Tuesday, 22 October 2019

Teman dan Kegiatan

Tinggal di area kota yang punya relatif banyak event dan komunitas? Lajang dan punya gaji setitik?

Kondisi tersebut baru saja saya alami beberapa tahun ke belakang. Dan setelah diinget-inget, rasanya kok dulu seru bangetttt. Sesungguhnya setiap tahap kehidupan pasti ada seru-serunya. Dan keseruan di dalam setiap tahap beda-beda dan perlu dinikmati.

Saya kali ini bakal cerita sedikit tentang masa-masa tersebut. Kenapa tiba-tiba kepikiran mau cerita tentang masa tersebut? Terinspirasi dari obrolan selintas sama Dian di minggu kemarin. Dian tuh salah satu staf di kantor yang doktor alias mondok di kantor alias sering nginep di kantor. Pulangnya biasanya baru hari sabtu minggu ke rumahnya di Tanjungsari.

Jadi kondisinya adalah Dian merasa tidak punya teman saat di kota. Karena memang saat ini di kantor tidak ada kehidupan "malam". Kehidupan dalam artian yang emang pada ngobrol atau makan bareng atau event bareng. Kantor akan relatif sepi setelah jam 6 sore. Kalaupun ada orang, biasanya pada kerja atau rapat. Makanya dia milih pulang kalau pengen maen. Karena temennya kan ada di lembur. Dibandingkan di era sebelumnya, kantor bisa semarak sampai malam. Pada ngapain? Kerja? Segitu kecanduannya? OW TENTU TIDAK! wkkwkw. Dulu saya pun sengaja pulang agak malem karena menghindar macet dan seneng banyak temen yang bisa diajak ngobrol, makan malem bareng dan temen untuk berkegiatan bareng selain kerja.

Saking cerianya genk horehore ini, salah satu relawan ABV (Australian Business Volunteer) yang membantu kita di aspek kehumasan (bener ga ya, lupa persisnya) mengatakan bahwa kantor kita ini bagaikan club sosyalll. Saat itu kayanya kerjaan emang belum sebanyak sekarang. Eh tapi engga juga deng. Bahkan saat itu saya masih kerja fulltime. Karena teman kerja adalah teman main juga mungkin. Udah gitu mainnya di kantor dan sekitarnya. Makanya image itu muncul.

Jadi kondisi Dian yang gak-punya-temen-maen-saat-di-kota, gak akan terjadi pada masa itu. Bahkan buka puasa aja, rasanya hampir tiap hari terjadi buka puasa bersama di kantor saat bulan Ramadhan. Saat ini? Saya sih langsung udah dijemput atau disuruh pulang dari jam 4 atau paling lambat jam 5. Kereta kuda sudah menanti! Temen-temen yang lain? Sama juga sih. Lebih banyak yang pulang daripada memilih buka puasa di kantor. Entah perubahan jaman atau gimana. Padahal di kantor, saat ini disediakan sirup dan sejenisnya untuk buka puasa. Dulu? Kaga ada. Udunan aja beli macem-macem tajil. Ngemodal sendiri aja bisa semeja penuh berisi makanan dan minuman. Itu buka puasa apa kesurupan? Ahahha.

Hal lain yang juga saya ingat, pada masa itu relatif sering ikut-ikut kegiatan. Istilahnya i-ipenan. Baik yang emang karena ditugasin sama kantor, lobilobi supaya bisa dijadiin kerjaan kantor (kwkw), atau yang emang asik-asik aja ikut kegiatan dengan biaya sendiri. Biaya yang dikeluarkan kebanyakan buat ongkos. Yang mana kadang itu ge nebeng. Bebas ongkos dan selamat sampai tujuan.

Kegiatan itu juga yang membuat hidup lajang-tanpa-pacar dan juga masa pacaran-tapi-berasa-lajang dan juga masa pacaran-sama-siapa-ngevent-sama-yang-lain menjadi jauh lebih semarak. Wawasan tentu dong didapat. Kadang suka ikut kegiatan diskusi yang ga jelas kapan selesainya. Pernah kejadian kaya gitu soalnya. Akhirnya kabur jam 11 malem gara-gara terjebak dalam diskusi (atau lebih tepat dikatakan monolog) yang ga jelas kapan berakhirnya. Di i-ipenan tersebut, juga ditemui orang yang itu-itu lagi. Aktivis di Bandung nya segitu-segitu weh. Dulu. Gatau sekarang mah. Jadi suasananya berasa akrab. Pada saat pergi sendiripun, suka nemu orang-orang yang dikenal.

Hal lain adalah lokasi tempat tinggal itu juga menentukan juga kesempatan untuk i-ipenan. Pertama tentang terkait jarak tempuh. Kalau deket kan enak ya, ga usah lama di jalan dan hemat ongkos tentu. Kondisi ini kerasa banget stelah akhirnya ngekost di area kota. Meluncur ke mana-mana gampilll. Jaman tinggal di Cimahi, selain emang ada batasan jam malam, juga penuh upaya untuk bisa sekedar "main-main" berkegiatan.

Kesimpulan dari cerita-cerita di atas, nikmatilah masa "bebasmu" sebelum masuk tahap selanjutnya yang beda lagi petualangan yang dijalaninya. Dulu pas ngejalanin masa tersebut, kadang terselip rasa: idup teh bakal kaya gini aja gitu? Kakalayangan ga jelas. Ternyata masa tersebut mendapatkan pemaknaan yang berbeda di masa sekarang. Ga nyesel lah pokonya dulu kakalayangan i-ipenan seperti itu bersama teman-teman.

Thursday, 17 October 2019

Sehat Itu Nikmat

Sehat itu nikmat!

Kedengarannya biasa-biasa aja kan ya. Tapi setelah merasakan sakit, baru deh beneran kerasa nikmatnya sehat.

Jadi sekitar 2 minggu yang lalu, saya pulang dari kegiatan dan nyasar ke tempat yang gelap. Jalan kaki dan gak kelihatan ada undakan. Lalu jeblos deh keseleo. Kaki rasanya sakitt. Tapi masih perlu jalan perlahan sambil senyum karena ketinggalan charger laptop di tempat kegiatan.

Sesudahnya dicoba jalan tapi kusudah tak sanggup. Sakit pisan. Mencoba telepon akang, tapi akang ternyata masih belum pulang. Jadi mamang Grab-lah andalanku~

Si mamang Grab diminta jemput sampai ke TKP pisan. Sambil duduk sambil meringis dan tapi ga berani lihat kondisi kaki. Makin serem dan akan makin didramatisir kalau keliatan ada yang aneh. Entah melendung ataupun baret-baret. Jadi duduk aja sambil nyengir nahan sakit.

Lalu datanglah mamang Grab dan singkat cerita sampailah di rumah. Berbaring dan tetep ga berani lihat kondisi kaki. Lalu akang pulang dan ngecek kondisi kaki. Dan dia tea gayanya gitu kan. Bilangnya: gapapa, kalau main bola juga biasa kaya gini. BIASA GIMANA wkkwkw. Jelas-jelas sakit.

Lalu coba tanya tetangga terkait keberadaan tukang urut. Mending tukang urut yang ke rumah pan, daripada kudu naek lagi motor untuk mencapai tukang urut yang di jalan raya. Lalu akang dianter sama tetangga untuk nyamperin rumah tukang urutnya. Ada di gang belakang yang jalannya berkelok-kelok dan ternyata GAK ADA. Lagi pergi menjalankan profesinya alias lagi dipanggil ngurut.

Lalu akhirnya mikir lagi. Dan googling tukang urut terdekat. Rupanya ada deket UIN. Jadi akhirnya sambil meringis, naek motor dan pergi menuju ke sana. Kalau ditunda, takutnya parah. Dan diem aja tanpa usaha, bikin sakitnya pasti terasa menjadi-jadi.

Singkat cerita diurut dan akhirnya perlu pakai perban supaya obat-obatannya meresap. Obatnya kuning-kuning entah apa. Semacam kombinasi herbal tampaknya.

Masih bisa jalan tapi sakittt. Besoknya ada acara rapat di kantor dan udah janjian dari lama. Jadi yaudah tetep berangkat aja. Terasa banget deh, langkah demi langkah itu perlu usaha. Jadi kebayang, biasanya bras bres aja jalan tanpa sadar itu adalah sebuah kenikmatan. Sedangkan saat sudah cedera seperti itu, jalan kaki dari rumah sampai ke gang depan aja rasanya nyut-nyut-nikmat-pokonya-deh.

Kata tukang urutnya bakal sembuh dalam 3 hari. Setiap bangun tidur berharap bahwa kaki akan TRINGGG sembuh. Tapi engga deh. Wadaw. Mulai cemas karena saat ini kan sedang ikut sebagai responden terkait metode dalam latihan olahraga. Dan bulan ini hampir seluruh responden sudah harus selesai mengikuti rangkaian kegiatan. Juga cemas, ini bakal berapa lama lagi sembuh.

Di 1 hari pertama belum dibawa sholat karena masih mens. Hari kedua mulai sholat dan rasanya: YA ALLOH, SEGINI SUSAHNYA MAU SHOLAT. Kakinya tentu ga bisa ngelipet sebagaimana halnya posisi duduk tahiyat. Dan bingung jadinya harus digimanain posisinya. Semua posisi sakit. Sedih deh rasanya. karena biasanya sholat aja gebrasgebrus buru-buru dan seringkali masih males-malesan. Kalau sudah gini,  kondisi sakit kaki jadi pengingat betapa nikmatnya sehat.

Lalu akhirnya setelah seminggu berlalu, dicek lagi kakinya. Apakah sudah bisa dipakai olahraga atau belum. Dicek dulu sama dokter dan kesimpulannya adalah belum bisa gabung di kegiatan jadi responden. Bagian itunya sedih sih. Soalnnya penasaran dengan hasilnya. Apakah benar si lemak teh ada yang berubah menjadi otot setelah melalui banyak sesi latihan lari? Tapi yang  bikin lebih sedih adalah ketika dibilang bahwa keseleo biasanya akan benar-benar pulih 10-12 minggu. TENGGGG langsung ngahuleng.

Langsung kepikir, segitunya lamanya. Terus bakal nyut-nyut sakit aja gitu? WOWWW, segitu panjangnya masa penyembuhan. Lalu akhirnya pulang dan masih mikir terus. Dan setelahnya masih sakit aja si kaki.

Hari ini, tepatnya hari ke 13 setelah keseleo, rasanya kaki udah mendingan sih. Ada sakit-sakitnya sedikit. Tapi sholat mah udah ga meringis lagi. Walau tetep sih kakinya belum bisa nilep dengan sempurna. Semoga lebih cepet membaik. Gak 12 minggu banget lah ya.








Sunday, 15 September 2019

Pekerjaan Domestik?

Salah satu yang masih menjadi tantangan saya saat ini adalah PR alias pekerjaan rumah tangga. Atau orang biasa sebut pekerjaan domestik.

Mengapa demikian?

Sebetulnya beban tersebut tidak hanya terasa setelah menikah, namun mulai terasa ketika mulai keluar dari rumah alias ngekost.

Saya begitu terbiasa dengan layanan pembantu sejak kecil. Memang ada beberapa pekerjaan rumah yang tetap saya dapat lakukan. Sesederhana mencuci piring bekas makan sendiri sih kecilll lah. Tapi di luar daripada itu, tidak ada satupun pekerjaan rumah yang saya minati.

Kalaupun pekerjaan rumah itu saya lakukan, biasanya tujuannya adalah hal yang lain. Misalnya supaya ga diomelin dan sejenisnya.

Ada masanya di rumah tidak ada pembantu, tapi masa tersebut biasanya tidak panjang. Jadi dilakukan saja karena memang harus dilakukan. Terutama pada saat lebaran, tentu pembantu pun libur. Seingat saya, masa terpanjang tidak ada pembantu adalah karena sulit cari pembantu. Entah bulanan atau mencapai hitungan tahun. Ditambah bonus mesin cuci yang rusak. WOWWWWW. Tapi badai tersebut akhirnya berlalu.

Jadi secara keseluruhan, saya terbiasa bebas beraktifitas tanpa perlu memikirkan tetek bengek urusan cucian, setrikaan, bersih-bersih rumah ataupun memasak.

Sejak pindah ke kosan, mulailah urusan pekerjaan rumah itu menjadi beban. Tempat cuci piring yang kurang nyaman, tidak langsung bersebelahan dengan tempat masak, membuat saya kadang menunda adegan cuci piringnya. Cuci baju juga bencana wwkw. Sampai-sampai pakaian sudah direndam lebih dari sehari semalam hanya karena satu kata sakti yaitu MALAS. Belun lagi setrikaan ahahhaha. Semua baju yang telah saya cuci, lipat dan masuk ke lemari baju. Adegan setrika hanya terjadi pada baju tertentu dan biasanya sebelum berangkat. Sesuai kebutuhan ajalah. Sapu dan pel kamar kosan? Jangan ditanya. Hanyalah dikerjaan pada saat-saat mood sedang sangat baik.

Kesimpulannya: Ampun deh betapa ancurnya prestasi saya dalam pekerjaan domestik saat ngekos.

Saat mulai menikah, bencana lainnya terjadi. Saya yang benar-benar selektif dalam mensetrika baju kemudian memiliki suami yang terbiasa baju tidur pun disetrika. Standar hidup yang tinggi dalam dunia persetrikaan. Belum lagi urusan mencuci. Waw, jadi 2 kali lipat kan jumlahnya. Urusan cuci piring juga perkara banget. Memang tempatnya bersebelahan dengan tempat masak, tapi gada bak cuci yang bisa sambil berdiri. Masak? Suami hanya bisa pasrah dengan masakan yang sangat alakadarnya dari si istri yang berupaya sholehah ini. Rasanya prestasi saya lebih buruk dibanding saat ngekos.. AMPUN DEH.

Namun biar bagaimana pun semua pekerjaan itu perlu dilakukan. Sampai akhirnya saya bertemu dengan postingan ibu Septi pendiri IIP. Saya kira manusia sehebat bu Septi tentu tidak punya hambatan dalam mengerjakan pekerjaan domestik. Nyatanya setrika dan masak adalah 2 tantangan terhebat. Saat ini, 2 tantangan tersebut yang sedang dipecahkannya. Caranya dengan BERDAMAI. Mencari cara supaya menemukan cara yang asyik saat melakukan adalah kuncinya. Contohnya setrika. Setrikanya sendiri tak usah dipungkiri merupakan kegiatan yang membosankan, tapi ibu Septi mencoba mengkombinasikan dengan nonton youtube favoritnya. Saya pun secara insting melakukan itu. Hanya saja beda derajat tontonan ibu Septi dengan saya ahaha. Saya sih ada di level nonton serial Korea.

Manfaat yang saya dapat, walau lambat, tapi setrikaan bisa dicicil film akhirnya tamat. Karena nonton pun, kalau ga disambil setrika, seringkali hanya bertahan beberapa menit dan berakhir dengan merem.

Dengan kasus setrika itu, saya jadi belajar bahwa tak perlu memungkiri bahwa kita tidak menyukai sesuatu. Namun temukan cara yang tetap asyik dalam melakukannya bahkan kalau perlu ada nilai plusnya. Misalnya serial korea tamat adalah nilai plus bagi saya.

Anda punya pengalaman sejenis dalam menyikapi pekerjaan rumah tangga? Yuk dibagi~

Monday, 10 June 2019

Perayaan Ultah?

Mulai berasa tua itu saat mulai masuk umur 30. Saat itu dikasi ucapan
selamat ulang taun dan dikasi pesan sponsor dari orangtua untuk segera
menikah. DWARRR. Kalau dipandang dari pola orang-orang pada umumnya, umur
30 biasanya emang lagi pada anteng ngurus anak dan kerja yg bener. Di saat
yang sama, kerjaan yang sedang dijalani dipandang bukan kerjaan yg "bener".
Bener tuh maksudnya gajinya relatif cukup, punya pensiun, atau si tempat
kerjanya minimal berprospek akan ada dan terus berkembang.


Ngurus anak? Gimana mau anakan, pacaran aja asa engga saat itu teh. Yang
ada ngurusin relawan, staf, event. wkwk. Bukan tidak berniat menikah, tapi
ya belum saatnya weh meureun.


Dan makin terasa tua lagi setelah ngisi presensi saat kunjung ke Bandung
Planning Gallery. Kenapa? Karena ditanya umur. Biasanya tinggal tulis aja
kan ya. Nah di form isiannya dikasi rentang-rentang umur. Trus yang cocok
yang cuma rentang 35-45. Sesaat sesudah nyontreng form berasa tua. Ga
terima kenyataan bahwa udah 1 genk sama orang-orang yang kepala empat
wkwkw. Masi banyak mau, masi pengen main dan masi pengen coba ini, coba
itu.


Jadi tanpa disadari, makin lama, perayaan ultah justru makin mikir: udah
umur segini teh nanaonan wae nya. Sudah sebesar apa manfaat yang diberikan
buat orang lain? Sudah punya prestasi apa saja? Sudah kukumpul bekel buat
di akhirat apa aja.(serem tapi da emang jd kepikiran). Makin peliq ya saat
melewati saat-saat ulang taun (kringetan).


Beda banget rasanya sama waktu ulang taun saat kecil. Juga saat remaja dan
saat remako wkwwk. Dulu ultah tuh riweuh organisir kado lah, kejutan lah
dan hal-hal seru lainnya. Pernah nulis juga tentang "perayaan" ultah di
sini.


Kalau anda, gimana memaknai perayaan ulangnya?


Sunday, 28 April 2019

Budaya Ngopak di Sumedang

Lebaran sebentarrrr lagi~

Pada tau lagu itu kan? Ya memang lebaran masih lama. Puasanya aja belumm. Tapi betapa sebagian orang mulai mikirin puasa, lebaran dan berbagai aspek yang terkait di dalamnya. Iklan di TV aja udah mulai ada sirop-sirop dan temen-temennya kan?

Salah satu persiapan lebaran di lembur Sumedang adalah ngopak. Bukan beli opak atau ngemil opak! Tapi bikin opak!

Di lembur saya (ciee punya lembur) Nangkod, salah satu tradisi yang mulai ditinggalkan adalah budaya ngopak. Biasanya saat ada event istimewa, mereka akan bikin opak sebagai bahan hidangan maupun sebagai bahan kiriman dan berbagi. Event istimewa itu bisa berupa kegiatan syukuran, nikahan dan sejenisnya atapun lebaran!

Tapi seperti yang saya katakan di awal, budaya ini mulai ditinggalkan. Daripada repot-repot membuat opak, beberapa mulai ambil jalan pintas dan membeli opak yang sudah jadi. Padahal tradisi ini unik!

Salah satu bahan yang membuat opak jadi gurih adalah kelapa. Kelapa ini biasanya bukan hasil beli tapi ambil di pohon langsung. Pohonnya dari mana? Bisa ambil punya sendiri ataupun minta punya tetangga. Kejadiannya sih kemarin minta sama tetangga yang masih saudara. Tidak ditukar dengan uang, tapi nanti ditukar dengan opak yang sudah jadi. 

Kupas-kupas kelapa!

Ketan yang digunakan bisa beli di pasar, tapi bisa juga beli melalui jalur lain. Kemarin ketan dibeli lewat kakak ipar yang harganya agak miring, tapi dibeli langsung dari petaninya dan digiling. Ketan tersebut sehari sebelumnya direndam.

Yang unik lagi, ada semacam ketua pelaksana dalam kegiatan ngopak ini. Dia yang sehari sebelumnya sudah merendam ketan dan memastikan segala bahan ngopak telah tersedia. Dan masih diberi bonus jemur opaknya sampai tuntas. Orang seperti itu diperlukan untuk memastikan kualitas opak dan tuntasnya kegiatan ngopak. 

Ketan lalu dicampur dengan kelapa dan diproses dulu, ditumbuk sehingga siap dibentuk. 

Nutuan!
Sesudahnya sudah menanti beberapa ibu-ibu (beberapa diantaranya nenek-nenek) yang siap mencetak adonan tersebut menjadi opak. Ibu-ibu ini datang dengan sukarela tanpa dibayar. Mereka membantu proses pencetakan opak dan bahkan membawa ayakan besar dari rumahnya untuk menempatkan opak yang telah dicetaknya.

Awalnya dibentuk bulat-bulat
Kegiatan mencetak diawali dengan menggiling adonan. Lalu dibentuk bulat-bulat. Supaya hasilnya cukup seragam, digunakanlah tutup botol sirup. Botol sirup sebagai cetakan adalah inovasi masa kini. Pada generasi sebelumnya, dibuat tanpa cetakan, namun katanya tetap bisa dihasilkan bentuk yang cukup seragam.

Inovasi juga terjadi pada tahap selanjutnya yaitu tahap mendatarkan adonan bulat-bulan menjadi tipis layaknya opak yang biasa kita temui. Bila dulu digunakan alat pengepres yang dibuat dari kayu, saat ini cukup digunakan piring sehingga kegiatan cetak-mencetak jadi semakin mudah dilakukan. 

Pengepres opak

Piring sebagai pengepres opak
Opak yang sudah dicetak lalu tinggal ditempelkan di ayakan besar. Disusun rapi supaya cukup banyak opak yang bisa ditempel. Itulah sebabnya diperlukan banyak ayakan dan tidak perlu setiap orang memilikinya. Setiap pemilik ayakan dengan senang hati meminjamkan miliknya saat ada tetangga yang ngopak.

Tempel opak di ayakan!

Tahap selanjutnya adalah menjemur opak-opak tersebut sampai kering. Semua tentu bahagia bisa matahari bersinar terang di hari tersebut sehingga pekerjaan bisa selesai dalam sehari. Namun bisa belum benar-benar kering, besoknya proses penjemuran bisa dilanjutnya. 

Jemur Opak!
Kalau belum kering, opak biasanya dimasukkan ke dalam rumah sehingga tidak kehujanan ataupun kecipratan air hujan. 

Rumah tiba-tiba semarak opak!
Dan seluruh proses ngopak ini didukung oleh banyak pihak. Ini hanya sebagian yang terdokumentasikan. Setelah beres ngopak lalu peserta ngopak dijamu makan bersama. Nanti setelah opaknya kering, para peserta ngopak akan dibagi sedikit opak. Tentunya ini bukan upah karena jumlahnya tak seberapa. Tapi lebih kepada ungkapan terima kasih karena sudah mempercepat selesainya proses ngopak.

Sebagian peserta ngopak
Adakah tradisi seru lainnya jelang puasa dan Lebaran? Mari berbagi!

Tuesday, 12 March 2019

Sumbu Pendek

Pernahkah mengalami kondisi diri dalam keadaan sumbu pendek? Jarak waktu dari sebuah pemicu menuju ke kondisi "ledakan" sangat dekat?

Gambar dari sini


Saya? SERING wkkwkw.
Cenderung emosian dan pas emosi ga mikir. Tau-tau meledak. Kalau udah gitu biasanya grasak-grusuk dan cenderung kacau. Setelah peristiwa "ledakan" berlalu baru mikir. Kadang nyesel, kadang ga habis pikir dan biasanya berkata, "Tadi tuh ngapain sih sebenernya?".

Dalam satu kasus, kadang saya ga sampai meledak sih. Tapi kemudian kesel aja karena mengalami peristiwa pemicu yang berulang-ulang alias polanya sama. Pas udah ga kesel lagi, baru deh mikir alasan mengapa sampai rasa kesal dan gak nyaman itu muncul. Kadang yang bikin kesel bukan konten peristiwanya, tapi ya emang kurang suka aja sama orangnya. Pada peristiwa lain, keselnya ternyata karena si orang itu menyatakan hal tertentu berulang-ulang, tapi sebenernya hanya di permukaan aja. Bukan tentang pembelajaran apa yang penting kita tau akan hal tersebut. Atau kali lain, ya lagi bete aja sama masalah sendiri, jadi denger apa-apa juga rasanya kesel. Aneh dan misterius juga kadang orang-orang yang lebih mendahulukan perasaan dibanding logika seperti saya ini. Kadang suka heran sendiri sesudah kejadian. Pas kejadian, boro-boro mikir wkkwkw.

Pada kasus tertentu kadang kita marah, tapi sesudahnya mencoba mikir dalem, tetep ga nyadar kenapa bisa sampai marah dan emosian seperti itu. Pada kondisi yang agak parah, memang diperlukan bantuan orang lain untuk memfasilitasi kita sehingga penyebab kemeledakan tersebut diketahui. Orang seperti apa? Kalau curhat-curhat ke temen sih bisa sebagai pelepas ketegangan dan kemarahan yang ada. Tapi pada kondisi yang agak parah tersebut, apalagi saat dampak kemarahan mulai menyerang kondisi fisik, maka berkonsultasilah ke psikolog. Mereka sudah punya ilmu tersendiri untuk memberikan pertanyaan-pertanyaan yang tepat kepada kita dan metode untuk mendiagnosanya. Imej konsul ke psikolog rupanya cenderung dianggap negatif saat ini biasanya ya. Padahal ya ga usah takut dan malu untuk pergi ke psikolog. Namanya juga usaha. Psikolog bisa dipilih dari yang paling murah sampai yang paling mahal. Yang paling murah tentunya yang di Puskesmas. Puskesmas tertentu saja sih memang dan tidak praktek setiap hari.

Cara lain untuk mengetahui penyebab kemarahan itu dengan belajar. Iya betul belajar! Baca banyak buku yang terkait dengan kondisi kita. Atau cari video-video presentasi yang terkait dengan itu. Bahkan bisa sampai bikin causal loop diagram untuk menganalisis masalah yang sedang dialami. Emang kamu pernah nil bikin CLD untuk masalahmu sendiri? ENGGA SIH wkwkw. Tapi intinya, kadang kita marah dan kesel karena kurang elmu juga. Jadi kurang wawasan dan saat ada masalah mentokkk karena kurang belajar.

Apakah anda termasuk golongan bersumbu pendek juga? Yuk berbagi cerita untuk mengurangi dampak buruk dari sumbu pendek ini!

Wednesday, 6 March 2019

"Romantisme" dalam Tim Kerja

Pernahkah menjalani masa "romantis" dengan teman kerja? Kata romantis sengaja saya beri tanda petik karena kata tersebut bukan dalam artian yang negatif. Tapi lebih kepada relasi antar manusia yang  asyik sehingga pas kerja kerasanya klop. Klop untuk sama-sama mencapai target-target pekerjaan.

Saling melengkapi tipe kepribadian sehingga bisa menghasilkan karya adalah sebuah kemewahan dalam bekerja. Mengapa demikian? Karena nemu rekan kerja yang klop bisa sesulit mencari jarum dalam jerami. Alias susyah pisan. Baru akan ketemu setelah mencoba kerja bareng dan beberapa kali (atau bisa sampai bertahun-tahun) sehingga lebih kenal dan lebih tau dimanakah si potongan puzzle itu ditemukan.

Kalau sudah sering bekerja bareng, lama-lama juga kita akan paham kebiasaan si A, kondisi mana saat si A butuh bantuan, dan biasanya bantuan apa yang paling efektif dari kita untuk si A. Kadang membantu kalau ga tepat bisa mengacaukan loh wkkwkw. Malah tambah masalah baru.

Proses menemukan keklopan dan "romantisme" tersebut bisa dipercepat dengan mengetahui tipe kepribadian anggota tim yang terlibat. Lalu masing-masing anggota tim jadi tahu perlu bagaimana menghadapi tipe-tipe kepribadian atau kecenderungan cara bekerja satu sama lain. Tentu prosesnya tak selalu seindah dibayangkan. Kadang berujung dengan baper atau malah konflik kalau prosesnya ga mulus.

Terkait dengan fase-fase yang terkait di dalam tim, biasanya diawali dengan masa bulan madu. Selayaknya pasangan yang baru yang baru menikah. Ngerjain apa-apa bareng kerasa enakeun. Tapi lama-lama akan ada fase konflik. Tapi bila masa konflik itu dilalui dengan baik maka secara keseluruhan tim tersebut lambat laun akan berkarya dengan maksimal. Kalau ga berhasil mengatasi konflik tersebut, bisa berakhir dengan ada anggota tim yang cabut, baper dan hal-hal negatif lainnya. Mirip-mirip kisah percintaan kan ya?

Dan berbagai fase itu sempat saya icip-icip dan saksikan selama bekerja belasan tahun ini. Anda sempat merasakan juga "romantisme" bekerja dalam tim? Ayo berbagi ceritanyaaaa~

Ditulis untuk minggu tema #1minggu1cerita