Monday, 14 June 2021

Hidup Bertetangga

Tempo hari di twitter sempat ramai tentang jumlah tempat tinggal yang pernah didiami. Wow, ternyata banyak yang sering pindah-pindah. Saya sendiri baru pernah mengalami waktu tinggal yang panjang (melebihi 2 bulan di suatu tempat) di 4 tempat. 

Tempat tinggal terlama yang pernah didiami tentu di rumah Kalidam. Di tempat kakek nenek. Saat kecil, sebetulnya rumah ini bukan rumah utama. Rumah utamanya di Cibeureum, tapi saya sering dititipkan di rumah Kalidam saat siang hari. Dan saat sudah bekerja, seringkali saya cuma nebeng tidur aja di rumah tersebut. 

Kehidupan bertetangga di rumah Cibeureum ga inget-inget banget karena masih kecil. Tapi rasanya dulu saya suka main ke rumah tetangga, bahkan sempat beberapa kali datang ke acara ulang tahun tetangga. Berarti relatif cukup intens lah bertetangga versi anak kecil.

Di rumah Kalidam, cenderung cuek sama tetangga. Hidup masing-masing ajasih begitu masuk pagar rumah. Tapi sama tetangga masih suka bertegur sama bila bertemu dan cukup tau muka dan nama. Rumah Kalidam seringkali dipakai kegiatan. Katanya, jaman dulu masih menjabat jadi RK (RW kalau jaman sekarang) rumah Kalidam sering dipakai macam-macam kegiatan ke-RW-an. Tapi yang saya lebih sering alami di masa tinggal di rumah itu adalah rumah giliran dipakai arisan baik RT maupun RW. Saya sendiri tentu kebagian tugas beberes dan babantu ini itu untuk menyukseskan acara-acara tersebut. Untuk arisan edisi silaturahmi setelah lebaran, biasanya juga dilakukan di rumah. Di masa selanjutnya, rumah Kalidam juga menjadi tempat untuk pelaksanaan kegiatan Lansia yang diadakan sebulan sekali. Pada periksa kesehatan, lalu diberi penyuluhan dan tentunya tak lupa nyanyi bareng marsnya. Jadi relasi sama tetangga relatif dekat, namun begitu urusan selesai, ya tutup pintu pagar dan kembali berkegiatan di dalam rumah. Tetangga yang lain sih tampaknya ada yang lebih natanga, tapi ya kita atau saya cenderung ga berbaur segitunya. 

Yang membuat saya jadi punya teman di area rumah Kalidam lebih karena akhirnya saya ngajar ngaji di mesjid deket rumah. Ini mulai jalan saat saya mulai kuliah. Saya jadi berteman dengan para pengajar. Ada yang berteman dekat dan sisanya jadi lebih kenal ajasih. Dan kenal murid-murid beserta orangtuanya. Selain dari pada itu, di masa SD saya tidak diperbolehkan main kecuali hari minggu. Jadi emang kurang mengenal tetangga. 

Ada masanya saya mulai ngekost saat bekerja. Ini episode hidup baru. Saya jadi punya tetangga kosan yang beberapa diantaranya akrab. Salah satunya bahkan membuka jasa curhat sampai tengah malam wkkwkw. Halo tetangga kosanku~ Di masa ini juga mulai mengalami masa bebas pulang kapan aja, bebas mau ngapain aja, tapi perkara jemuran tetep diatur sama ibu kosan hahaah. Gapapa deh, tanda sayang ibu kosan sama kita semua. Sama temen kosan yang sebelah kan emang 1 kerjaan dan kita berteman akrab. Sampai-sampai di akhir bulan, di masa paceklik belum gajian, kita berbagi duit yang masih tersisa supaya bisa sama-sama pegang duit dan masih pada bisa makan di detik jelang gajian. Seru ya! (padahal masa itu boroboro seru, sempet ceurik sambil ketawa yamponnn). Sempet ada botram-botraman di masa ngekost itu, sempet kondangan bareng, sempet karoke bareng, berikut dapet lungsuran TV segala. 

Saat sahur gimana dong? Kan ngekost. Oh jangan sedih, kan bisa titip bahan makanan di kulkas ibu kost, perabotan masak juga tinggal gunakan yang ada karena para pendahulu kosan ninggalin katel-katel dan panci-panci aja sih. Saya bangun paling akhir kalo sahur. Masak yang paling gampang dan cepat tea. Orang lain mah udah beres sahur dan duduk manis menanti adzan. 

Lagi seru-serunya bertetangga di masa ngekos, lalu muncul adegan baru untuk pindah ke kontrakan karenaaaaaaaaa diboyong sama suami untuk tinggal bareng di area yang dulu kebayangnya jauhh pisan yaitu di Ujung Berung. Keunggulan tempat ini tuh strategis. Udah itu aja kayanya ya. Mau ke pasar dan supermarket gampang banget tinggal jalan kali, mau beli ini itu relatif tersedia, yang penting punya uangnya dong.  Terus jadi punya dapur sendiri dan kamar mandi sendiri setelah sebelumnya di kosan kan pakai sarana bersama. 

Nah, tapi yang PR adalah perkara kegandengan dari tetangga dan suara motor yang lewat kaga ada abis-abisnya. Belum lagi, jadi perlu berbagi lahan jemuran, lahan parkir di area halaman rumah. Tentu tidak mudah sodarasodari, tapi karena sebelumnya sudah pernah ngekos, ya ga kaget-kaget amet sih. Tapi perkara mulai dirasakan saat WFH full di masa pendemi. Kerasa ripuh internet yang naek turun kalo rapat dan saat mau ada kegiatan dengan pihak luar, ga bisa banget siaran langsung dari kosan karena, selain internet butut padahal udah pake si merah yang paling mahal, juga berisik banget di sini. Anak tetangga bisa ngoceak kapan aja, motor bisa lewat kapan aja, ibu-ibu bisa tautau ngerumpi kapan aja. Ya namanya juga kehidupan di dalam gang. Seru-seru sedappppp sih. Tinggal gimana kita ngatur-ngatur aja biar makin terbiasa dan menemukan titik nyamannya. 

Hal lain adalah, kontrakan ini kan 1 halaman 3 pintu. Nah, kenyamanan itu akan selalu perlu distabilkan lagi saat penghuni kontrakan sebelah kanan dan kiri berganti. Saya akhirnya jadi yang paling lama tinggal di periode ini, jadi diserahi tugas buat bayar air oleh ibu kontrakan. Saat ganti tetangga, suka aja ada dramanya. Lagi-lagi ini seru-seru sedappp. Tapi yang dhidupi aja~ 

Secara umum sih, saya tetep ga netangga. Seperlunya aja, tapi ya ga bisa bener-bener ga urusan, karena ada urusan-urusan bersama yang tetep perlu dijaga supaya tetep kondusif. Sesederhana urusan jemuran pun, perlu giliran dong, biar semua kebagian akses yang jemuran yang terbatas ini. Perkara keributan, udah biarin ajalah, saya sih ngalah buat pergi ke kantor saat bener-bener perlu suasana yang tenang buat ngisi webinar dan sejenisnya. Ada aja sih kelakukan tetangga kontrakan ini yang bikin geleng-geleng, tapi yaudah lah ya~ Hidup ini emang isinya kompromi-kompromi sih. Di kontrakan Ujung Berung ini, juga saja mengenal tetangga di luar 2 kontrakan tadi. Sekedar menyapa di jalan, walau gatau nama, rasanya ya cukup. Saling kirim makanan pas lagi ada, kadang-kadang dilakukan juga.

Kurang lebih begitulah dongeng tempat tinggal dan juga sekelumit kehidupan bertetangga yang pernah saya alami. Anda gimana? Yuk, bagi-bagi juga cerita serunya!


Sunday, 9 May 2021

Banyak Cerita tentang Jalan

Kali ini, mau berbagi cerita yang terjadi belakangan ini. 

Yuk, mulai dari cerita pertama!

Minggu kemarin berhasil namatin 1 film India. Filmnya tentang ada nari-nari, namanya juga film India deh~ Bermula dari lihat list rekomendasi film India yang katanya bagus-bagus, lalu milih 1 film. Judulnya Bajrangi Bhaijaan. Ada yang pernah nonton? 

Film ini cerita tentang gimana perjuangan Bajrangi, warga negara India, untuk menembus jalan menuju Pakistan untuk mempertemukan Munny, warga negara Pakistan, dengan orangtuanya. Kisah ini menjadi unik karena Munny tak bisa bicara dan tentu karena India dan Pakistan sedang berseteru. Segala jalan dipakai buat bisa mencapai tujuan tersebut. Seru ini filmnya dan sampailah saya pada satu kesimpulan bahwa harusnya perbedaan itu ga jadi hambatan. Hati orang-orang bisa tergerak oleh tujuan yang mulia tanpa beda-bedakan kewarganegaraaan dan agama. Cocok banget nih buat disimak saat perlu mempertebal iman tentang pentingnya toleransi dalam keberagaman. 

-----------

Lanjut cerita kedua!

Apa jalan yang ditempuh ketika akan ada acara kumpul keluarga dan gatau mau bawa makanan apa? Solusinya tentang BELI wkkwkw. Biar rasanya jelas, kematangannya cukup dan tentunya ternikmati buat semua. Masak sendiri emang ga bisa? Bisa aja sih, tapi hasilnya suka ga jelas wkkw. Gpp kalo cuma buat dimakan sendiri sih, tapi kalo buat rame-rame kasian. Bisi menzolimi ahhah. Secara waktu juga lebih singkat. Ah pokonya serahkan sesuatu pada ahlinya deh. Apalagi kalo jenis masakannya emang agak aneh dan rumit kaya balakutak. Pada suka ga nih? Selamet ngiler ngeliatnya :) 



 

---------

Terusin ke cerita ketiga ya~

Banyak jalan menuju Roma. Banyak jalan juga untuk membahagiakan dosen, cuma ga kepikiran weh dari dulu. Setelah meninggalkan kampus 16 tahun yang lalu (ya ampun, lama juga ya), baru pas Romadon ini kepikiran untuk menyapa kembali para dosen wali di kampus. Dosen wali satu angkatan ada 6 orang dan tahun ini, saya dan temen-temen bakal bikin kejutan buat silaturahmi ke rumah-rumah dosen dan memberikan bingkisan alakadarnya. Asalnya cuma kepikir buat kirim paket ajasih. Hampers lah kalo bahasa jaman sekarangnya. Tapi rupa-rupanya beberapa temen-temen tergerak hatinya untuk mengantarkan langsung. Dana buat paket dosen didapat dari hasil patungan. Seru-seru! 

Sekarang sedang tahap menyiapkan paketnya. Divendorin aja ke sepupu. Karena kalau saya yang pilih-pilih dan maket-maketin, dijamin gakan bener WKKWKW. Gada rasa seni yang cukup baik, jarang banget belanja-belanji, apalagi online #eaa. Kalau kata tante yang berprofesi sebagai guru, dia seneng banget kalo murid jaman dulu yang sekedar menyapa. Itu disapa doang. Ya apalagi dikirimi paket. Apalagi dongg udah 16 tahun ga pernah kontakan. Beberapa temen kuliah, rupanya masih ada yang kadang ketemu dengan dosen karena kepentingan kerjaan. Misal ketemu di pelatihan atau di seminar. Saya kan ga kerja sebagai guru biologi, mau ketemu sama mereka di mana cobaaaa~

-----------

Satu cerita lagi sebagai penutup.  

Posisi saya saat ini: KTP cimahi dan ke Cimahi paling 2 bulan sekali. Rumah di Sumedang dan didatangi tiap Sabtu Minggu. Dan waktu terbanyak dihabiskan di kontrakan Ujungberung. Me time terus alias banyak sendirian karena kan akang kerja dari pagi sampai sore. Ngapain? Ya kerja lah. Baik kerjaan kantor maupun setumpuk kerjaan domestik. 

Nah, ada yang tanya rumah kan, yaudah diceritain weh kondisinya. Taunya doi kirim paket kueh. Pas ada kurir yang nelpon, posisi saya lagi di Sumedang. Jadi saya coba arahkan jalannya dan rencananya mau dititip di ibu warung atau tetangga kontrakan Ujung Berung. Nah, mulai tampak keganjilan saat kurir bilang, "Bu, di sini gada Griya". Nah loh, bingung kan. Masa dalam sekejap Griyanya tiba-tiba gada. Kan jelas-jelas itu yang biasa dipakai patokan. Lalu dengan cepat saya tanya: bapak lagi di Ujungberung atau lagi di Cimahi? Taunya lagi di Cimahi wkkwkw. Yaudah baru dikasi arahan lagi yang baru. Kasian si kurir teh, segitu lagi padat arus pengantaran, lalu dibuat bingung sama si penerima paket. Gara-gara rumahnya loba teuing hahhaa. Anggap aja rumahnya banyak. Aamiin.

----


Tulisan ini mendukung tema #1minggu1cerita 






 

Tuesday, 23 March 2021

Sebuah Kerinduan

Setahun sudah kurang lebih kita menjalani masa pandemi covid ini. Apa yang paling kamu rindukan? Saya sih ngerasanya, hidup yang udah oke-oke ajalah kaya gini. Ya kita jalanin aja. Etapiii ternyata di wiken kemarin, saya mendapati sebuah temuan bahwa punya pengalaman baru dan offline itu sesuatu banget dan sesuatu yang saya rindukan. 

Merancang alur, memahami kehidupan yang belum saya kenal sama sekali, bekerja di dalam tim, memfasilitas pertemuan, makan siang enak tanpa harus masak ato beli (WKWKW), snack yang datang tiba-tiba adalah kombinasi yang SESUATU BANGET. Berasa lebih hidup. Beda kesannya dengan zoom dan gmeet dan menatap layar laptop dan hp terus-menerus. 



Walau saya bisa bertahan dengan kondisi work from home ditambah bonus kerjaan domestik yang tiada abisnya, tapi menikmati sensasi offline itu emang berbeda!



Saya berkesempatan untuk menjumpai dan mecicipi sedikit kisah seru teman-teman di Jugala. Sebagai bukan pecinta kesenian Sunda, saya ga paham bahkan Jugala teh apa dan gimana. Yang saya tau, sungguh saya lieur di awal pernikahan karena jelang tidur itu lagu pengantarnya lagu Sunda yang beatnya asa ga cocok jadi pengantar tidur zzz. Musiknya akang itu yamponnn!

Setelah mendengar talkshow dari anak dan murid langsungnya Gugum Gumbira, saya baru tau bahwa WOWWWW ini hebat pasti pada masanya. Punya kaset rekaman jaipongan sampai ratusan. Punya aset intelektual dan murid yang banyak dan sudah tersebar di mana-mana. 

Lebih seru lagi setelah ketemu langsung dengan mereka ditambah dengan menghadirkan juga generasi mudanya. Obrolan, diskusi dan pengamatan langsung sebagai icip-icip komunitas tersebut berlangsung selama 2 hari. 




Teman saya Iwut, yang hanya melihat foto saat saya ada di pertemuan tersebut, mengatakan bahwa kelihatannya saya tampak bahagia walau padahal gimana coba siiwut bisa liat, fotonya semua pake masker gitu wkkw. Tapi aslinaaa emang kerasa bahagia.

Ditambah lagi, timnya seruseru asik. Ketemu juga sama beberapa orang untuk tim teknis yang belum pernah kerja bareng sebelumnya tapi teh pada gercep dan cepet banget nangkep apa yang dimaksud. Pada punya jam terbang di bidangnya.   



Sebelumnya, saya juga terlibat aktif untuk riset-riset menggunakan indept interview yang membuat saya ketemu macem-macem orang, ktemu macem-macem kisah. Tapi klien yang didapat jarang dari sektor sosial, kebanyakan di setor bisnis. Karena bikin riset dan juga training-training yang bener kan relatif mahal lah~




Jadi gimana sekarang, Nil? 
Ya seneng aja. 

Mau lagi ga kalo diajak manggung lagi, Nil? 
Ya mau dong (jujur amet yha)


Sumber foto: Tim Dokumentasi Jugala

Tuesday, 9 February 2021

Akhirnya Lulus #30haribercerita!

Salah satu prestasi di bulan Januari kemarin adalah: lulus dari #30haribercerita. YEAY! Membawa perasaan positif untuk terus mencapai target-target di tahun 2021. 

Ikutan #30haribercerita itu udah cukup lama. Bahkan blog ini dibuat untuk jadi wadah nulis#30haribercerita. Jadi, dari jaman aktivitas rutin tahunan ini pakai twitter, saya sudah gabung. Cuma ya gitudeh, ga pernah tamat. Ada aja bolongnya dan ada aja alesannya. 

Di bulan Januari 2021 ini, di tengah segala kesirkusan kerjaan, anehnya kok malah tamat 30 postingan di instagram. Tidak semuanya bercerita panjang, karena memang tidak ada kewajiban untuk nulis panjang-panjang. Dan tentunya ada aja hari yang ngutang, tapi lalu langsung besok-besoknya dibayar. Ngutang tuh kadang karena idenya udah kepikiran, tapi lalu udah ngantuk ga kuat buat ngutek-ngutek lagi HP. Ditambah lagi, tahun ini #30haribercerita banyak amet temanya. Hanya hari-hari awal aja yang tema bebas, lalu beruntun tema setiap 2 hari sekali.

Kenapa bisa begitu? 
Saya juga gatau kenapa. Mungkin karena lagi kepengen. Dan targetan-targetan lain lagi banyak, jadi sekalian edankeun weh wkkw. 



Sambil kemudian saya amati lagi, sebenernya postingan apa aja sih saya dalam sebulan kemarin. Terlihat beberapa foto di awal diambil saat nginep di Majalaya. Ada aja bahan pidongengeun kalau pergi ke tempat atau suasana baru. Lalu beberapa ambil dari foto koleksi lama yang ada di HP. Karena jarang keluar rumah atau berkegiatan offline juga sejak pandemi. Dan yang terniat itu bongkar folder foto dari hardisk laptop lama karena tema nulisnya adalah hal yang terjadi di tahun 2016. Ada juga foto yang diambil saat jalan kaki di sekitar area rumah. Jalan kaki yang ceritanya olahraga, tapi sebenernya lebih pada ganti suasana aja, sambil hirup udara segar. Beberapa tentu saja ada foto makanan. Hal yang ga pernah keliwat buat didongengin. Dan foto yang terrrbanyak disukai para pemirsa, tentu dong foto yang ada akangnya. Heran, napa sih tiap posting foto dia tuh loba aja fensnya 😅

Banyak cerita yang bisa diceritakan sebenernya. Dan senang sekali karena berlatih lagi untuk menyampaikan pesan (dan curhatan) melalui medsos. Kemampuan framing tuh sesuatu yang perlu dilatihkan terus. Dan salah satunya dapat dilatih melalui #30haribercerita. 

Jadi, apakah instagram @anil_nw bakal aktif lagi setelah bulan Januari berlalu? 
Engga sih kayanya wkkw. Cuma dipake saat pengen dan perlu aja~



Friday, 25 December 2020

Ekskul Baru: (ke)Temuan Sore

Sejak mulai baca lagi buku yang didorong sama OWOB (One Week One Book), ga banyak sih buku yang sempat dibaca (dan akhirnya ketendang juga dari gera'an tsb karena berminggu-minggu pernah bolos). Tapi sekalinya baca buku yang menarik, selalu ga tahan untuk ceritain lagi ke orang lain. Nah salah satu "korban" cerita yang setia adalah Jessis. Apalagi jaman Ipusnas masih bisa screen shoot, sambil cerita, sambil bisa ngutip kalimat-kalimat yang dirasa penting pakai fasilitas itu dan dibumbui dengan temuan yang didapat. Ngadongengnya bisa nyambung ke mana-mana. Itu lewat chat. Sebagai yang katanya ekstrovert dan sanguin, keinginan untuk "berbagi" saya kadang kadarnya keterlaluan haha. 

Nah, di masa pendemi ini, melalui sebuah obrolan di chat juga, akhirnya sama dan Jessis menyepakati untuk bikin ekskul baru buat temen-temen kantor dan juga tim lapangan. Yang punya ide Jessis, karena dia ngerasanya: sayang amet ya kalo si temuan-temuan seru yang didapat dari aktivitas baca itu hanya diceritakan secara terbatas. Mending sekalian aja diacarain. Dia cuma bilang gitu. Tapi lalu saya langsung riweuh ngerancang acaranya, bikin form pendaftaran, meramaikan grup dengan isu tersebut supaya mulai banyak yang tertarik. Ke Jessis pesen dibuatin poster aja hahaha. Dorongan ingin bersosialisasi begitu besar, kebetulan nemu jalan. Belakangan ini, ekskul seru di kantor terbabat habis setelah badai corona melanda. Para staf didorong untuk bekerja dari rumah, jadi ekskul botram vakum berbulan-bulan. Botram itu bukan perkara makannya doang (walo emang demen makan sih), tapi menjadi sarana sosialiasasi sama temen-temen kantor juga. Toh hidup isinya bukan semata kerja aja pan. 

Lalu digagaslah acara perdana. Asalnya diundi untuk yang pertama jadi penampil, tapi yang menang undian ternyata pada ga bisa. Ahirnya balik lagi dong sama inisiator ekskul. Dan diputuskanlah Jessis yang tampil duluan, karena saya ambil peran jadi orang yang nanya-nanya. Bukan moderator, tapi lebih seperti semacem tuan rumah.



 

Jessis membahas buku yang menurutnya menarik yaitu buku Yang Belum Usai: Kenapa Manusia Punya Luka Batin, dan kita berdua sama-sama berharap, ada cukup banyak orang yang mulai gabung dan mendapat manfaat dari acara ini. Kalau gada yang gabung, yaudah ngobrol lagi weh dua-an.

Foto dari sini 


Dan tanpa diduga, yang ikutan banyak! Dan tanpa malu-malu pada berbagi. WIWWWWWW sungguh sore yang hangat bersama ekskul baru: (ke)Temuan Sore. Entah karena perdana ataukah karena tema yang dipilih memang nyambung dengan cukup banyak peserta sore itu, tapi sampai acara ditutup, obrolan di grup masih rame terossss. 

Saya sendiri baru baca bagian-bagian awal dari buku ini dan beberapa reviewnya, karena penasaran isinya dan juga tentu perlu paham gambaran besar bukunya karena akan ambil peran jadi tuan rumah tea. Melihat respon dari acara perdana tersebut, membuat makin tertarik untuk merutinkannya. Supaya makin banyak orang yang tertarik dengan aktivitas membaca buku dan terutama banget supaya budaya kumpul-kumpul (walo online sih zzz) dan saling berbagi makin hidup. 

Dan kemaren baru banget digelar acaranya keduanya dengan Jen yang cerita buku yang bertema tentang petualangan. Salah satu buku berkesan yang dibacanya saat SMP. Sudah sekitar 20 tahun yang lalu. Ada yang udah pernah baca? Saya sih baru berhasil baca setengahnya. 



Sesudah Jen bahas serunya petualangan Kang Robinson, lalu peserta yang lain gantian cerita tentang petualangan seru yang pernah dialami dalam hidupnya. Dan di pertemuan kedua ini mulai ada doorprize yang diberikan. Biar apaaa? Ya biar semangat dong ikutan kegiatannya. Semoga di tahun 2021, kegiatan ini bisa jalan rutin dan doorprizenya juga muncul sering-sering :) 


 

Monday, 16 November 2020

Aplikasi Baca Baru?

Awal bulan kemarin akhirnya menambah lagi 1 aplikasi di handphone!

Gituweh idup mah ya, pas coba pengalaman baru, rasanya seru. Kali ini saya menambahkan aplikasi Gramedia Digital. Sebelumnya saya sudah mencoba baca buku secara online menggunakan aplikasi Ipusnas (sempat beberapa buku dibaca, dan beberapa buku dalam status menanti kebagian peminjaman) dan sempat coba Ijak. Ijak yang belum tereksplor. Lupa bahkan, apakah sempat baca melalui aplikasi itu atau engga. 

Dulu pasang Ipusnas karena memang pengen baca rutin dan ikutan komunitasnya di instagram yaitu @gerakan_1week1book. Komunitas yang mulai saya kenal dari salah satu peserta @30haribercerita . Lalu karena pemalas alias banyak bolosnya, akhirnya terkick dengan sendirinya dari komunitas tersebut. Tapi baca buku digital masih dilakukan dan juga kadang masih nulis reviewnya. Eh bener ga ya, bentarrr, cek dulu. 

---

Setelah cek instagram dan blog, yampun, cuma 3 buku yang dibuat reviewnya setelah gaikut lagi OWOB. Cckckck. 

Nah, lalu di tengah segala kemalasan untuk membaca tersebut, ade cerita bahwa lagi langganan aplikasi Gramedia Digital dengan biaya yang murah. Paket langganannya tuh yang bisa baca segala macem (selama gratisan) hanya dengan berlangganan 18 rebu perorang perbulan. PEORANG? Iya, karena sebetulnya langganannya atas nama 1 email, tapi bisa digunakan di 5 device. Jadi ya, bisa dibilang, bisa diudunankeun alias patungan untuk maksimal 5 orang.

Apa emang bacaan di Ipusnas kurang banyak? Engga juga sih. Cuma emang pinjemnya antri (ada yang ga kebagian terus dari awal mau minjam, kayanya emang gada ato gatau lah gimana ceritanya buku yang dipengenin itu teh) dan juga ada batasan waktu. Kurang apal batas peminjaman waktunya selama apa. Dulu 3 hari dan terakhir pas baca itu udah naik dan jadi lebih dari 3 hari. Dan tentu ada buku-buku yang ada di Gramedia Digital tapi gada di Ipusnas. Intinya sih, sebagai manusia yang senang dengan segala hal baru, adanya 1 barang baru, bisa dijadikan pemicu semangat baru!

1 minggu pertama sudah terlalu dan akhirnya baca novel Kim Ji-yeong yang memang ga ada di Ipusnas. Menarik! Karena di dalamnya ada kritik sosial tentang gimana si perempuan di Korea diperlakukan. Belum nonton filmnya sih. Tapi biasanya emang lebih seru baca. Imajinasi lebih bebas. Kalau nonton enak juga buat jadi temen makan misalnya.

Foto dari sini

 

Di minggu kedua kemaren gagal menamatkan 1 buku, walau masih ngeureuyeuh dibaca. Kayanya bukan pengaruh ketebalan buku, tapi karena kali ini buku yang dibaca adalah salah satu buku pengembangan diri. Berasa belakangan hidup makin ga beraturan. Dulunya? Lebih teratur. Di sekolah dan kampus kan segala udah diaturin. Harus gini dan harus gitu. Apalagi saat tinggal di Cimahi. Semua rasanya udah ada jamnya dan udah ada aturannya. Sampe motong wortel aja harus gimana, masuk kamar mandi aja harus sambil nyalain air keran dll dkk. 

Saat membaca buku yang sekarang, mulai mempelajari: perlu mulai dari mana dan gimana supaya banyak terbentuk kebiasaan-kebiasan baik baru secara lebih efisien. Udah dibaca sekitar sepertiganya. Tadi malem baca juga, tapi kayanya berujung dengan merem wkkw. Kudu lebih serius mengalokasikan waktu untuk membaca. Minggu ini akhirnya mulai matiin aplikasi instagram biar hidup ga kebanyakan intip-intip feed dan igs orang. Semoga bacaan tamat dan kerjaan-kerjaan juga selesai satu-persatu. 


Foto dari sini


Kepikiran sih ikutan tantangan membaca untuk lebih memotivasi. Kalau banyak temennya, kan suka jadi lebih semangat tuh. Saat bulan ini,  @tanos.challenge meluncurkan tantangan membaca minimal 15 menit perhari mulai deh kabita pengen ikutan. Tapi dipikir-pikir, kayanya bakal males kalo perlu nulis caption setiap hari. Juga kepikiran pengen gabung lagi OWOB. Tapi besok lagi ajalah~

Lalu, buku apa yang kamu lagi baca? Ayo cerita-cerita dongg!



  


Thursday, 8 October 2020

Mensyukuri Nikmat Sehat

Sebagai manusia, tak luput lah saya dari kekurangan. Salah satunya adalah kekurangan bersyukur. 

Beberapa hari ini, kepala bagian belakang dan tengkuk rasanya sakit-kit berkepanjangan. Rasanya mirip sakit ketika jelang mens yang biasanya akan hilang saat memasuki masa mens. Dan anehnya, saya baru saja beres mens beberapa hari sebelumnya. 

Lalu karena rasanya badan lemes-lemes dan ga nyaman banget untuk ngapa-ngapain, saya akhirnya ke dokter. Sebelumnya coba googling dulu kira-kira tentang penyebab dari sakit yang terasa ini. Saya pikir mungkin kolesterol karena kalau perkara darah tinggi, emang cenderung tinggi melulu sih tiap cek mau donor pun. Selalu di atas 125. Atau takut juga diabetes karena lemes-lemes pan. Ya gitu aja, segala kemungkinan dipikirkan. 

Ketika cek ke dokter, untungnya pake BPJS kan, jadi gosah pusing harus keluar uang lagi, akhirnya saya minta coba cek kolesterol dulu. Karena beberapa tahun lalu, saat lagi hobi-hobinya eksperimen bikin kue dan masakan lainnya, saya sempet didiagnosa memasuki ambang batas aman untuk si kolesterol ini. Apalagi saat ini keluhannya adalah sakit tengkuk segala. Tes berjalan sangat cepat dan masih di klinik yang sama namun beda ruang. Hasilnya langsung keluar dan masih terhitung normal (162 dari batas maksimalnya adalah 200). 

Jadi sudah 2 dugaan gugur. Darah tinggi gugur. Kolesterol gugur. Dugaan yang ketiga adalah kurang istirahat. Ini lebih ga mungkin lagi, secara saya genk-selalu-tidur-cukup-kerja-mah-besok-lagi wkkw. Jadi salah satu dugaan lain adalah BANYAK PIKIRAN. 

HMM, mikirin apa cobaaaaa. Namanya manusia hidup pasti ada aja lah yang dipikirin. Dugaan saya, mikirin kerjaan yang ga kelar-kelar dan mikirin masa adaptasi kerjaan suami juga. Tapi saya sampai bolak-balik tanya ke dokternya, "Tapi masa sih bisa bikin sakit kepala ga kelar-kelar gitu dok?" dan dokternya bilang memang sangat mungkin karena bisa jadi alam bawah sadar yang bicara tentang kondisi tersebut sehingga menyerang tubuh. Aduh serem amet. 

Dugaan sementaranya itu, sehingga diberikanlah obat penghilang nyeri dan vitamin. (apakah saya terlihat kurang vitamin? wkwk). Sesungguhnya pas ke dokter itu sudah lebih seger sih dibanding hari sebelumnya yang tetep kerja tapi sambil golar-goler ga jelas. Masih rapat dan mikirrrr karena sudah terjadwal tapi rasanya ga nyaman banget untuk masak dan cuci baju. Apalagi jalan kaki rutin yang merupakan salah satu kegiatan yang ditunggu, gakan ternikmati prosesnya.  

Setelah kondisi membaik tersebut, cepet-cepet saya ambil kesempatan untuk jalan kaki rutin lagi. Mahal ternyata ya bisa berkesempatan olahraga ringan "saja". Butuh modal badan yang sedang fit sehingga bisa dinikmati prosesnya dan memberi kesempatan bagi tubuh untuk dipertahankan kebugarannya.



 

Jadi, saat sehat, yuk ambil selalu kesempatan untuk olahraga sebagai salah satu bentuk syukur akan nikmat sehat! Kalau udah sakit, walau "sesederhana" sakit kepala, boro-boro pengen olahraga pan!