Saturday, 24 January 2015

Maju Mundurnya #ZeroWaste #homemadenugget

Di tahun 2014, saya lagi hobi pisan nyobain aneka resep. Hobi ini sebagai bentuk perwujudan euforia karena baru ngerasain masa bebas-masuk-dapur. Kenapa euforia? Karena bertahun-tahun sebelumnya ada rezim yang menguasainya dan mengakibatkan dampak yang ekstrim seperti gejala teu-bisa-numis-numis-acan. Dan tentuuu karena ditambah segudang motivasi dari yang punya pesan sponsor: "harus bisa masak dan nyambel ya"

Singkat kata singkat cerita, salah satu resep yang diujicoba di akhir tahun adalah nugget ayam sayur. Kebayangnya asa enak weh. Pas nuggetnya jadi datanglah saatnya mentester. Kalem heula, saya bukan pentester yang jagoan. Menurut saya, makanan di dunia ini cuma ada 2: enak atau enak banget. Kalau saya sampai bilang ada makanan yang gak enak, itu artinya makanan tersebut emang kebangetan gak enaknya. 

Dicicip dan hmm rasanya relatif aman, lalu cepet-cepet pamer ke grup wasap horehore. Dan kemudian kepikir buat bawain lagi si nugget buat icip-icip saat ada acara ke luar bareng temen-temen.   

Komentar dari temen-temen: oke cenah. Dan kemudian ada teh Tiwi yang jadi pemesan perdana. Iya PESEN! Pesen yang berarti BELI. Jeng jrengggg...langsung bingung pas ditanya harga karena pas bikin juga beli-beli weh. Gatau sabarahaeun. 

Dari situ, akhirnya nyoba bikin itungan harga-harga bahan pleus tenaga kerjanya. Sampai dicatat daftar barangnya dan kemudian wawancara ibu warung. Saat bikin perdana, sebagian bahan dibeli di supermarket (kaya ayam fillet dan tepung roti), nah karena mau mulai dadagangan, saya sambil nyobain beli unak anik bahannya di pasar. Dan ternyata selisih harganya lumayan lah. 

Itang-itung sana-sini, akhirnya saya dapet itungan harga jual (dengan itungan yang entah-bener-untung-atau-enggak). Pede weh langsung jeger kasi harga dan nawarin nugget ke beberapa orang temen. 

La la la ~ 
Rame juga dadagangan teh. Cukup meledak sebagai pemula. Saya dipesenin 300 buah nugget dalam waktu 2 minggu!

Jadi inget, jaman dulu saya dagang juga. Jaman kuliah. Dagang roti homemade, Ngadonan dan nyetak malem-malem kana loyang. Bangun sebelum subuh untuk manggang. Lalu semangat berangkat ke kampus sehingga bisa jadi provider sarapan temen-temen. Sayang gada potona eta jaman kejayaan sebagai tukang roti. 

Selain itu, sempet juga jadi tukang dagang macem-macem. Mulai ti tupperware, bisnis motokopiin diktat kuliah dan yang paling gampang adalah dagang yang ambil dari orang lain: bacang, gorengan, makanan yang dibungkus-bungkus sejenis makroni dan kawan-kawannya (jaman dulu belum kenal isu zero waste bo). Selain dagang, pernah juga beberapa saat jadi tukang jus dadakan pas jam makan siang di kantin kampus. Kerja sekitar sejamduajam (lupa tepatnya) lalu dibayar voucher makan siang. Hayaaah, jaman dulu skale itu ya. 

Okeh mari balik lagi ke cerita nugget. Saya kemudian mulai berani promo di facebook. Langsung semarak tanggapan para pemirsa. Banyak yang ngomen tanya-tanya dan nge-like. Nilai plus yang saya jual untuk si nugget ini adalah nugget yang tanpa pengawet, tanpa perasa buatan (ga pake pecin-pecinan sama sekali) dan pastilah pengemasannya Zero Waste (bisa bawa misting sendiri sehingga tidak menggunakan kemasan plastik sekali pakai).

  
Proses pesan-memesan nugget ayam sayur ini ini berjalan sekitar sebulan dengan segala perbaikan rasa dan cara kerja. 

Sebulan kemudian, muncullah varian baru. Mencoba menggunakan jamur tapi masih pakai udang sebagai penyedap. Pengennya sih pure jamur, tapi masih ragu ngelepasnya. 



Begitulah, kemudian dur der aja tiap ada pesenan. Baru kemudian mulai rada sepi karena tara ngageder promo deui. Semoga dengan nulis tentang nugget ini, semangat untuk dadagangan nugget tumbuh kembali. 

Coming soon nugget ikan!





No comments:

Post a comment