semua member bisa pilih favoritnya masing-masing.

Formnya seperti ini:



Nah di form itulah 4-8 link tulisan disajikan untuk para member.

Drama lalu terjadi saat berminggu-minggu ga milih nominasi lalu tiba-tiba dikasi list bacaan banyak banget. Lebih dari 5 minggu dikasi PR-nya. WAW!

Bukan jadi semangat, malah jadi lamaaaa banget beresnya PR baca tersebut. Ga kuat juga bukain link banyak-banyak dan baca beneran satu-satu. Di saat yang sama, para admin protolan. Ada yang emang lagi sibuk sehingga ijin off sementara, ada yang lagi ada kepentingan keluarga juga dan tentunya ada yang emang ada di grup admin tapi sibuk juga. Kita pan emang orang-orang sibuk tapi demen berekskul wkwk.

Sehingga akhirnya datang usulan dari Reisha, salah satu admin 1m1c, untuk merekrut tim khusus untuk jadi tim pembaca. Minimal biar beban bacanya disebar ke lebih banyak orang. Kupikir ide itu menarik. Beban baca tulisan bisa dibagi ke yang lain, admin bisa kerjain hal lain di 1m1c. Pengembangan atau apalah~

Lalu akhirnya direkrut grup pembaca tersebut dengan target bisa narik 10 orang untuk jadi pembaca 1m1c. Kirain yang daftar "yaaaa paling ge ga lebih dari 5 orang". Eh ternyata banyakkk! 11 orang. Alhamdulilah. Dengan motivasi yang beragam, semua mau sama-sama mendukung proses di 1m1c terkait dengan tulisan favorit.

Lalu mulailah tahap ujicoba pertama untuk proses pilih-pilih tulisan tersebut. Dan senengnyaaaa karena semua pilihan masuk sebelum batas waktu yang telah ditentukan! Jadi ga perlu ada upaya nagih-nagih. List tulisan dihasilkan dan semua happy.

Setelah proses perdana tersebut, lalu para member grup baca saling berbagi kesannya. Asik-asik dan seru tanggapannya!

Beberapa merasa bimbang karena menemukan 2 tulisan yang sama-sama menarik. Seperti yang Mega katakan, "Bingung milih tulisannya kalau ada lebih dari 1 yang disukai.". Mega juga merasa bahwa dengan membaca banyak tulisan dari member lain dia jadi tahu beragam tipe-tipe blog dan pengelolaannya. Hal serupa diungkap oleh Eka terkait manfaat membaca banyak tulisan member lain, "Mencoba memahami sudut pandang setiap blogger juga, ternyata ada kemungkinan masalah yang sama tapi sudut pandangnya dan solusi yang beda yang bahkan kita sendiri gak kepikiran."

Seru-seru ya!

Bahkan ada yang berasa menjadi juri seperti Prima. Menurutnya, " Berasa jadi tim juri aja, harus memilih tulisan terbaik dari yang terbaik. Dah gitu ada deadline-nya pula." Selain dari itu beberapa member #Pembaca1m1c juga berefleksi terhadap kehidupan berblognya seperti yang Peppy ungkap, "Gaya banget milih-milih tulisan orang, tulisan sendiri apakabaaaar". Juga jadi inget kan belum setor, seperti yang saya rasakan dan juga Putri rasakan, "Nah iya sok-sok-an milih tulisan orang, sendirinya aja belom setoran."

Itulah keseruan tim baru hari ini! Tim pembaca #1minggu1cerita. Mari kita berseru-seru bersama terus ya~