Friday, 24 August 2018

Pembantu?

Udah lama ga share buku bacaan. Kerjanya bolos melulu di #oneweekonebook . Ampunnn 🙈. Namun tadi malem ahirnya ada bacaan yang beres. Tepatnya baca curhatan mamak-mamak tentang pembantu rumah tangga.

Trus jadi inget jaman baheula. Hidup memang tida lengkap tanpa kehadiran mereka. Mreka lah yg bkin hidup jadi bisa lebih ngapa-ngapain. Ga terpaku nginget2 seuseuhan, istrikaeun dan tumpukan cucian piring.






Sejak kecil, saya emang terbiasa adaaa wae pembantu. Ada masanya ketang sebentar ga punya pembantu dan mesin cuci lagi rusak. Makaning nyuciin serumaheun. Auoooo!

Jadi saya pernah ngalamin hidup berdampingan sama pembantu yg pulang, yang nginep, pembantu tunggal, pembantu sampai 2 orang, pembantu bawa anak, pembantu yg udah nikah, belum nikah, dan tentunya drama ga balik lagi sesudah lebaran. JRENG JRENG


Begitulah serunya hidup!

Eh ternyata sgala drama tsb dirangkumkan dengan manis sama teh Ric Erica di bukunya yang berjudul PEMBANTU METROPOLITAN. Tapi si teteh eta emang juara bgt, sampai puluhan kali ganti pembantu. Kukira pembantu di rumah cimahi sudah juarak dramanya. Tp ternyata hal sedemikian emang fenomena umum. Kituwehhh~


Boleh dibaca juga tuh buku tsb sebagey pelipur lara bagi temen2 yang bete dan rudet sama pembantu (TAPI BUTUH). Termasuk di dalamnya sampai ada matriks perbandingan antar tipe pembantu. Kepikiran yampon!

Okelah, saya sudahi dulu cerita panjang ini karena tumpukan cucian baju kotor sudah menanti.

Tertanda: teteh-teteh-yang-udah-tiga-taun-hidup-tanpa-pembantu 🙌🙌 

No comments:

Post a comment