Sunday, 10 March 2013

Nama Alay: Berkembang Sesuai Potensi?



Pernah gak nerima sms pakai bahasa alay?
Misalnya begini (nyontek dari kamus alay):
Aku = akku
Buat = Wat, Wad
Deh = Dech
Kok = KoQ

Heheh, geli banget kan ya? Belum lagi kalau tulisannya beribet antara huruf dan angka. Fiuuuuh.

Dan tadi pas iseng googling, sampai ada tools untuk ubah tulisan asli menjadi gaya alay.
Misalnya gini:
Versi asli: nama saya anil
Hanya tinggal klak-klik maka keluarlah beberapa alternatif terjemahannya dalam bahasa alay:
- naMA sAya AniL
- n4m4 saya an1l
- nm say anl

Tapi ya, kalau inget-inget masa SMP dulu, sama juga ternyata alaynya. Hanya beda versi aja sama anak SMP jaman sekarang. Ini sebagian rahasia ke-alay-an si anil heheheh. Lucu pas nginget-ngingetnya. Dan norak abis ya ternyataaaa.. 

Ceritanya begini:
Waktu SMP dulu, kan lagi musimnya gank-gank-an. Sebagaimana layaknya anak-anak SMP yang lagi cari jati diri, saya pun punya temen-teman 1 gank. Isinya sekumpulan anak-anak cewe. Nah, setiap anak punya nama alay. Dulu bukan nama alay sih sebutannya. Pokonya nama setiap anak ditulis berbeda supaya tampak keren. 

Contohnya ini:
Nama saya kan Anilawati Nurwakhidin. Ketika jaman SD dipanggilnya ani. Tapi kemudian pas SMP dipanggilnya Anil. Nama gaulnya ditulis: ANIEL. Waduh parah! Nah, nama setiap anak ditulis versi “keren”nya dan pakai huruf aneh-aneh. Dan kita berasa keren aja satu gank itu.

Apa sih yang dikerjakan anak-anak satu gank tersebut? Ya teman main aja. Dan kita suka main dari rumah ke rumah diantara anggota gank tersebut. Salah satu modusnya adalah kerja kelompok. (gak setiap kerja kelompok = main juga sih hehehe).

Nah balik lagi ke nama alay. Nama-nama tersebut, ditulis di beberapa tas anggotanya. Berhubung saya pengen jaim (antara jaim dan takut sama orang rumah kayanya), nama anggota gank tersebut ditulis di tas saya juga. Tapi di bagian dalam. Besar-besar tulisannya pun gak papa kan jadinya. Ya ampun, norak banget kan ya? Gak cukup sampai di situ, nama-nama kita kan ditulis di tas. Ditulisnya lengkap dengan nama kecengan kita. Yang tentunya nama-nama kecengan pun ditulis pake nama “keren”. Astaga parah!

Ya tapi itulah salah satu tahap yang pernah terlewati pada masa abg. Masa dimana teman memang menjadi lingkar pusat perhatian. Norak, kampring dan menggelikan aja membayangkannya. Tapi itulah bukti bahwa orang berkembang terus dari waktu ke waktu. Dan ternyata KEREN itu suatu ukuran yang relatif. Dan, bila di masa sekarang mau ngritik anak-anak alay, langsung keinget bahwa dulu pun saya pernah berada pada masa-masa tersebut. Tapi walaupun saya dulu "alay", akhirnya bisa juga menemukan jati diri (semoga benar begitu adanya) dan juga berkembang sesuai dengan potensi yang ada (aamiin)  

Semoga akhirnya anak-anak alay itu menemukan juga jalannya dan berkembang sesuai dengan potensinya masing-masing :) 


No comments:

Post a comment