Saturday, 11 August 2018

Mengkompos Itu (Harusnya) Mudah!

Cara mengkomposmu, cermin kerapihanmu!
Kalau untuk saya sih, ga rapi gapapa, yang penting ada kesempatan untuk mengurus sisa makanan yang biasanya perlu dibuang ke luar rumah!

Jangan dilihat dari kerapihan takakuranya ya. Malu 🙈 udah kelamaan ga dipanen jadi kepenuhan. Juga si kardusnya udah rawing minta diganti.

Tapi mari saya ajak temen-temen untuk lihat manfaat dari si keranjang takakura ini!



Saya belum pernah ngukur secara pasti jumlah sisa makanan yg dihasilkan di rumah (baik dari aktivitas memasak maupun makan-makannya), tapi perbedaan yang nyata adalah: saya tak perlu buang sampah sesering tetangga. Dan tak sebanyak tetangga.

Pada jadwal pengangkutan sampah rumah yg berlangsung tiap selasa, jumat, minggu, saya paling banyak buang sampah 2 kali saja. Dan itupun seplastik. Karena masih ada residu yang dihasilkan. Tetangga???? Sampai ada yg keberatan gotong tong sampahnya. Ataupun bawa sampe berkresek-kresek.

Dari pengalaman saya (yang pemalas ini) sebenernya kalau punya balong dan ayam, ga perlu lah itu teknologi pengomposan yg begini dan begitu. Kerasa saat tinggal di rumah Cimahi. Tapi kalaulah perlu tinggal di tempat yang minim tanah (bahkan tembokan semua) takakura ini lumayan lah~ bahkan saya ga meracik sendiri isinya. Tinggal pesan ke @tokoorganisypbb. Enaknya lagi kalo pake takakura, isiannya (kalo ga eror-eror banget) ya gausah ditambah apa-apa lagi. Jadinya ga menambah pengeluaran rumatangga.

Catatan: bagi penganut #SuksesBagiSiRajin , tentunya bisa meramu sendiri isi takakuranya. Ga harus beli loh.

Perubahan kecil aja, sangat berarti untuk kurangi sampah yg keluar dari rumah kita~

No comments:

Post a comment