Friday, 15 January 2016

Hari 14: Jalan Kaki Yuk!

Katanya, orang jaman dulu banget gak kenal istilah olahraga dan rekreasi. Mengapa? Karena bahkan untuk bisa makan pun, mereka mengambil dari hutan sebagai sumber makanannya. Itu yang disebut dengan budaya berburu dan meramu tea.

Gak mungkin jaman dulu ke hutannya pakai motor atau mobil pan? Ya ditempuh dengan jalan kaki (bisa sampai berkilo-kilo) ataupun lari jika perlu untuk mengejar calon makannya. Artinya tanpa sadar orang jaman dulu udah olahraga tanpa perlu dibikinin mata pelajaran/kuliah olahraga, ekskul olahraga, gak perlu bayar biaya nge-gym ataupun ngayoga.

Dan sambil cari buruan binatang atau nyari sumber makanan, tentunya kemana-mana mata fresh liat yang ijo-ijo. Alam masih bagus dimana-mana, jadi ga perlu ribut #kurangPiknik ataupun harus rekreasi mamacetan ke suatu tempat wisata kaya kita jaman ayeuna.


Perubahan cara memperoleh makanan dari masa ke masa (Slide Sesi Manusia dan Alam: YPBB)

Karena perbedaan cara memperoleh makanan tersebut, yang mana orang jaman sekarang sih biasanya cukup memperoleh bahan pasakannya di pasar dan bahkan cukup banyak juga sekarang yang sudah mulai meninggalkan budaya masak dan cukup nangkring di tempat makan untuk memenuhi perut yang keroncongannya, maka wayahna kita perlu bikin agenda olahraga dan supaya tetap sehat, fit dan fresh.

Olahraga termurah meriah bisa dipilih berjalan kaki. Manfaatnya banyak!




Salah satu tempuh: Jalak ke kosan 


Belakangan ini, saya coba beberapa jalan kaki saat pulang dari kantor jalak ke kosan. Lumayan lah, sekitar 45 menitan. Berat badan terjaga kayanya belum hehehhe. Karena sesudahnya pun angger makan banyak wkwkw. Tapi malemnya lumayan pules tidur. Mungkin frekuensinya perlu ditingkatkan. Mari kitaaa!

No comments:

Post a comment