Sunday, 11 June 2017

Hanya untuk Kepantasan

Sehari sebelum mulai puasa, saya belanja ke sebuah supermarket. Hanya 2 item sesuai dengan kebutuhan. Makanya gausah nenteng keranjang. Saya dan suami seringkali beli ini itu di toko tsb. selain dekat, juga sekalian jalan-jalan.

Yang berbeda dari biasanya, antrian malam itu super panjang. sampai ke lorong-lorong. Nah karena panjang, ya bosen nunggu, ya gatau mau ngapain. Kalo gasalah, malam itu saya ga bawa hape. Mati gayalah. Tapi justru jadi nemu hal yang "menarik".





Pas antri, akhirnya terjadi pembicaraan sama seorang ibu-ibu yg antri depan saya. bla bla bla dan ujungnya dia tanya saya: "Kok belanjanya hanya 2 barang?" Ya saya jawab, memang butuhnya hanya ini aja. Pas saya amati lebih detil lagi, malam itu memang yang belanja banyaaakkk, isicbelanjaannya juga banyak. Makanya, orang semodel saya yang hanya nenteng 2 item barang, jadi terlihat seperti alien.

Si ibu ngerasa watir apa gimana ya, sampe nanya kaya gitu.

Pas pulang, saya cerita sama suami tentang obrolan sama si ibu itu. Saya nanya kan: "Emang aku segitu mengkhawatirkannya ya, beli barang 2 biji dan sampai ditanya sama si ibu?"  Dan swami menjawab dengan enteng: "Emang iya."

Hahaha, lalu saya makin merasa seperti alien. Ya abis gimana, kalo butuhnya 2 biji yamasa perlu beli banyak-banyak hanya untuk kepantasan depan orang lain.

No comments:

Post a comment