Tuesday, 15 January 2013

Hari ke 14: Jadi, kemana Perginya Budaya #Reuse Kaca?

Pernah denger istilah tukang beling?

Kalau saya sih dengernya tahun-tahun dulu. Tukang beling adalah mamang-mamang yang suka keliling-keliling untuk cari botol-botol bekas dari kaca. Salah satu alat penukarnya selain uang adalah ciki kiloan. Tujuannya sih sepertinya untuk dijual lagi. Persisnya gimana? Saya juga gatau. Dulu kan belum kenal isu lingkungan, jadi ya gak sebegitunya penasaran juga dengan kelanjutan kisah si botol setelah diberikan.

Proses paling akhir pakai botol kaca di keluarga adalah saat beli sirop. Dan itupun jarang. Dilakukan bukan karena sadar lingkungan atau peduli isu kesehatan. Tapi karena gada pilihan sirop yang pakai botol plastik mungkin.

gambar dari sini


Trus yang sempat rutin di keluarga (sebelum 2008an), di saat orang-orang mulai meninggalkan kebiasaan untuk memakainya, kita masih beli kecap pakai botol kaca. Mungkin gak jadi aneh kalo kita jadi tukang baso ato tukang mie. Tapi kita pakai merek yang rada bonafid lah yaitu Borobudur.

Jaman saya masih suka dapet tugas belanja ke pasar: cara belinya adalah sbb:
1) dari rumah bawa botol kosong bekas beli sebelumnya. Dalam keadaan bersih dan kering.
2) Kemudian dibawa ke pasar.
3) Hanya 1 jongko yang masih jual kecap dengan cara tersebut yaitu di jongkonya tante telur. Nama yang aneh kan? Dijuluki demikian kayaknya karena telur yang dijual sama si tante (yang sebenernya udah ampir nini-nini ini) bagus-bagus.
4) Harganya cuma lebih murah dikit kalo gak salah, dibanding kalo kita gak bawa botol bekas.
5) Tapi saat itu saya mendukung banget aksi beli kecap dengan sistem tukar botol. Biar gak nyampah.

Nah, tapi sekarang kecap yang menclok di rumah, kemasannya udah dalam kemasan plastik refill tea. Belum nyempetin ngobrol lagi sama orang rumah kenapa jadi berubah kebiasaan.  Tapi mungkin juga sistem dagang kecap tersebut dan dengan merk itu emang udah punah. Kan, terakhir aja cuma 1 pedagang yang jual se-pasar Antri Cimahi!

Fenomena lain yang berkaitan dengan botol kaca, saya udah gak pernah denger lagi istilah tukang beling disebut-sebut. Yang ada, istilah pemulung dan lapak. Dugaan saya: si botol kaca ini kah murah banget, jadi males banget deh si tukang pulung jaman ayeuna ngumpulinnya. Harganya murah! Coba aja cek ke lapak/pemulung, pasti mereka sepakat dengan pernyataan saya tadi.

Dan tren: meninggalkan kebiasaan pakai botol kaca ini menyebar. Sekarang hotel-hotel dan tempat makan pun (restoran dan cafe) mulai jarang menyediakan AMDK berbotol kaca. Keterangan yang saya dengar, katanya si produsen AMDK yang paling kondang (si AQ*A) sudah tidak memproduksinya lagi. Entah apa alasannya. Nanti cari tau ah! .

gambar dari sini


Walah, padahal si kaca ini lebih ramah lingkungan dibanding plastik, lebih aman secara kesehatan untuk makanan (dibandingkan bila menggunakan plastik), dan bisa dipakai berulang kali pula.

Jadi, kemana Perginya Budaya #Reuse Kaca? 

No comments:

Post a comment