Saturday, 28 March 2020

Work from Home?

Waktu itu, saat mengamati kasus corona di Wuhan, lewat berita di TV dan juga seliweran di medsos, sama sekali saya ga membayangkan bahwa si corona ini akan sampai ke Indonesia, bahkan ke Bandung (kota tempat kontrakan dan tempat kerja), Sumedang (kota tempat rumah sabtu minggu kami) dan Cimahi (rumah keluarga). Kebayangnya teh: AH ETA MAH DI CINA WEH. 

Juga saat mulai merebak ke berbagai negara, termasuk kasus di Italia yang cukup heboh karena banyak korbannya  juga masih mikir: AH ETA MAH DI LUAR NEGRI. 

Saat sampai di Indonesia pun, yang korban pertamanya diumumkan tanggal 2 Maret 2020, kumasih berpikir bahwa: AH ETA MAH DI JAKARTA. 

Lalu tambah lama rasanya tambah heboh. Dan buat saya sih puncaknya karena di kantor sampai bikin rapat untuk mengambil langkah sebagai lembaga untuk mencegah penularan corona ini. Namun saat itu saya masih juga mikir: APA GA KEMEWAHAN MIKIRIN KAYA BEGITUAN? 

Sungguh naif tapi begitulah kondisi saya terkait kasus tersebut. Untung kantor gercep (walo ga cepet-cepet amet karena perlu ngedraft kebijakan dulu panjang-panjang), jadi sejak itu staf dihimbau untuk memaksimalkan kerja online. Yang sebenernya Work from Home (WFH) udah dari dulu didengung-dengungkan oleh kantor sejak jaman dulu tapi saya sebagai genk esktrovert sanguin, tetep weh hobi ke kantor karena butuh berinteraksi dengan manusia. Dan merasa bahwa: kalo rapat online mah suka lieur dan mending ketemu langsung welah. Gitu tah pemikirannya. 

Beberapa hari setelah itu, saya masih sempat keluar rumah yang agak jauh sekitar 3 kali. Pergi ke pasar, ke Griya dan apotek gak masuk hitungan ya. Pertama ke BEC untuk service hp tapi gagal karena pokonya mending beli baru welah lieur (produsen HPnya udah tutup di Indonesia). Lalu balik lagi ke BEC untuk beli HP. Dan terakhir pergi ke Sakura untuk beli termometer. Sisanya ya ngendon aja di rumah alias ngejedog mun ceuk urang Sunda mah. Keluar rumah lainnya hanya diisi oleh aktivitas yang jaraknya ga pernah lebih dari sekilo dan bisa dicapai oleh jalan kaki dan kepentingannya sekedar belanja beli-beli bahan makanan dan kebutuhan pokok lainnya. 

JADI GIMANA NIL RASANYA DIAM DI RUMAH BERHARI_HARI? 

Rasanya cukup biasa aja. Memang ada yang hilang. Tapi segala komunikasi masih jalan sama temen-temen lewat segala saluran online.

SETRES GA?
Relatif engga karena stres cicing di dalam rumah mah sudah dirasakan saat mulai pindah ke kontrakan. Saat itu teh: mau ke kota, da hoream ku macetna. Belum lagi lebar ongkos. Belum lagi jadi punya jam malam. Asalnya? Nginep di kantor juga dijabanin demi bisa udar-ider dengan leluasa. 

Pada masa itu lumayan berat bagi seorang ekstrovert sanguin ini melakukan masa adaptasi. Pas sekarang disuruh di rumah wae, yaaaaaa so so lah. Ga terlalu berat-berat amat menjalaninya. Bosen ga? Masih aman lah sampai saat ini. Dari pengalaman yang udah-udah, saat diem di rumahnya sih kerasanya: yaudah lah ya, emang begini keadaannya, tapi pas udah ketemu orangggg dan ngobrol ke sana ke sini, rapat ini itu di darat, pulangnya kerasa: EMANG ENAQ KITU wkwk. 

Yang kerasa lagi, sebenernya rapat online itu cukup efisien. Terlepas backsound di kontrakan ini kadang ga oke semacem ada anak tetangga mewek ato stel musik keras-keras, rasanya gada perbedaan yang signifikan banget. Namanya juga ngontrak di dalem gang. Kecuali ya jadi ga bisa ktemu dan ngobrol-ngobrol nu teu penting tapi kadang bikin bahagia. Yang biasanya ngendon di meja makan kantor bisa sejam lebih  bersama genk botram wkwk. 

dadah-dadah dulu sama beberapa temen seperbotraman~


Rasanya, efisien ato engga mah bergantung kesiapan aja sih. Mau di darat atau di udara, kalo pikiran ga nyambung mah, angger weh tulalit. Karena pernah kejadian nih di darat pun, lagi rapat malah pegang-pegang HP, lalu eta teh ada beberapa bagian yang lost pas keur rapat. Ato kaya mendengar, tapi pas diskusi ga nyambung. Jadi yaaaaaaaa intinya mah fokus. Mau pake cara apapun. 

Perkara persiapan juga nih. Ada yang pas masuk ruang rapat teh, saat rapat di darat, ya belum baca bahan apa-apa, ga nyiapin apa-apa, ditambah perkara dateng kesiangan dan drama-drama lainnya. Kalau rapat online? NYA SAMA AJA. Ada yang persiapannya baik, ada yang memble. 

Belum nemu yang signifikan banget-banget, tapi ya tetep kumerasa kehilangan teman sepermainan yang kalo pertemuan di darat itu terjadi, rasanya hidup menjadi lebih lengkap. 

JADI LEBIH SUKA KERJA ONLINE ATAU OFFLINE? 

Mix aja yah. Da sebagai makhluk sosial tetep weh butuh relasi sosial dan pertemuan di dunia nyata. Idup pan isinya bukan kerja aja. Ada hal-hal lain juga yang perlu dibangun sehingga kebahagian menjadi lebih lengkap

#eaaaa

KERJA HEY KERJA, MALAH NGEBLOG!

haha, selamat meresapi dan menikmati masa-masa WFH ini :) 





 




Sunday, 15 March 2020

Identitas Diri dan Hiatus Bekerja

Ada yang pernah nonton film ini ga? Film Romance is a Bonus Book. Saat nonton film, saya ga pernah ngapalin nama asli pemainnya, dia pernah maen di film apa dan bahkan suka lupa weh pernah nonton film apa aja. Tapi yang diingat adalah kesan-kesan pentingnya.

Di film ini, isu yang menarik, yang diangkat adalah tentang betapa sulitnya orang yang sudah tidak lama bekerja di ruang publik. Setelah sekitar 7 tahun fokus mengurus anak, rupanya banyak hal yang tak lagi dia tahu. Padahal dulunya dia wanita pekerja di dunia periklanan.

Perkembangan jaman sudah begitu pesat. Sampai sesederhana istilah jenis minuman yang disingkat, yang semua orang di tempat kerjanya, itupun menjadi pelik buatnya. Bahkan pola pikirnya masih berkutat di pola kerja lama. Seperti hanya saat dia masih bekerja sebelum menikah dulu.

Tertatih-tatih mempelajari pola kerja dan pekembangan jaman, termasuk yang paling penting adalah membangun kepercayaan diri dan merasa dirinya penting dan dapat melakukan hal yang bermakna, menjadi hal yang menarik untuk ditonton.

Sambil nonton film ini, saya jadi teringat setidaknya 2 hal. Pertama saya teringat teman kerja saya yang begitu terampil berbicara di depan umum, lalu akhirnya memutuskan untuk berhenti bekerja karena mengurus kedua anaknya. Berhenti bekerja kira-kira 2 tahun, namun ternyata bisa membuat dirinya tidak percaya diri lagi untuk berbicara di depan umum. Sampai-sampai dia ikut pelatihan public speaking demi membangun kemampuannya lagi. Yang asalnya jago ngomong banget itu teh.

Saya pikir, hal tersebut seperti halnya keterampilan lainnya. Bila tidak dilatihkan atau dipergunakan rutin, ya akan agak sulit untuk melakukannya lagi. Tapi fenomena ini ternyata jadi fenomena yang berulang. Setidaknya saya temui di teman saya dan juga di film tsb.

Hal lain yang menarik tentang kepercayaan diri adalah tentang identitas. Dulu saya pernah diceritain tentang reaksi ibu-ibu di kampung yang malah pada ketawa-ketawa sendiri saat diminta saling memanggil nama aslinya saat pelatihan. Padahal pan itu namanya sendiri. Tapi rupanya itu pengaruh setelah sekian lama dipanggil "mamahnya Dodi" alias diidentikkan dengan nama anak atau "Ibu Budi" alias diidentikkan dengan nama suami, membuat mereka asing dengan namanya sendiri. Atau bahkan dirinya sendiri.

Di film itu itu juga diceritakan betapa tokoh utamanya merasa bangga karena di tempat kerjanya dipanggil namanya sendiri. Bukan perkara panggilannya sih menurut saya. Tapi merasa memiliki eksistensi dirilah yang membuatnya memiliki keberartian dalam hidupnya.

Ini baru nonton episode-episode awalnya. Entah selanjutnya ada hal menarik apa lagi. Selalu ada insight yang kepikiran saat nonton. Tapi seringkali tidak dituliskan tea.

Yuk nonton lagiii~



Thursday, 5 March 2020

Boros Waktu

Boros tuh identik dengan uang. Padahal "harta" kita yang berharga selain uang adalah waktu. Dan waktu ini seringkali tersia-siakan.

Saya coba ngedata, biasanya waktu jadi boros karena apa sih?

Pertama: kayanya karena kebanyakan melototin medsos. Pernah ga, kamu mau liat sesuatu, misal resep di akun yang emang spesialis nyediain resep masakan sehari-hari, dan emang mau masak si menu itu, tapi tau-tau udah 15 menit berlalu dan malah nyasar merhatiin hal lain di medsos? Ato pernah ga, cuma mau cek apakah ada email yang perlu direply cepet, tau-tau udah nyasar ke igs temen-temen kamu? Kalau pernah, berarti kita sama. Sama-sama boros waktu zzz.

Kedua: aneka kerjaan sekarang nyambungnya ke wasap. Baik komunikasi dengan teman 1 tim, satu lembaga maupun dengan para mitra. Saat lagi ngomongin kerjaan, pernah ga tau-tau malah ngobrolin makanan, atau bahkan drama korea yang lain hits? Saya sih pernah kwkwk. Ampun dah! Atau mau ngontak wartawan X misalnya, eta malah bales-balesin isu seru di grup sebelah? Saya juga pernah.

Ketiga: menunda niat baik. Poin kesatu dan kedua erat kaitannya dengan penyebab ketiga ini. Misalnya mau sholat nih ya, trus liat ada notif di HP. Kan gausah juga dicek langsung kan. Tapi nunda dulu tea dan "cek dulu ah". Lalu nyasarlah kita ke penyebab nomer 1 dan atau nomer 2. Kalau jaman kecil sih nyasarnya bukan ke penyebab 1 dan 2 (karena dulu cuma ada 1 telepon di rumah wkwk, boro-boro HP) tapi cukup sering nyambungnya sama urusan nonton TV. Disuruh sholat, alesannya: nanti kalo iklan. Disuruh makan: nanti kalau iklan. Disuruh mandi: jawabannya masih aja gitu.

Keempat: mager. Pokonya males gerak aja. Saya tau itu kebiasaan buruk. Terus, ya gatau kenapa. Pas baca buku Minimalis (siapa yang nulisnya ya? Pokonya orang Jepang) rupanya mager ini bisa disebabkan oleh banyaknya barang deket kita. Jadi rasanya sumpek dan bikin malesss. Kirain emang saya aja orangnya mager. Bisa kita bandingkan kalo kita nginep di hotel misalnya. Di kamar hotel kan cuma ada benda-benda yang fungsional. Beda dengan kondisi di kamar kita. KITA? ELU KALEEE. Iya, di kamar saya banyak benda yang teronggok. Yang sebenernya ga bener-bener fungsional dan itu ternyata salah satunya yang bikin mager. Menarik deh si buku Minimalis. Walo saya belum bener-bener mempraktekkannya, tapi ya minimal isi buku itu mulai mengganggu pikiran.

Kelima: silakan ditambah sendiri ya. Mari bagi di kolom komentar penyebab keborosan waktu temen-temen. Kalau kita tau penyebabnya, paling engga, mulai makin menyadari bahwa kita boros secara waktu dan terganggu untuk mulai mikirin cara mengatasinya.

Thursday, 6 February 2020

Motivasi Bekerja

Kebanyakan orang (mungkin) tujuan bekerjanya adalah cari uang.

Eits, jangan protes dulu karena itu anggapan yang ada di dalam kepala saya. Gak pake data-data-an.

Namun, lalu ada konsep bahwa bekerja itu bisa sesuai passion, ataupun bisa dilihat dari: seberapa besar irisan misi hidup kita dengan pekerjaan yang kita jalanin. Menurut penganut paham ini: buat apa ngerjain hal-hal yang ga sejalan dengan misi hidup kita? Cenah. Belum lagi ada konsep ikigai. Macem-macem lah pilihan dalam motivasi bekerja.

Dan saya termasuk yang berpikir juga bahwa: seru juga ya kalo kita bisa ngerjain hal yang seperti itu. Dan saya menjalani itu bertahun-tahun lamanya sampaiiiiii negara api menyerang.

Kondisi apakah yang terjadi? Pada intinya kemudian saya mulai merasa butuh uang. UANG! Ya tepat! Gak bisa hanya kenyang sama gaij yang kecil (pisan) dipadu dengan passion dan bla bla bla nya itu. Lalu mulailah saya mencari alternatif pekerjaan lain. Walau perjalanannya gak mudah.

Singkat kata, akhirnya saya memutuskan untuk mengambil pekerjaan lain yang judulnya adalah MENCARI UANG. Segitu matrenya deh pokonya. Dan meninggalkan pekerjan yang cenah lebih sesuai sama passion. Ga ninggalin banget sih karena masih ada sekian puluh jam dalam sebulan yang tetep saya invest untuk tetep berada di sana. Biar relasi ga terputus pisan.

Nah, pada masa-sama itu, justru saya menemukan bahwa: OH SAYA GA SEGITU MATRENYA TERNYATAAA. Jadi ceritanya begini: saya saat itu punya uang yang lumayan cukup lah buat punya waktu dan uang untuk main, ngobrol dan nangkring-nangkring sama temen. Tapi pas saya ajak beberapa temen, pas mereka kok pada sibuk semua ya zzzz. Dan kerasa deh bahwasanya UANG BUKAN SEGALANYA. Walo tentu hidup di kota begini segalanya perlu uang ahhha. Tapi sepiii banget idup saat itu rasanya.

Sebagai gambaran. kalaulah yang disebut sebagai visi hidup, sebenernya saya mah gampangan anaknya. Asal dikasi kondisi kerja yang akrab, menyenangkan, dan yang memungkinkan bertemu dan berinteraksi yang berfaedah sama orang-orang: ya udah sempurna idup mah. Mau apa lagi coba.

Jadi saya baru nyadar bahwa: saya emang lebih matre dibanding jaman dulu. Kalo dulu: yang penting bisa berkegiatan weh. Kadang tidur di kantor juga jadi. Hahah, serebel itu. Kalau sekarang pan kudu mikir: pengen punya rumah, pengen ini, pengen itu. Jadi ya ga matre-matre banget juga deh. Standar aja segitu mah.

Namun, ada nilai penting lain (entah namanya visi, passion ato apalah itu namanya) yang juga penting dalam bekerja. Dan kalau gada si itu, rasanya hampa~

Temen-temen pernah ngerasain jungkir baliknya sampai ke titik itu juga ga? Ayo dibagi ceritanya!




Sedikit tambahan ilustrasi nih. Beberapa hari yang lalu saya nonton serial Korea (tentu disambil setrika biar rada efisien waktu wkkw). Dan di salah satu episodenya menceritakan bagaimana seseorang menemukan motivasinya dalam bekerja. Gosah nanya nama pemerannya ataupun nama di filmnya. Ga inget pasti nu karitu mah.

Dia anak dari bapak dan ibu yang berprofesi dokter yang memiliki sebuah rumah sakit. Sudah tentu ortunya pengen si anak nerusin dinasti kerumahsakitan tersebut. Sayangnya si anak ga minat dan nilainya juga ga cukup buat masuk kedokteran. Tapi si ortu keukeuh maksa untuk anaknya masuk ke dunia kerja yang terkait sama kesehatan. Akhirnya, dengan nilai yang ada, si anak masuk ke fisioterapi yang dijalanin ogah-ogahan saat kuliah, begitupun saat praktek kerja.

Pada suatu hari, si anak ini visit ke kamar pasien untuk terapi. Di ujung terapi, si pasien minta dikupasin apel. Dan si anak ini ngerasanya: napa guwa kudu ngupasin apel ya? kan itu bukan kerjaan terapis. Tapi tetep dijabanin walo hati ga nerima tea.

Besoknya pas mau visit lagi, si pasien udah maot. Dan akhirnya denger cerita dari istrinya bahwa, kmaren itu apel yang dikupasin adalah apel yang mau dihadiahkan buat si istri. Sebagai buah favorit si istri. Itu hadiah ulang tahun yang terakhir. Dan si pasien minta dikupasin karena dalam kondisi minim gerak, boroboro ngupas apel. Dan si istrinya juga tangannya sedang dalam kondisi sakit.

Meweklah si anak ini. Dan menyadari bahwa menjadi terapis adalah sesuatu yang bermakna dalam hidupnya (walau awalnya disuruh orangtua dan males dianya). Bukan semata memberikan jasa terapis, tapi di baliknya ada relasi dengan orang-orang yang menyentuh. Akhirnya "tobat" dan jadi lebih sungguh-sungguh mengikuti praktek kerja.

Gitulah kira-kira jalan orang untuk menemukan motivasi bekerja yang lebih dari sekedar cari uang. Kisah kamu gimana? Mari berbagiiii...


Monday, 13 January 2020

Kendaraan Umum?

Sudah berapa lama kamu ga naik kendaraan umum?

Saya?

Udah jarang bgt. Alesannya campur-campur. Mulai dr makin makin macetnya jalan, angkot tukang ngetem dll dkk.

Sama blok alasan yang kadang diada-ada: sibuk. Padahal ya emang pada saat tertentu beneran sibuk. Tp pada saat yang lain, ga segitunya juga. Buktinya serial koreya ko bisa khatam ketonton 😁. Biar gimanapun, naek kendaraan umum emang lebih lama dibanding naek kendaraan sendiri ato naek ojol. Jadi ya perlu sediakan waktu yg lebih panjang.

Keuntungan naek kendaraan umum? Ya tentu ada. Dalam jangka panjang dan kalau dilakukan oleh lebih banyak orang, logisnya sih kemacetan bakal berkurang dan emisi karbon yang dihasilkan akan lebih dikit. Dan tentunya lebih hemat secara rupiah. Jaba ga harus cape nyetir.

Dan naik kendaraan umum pun kita bisa mendapatkan cerita-cerita unik. Baik yang terjadi pada diri kita sendiri maupun menyaksikan cerita unik yang dialami oleh orang lain. 

Salah satu pengalaman unik yang pernah saya rasakan adalah ketika naik angkot. Tempat duduk favorit saya saat naik angkot adalah di depan. Yang kalo versi travel, judulnya adalah kursi nomer 1. Karena pandangan bisa luasss dan duduk jg enak. Jarang-jarang kejadian ngangkot di jaman sekarang suruh duduk berdua di kursi nomer 1 itu.



Angkot jaman sekarang soalnya lebih banyak kosong. Sekosong hati si mamang angkot yang suka jd rudet dan ngetem-ngetem wae saat angkot kosong. Kumaha deui meureun, da dia jg ngejar bisa dapet duit yang cukup buat kasi makan anak istrinya (dan buat beli rokok zzz). 

Balik lagi ke cerita unik, DULUUUU BANGET ITU, pas saya lagi anteng duduk anteng, si mamang angkotnya ngajak ngobrol wae. Trus ya dijawab aja, drpd bosen kan ngangkotnya jauh ke Cimahi. Tautau berujung dengan dia ngaku singel sambil liatin KTP wkwke.

Nggggg naon ieu maksudna 😅😅. Sejak saat itu, walo seneng duduk di kursi nomer 1, jadi luak-lieuk heula pas mau naek angkot bisi yang nyupiran si mamang eta.

Apa pengalaman unik kamu saat naik kendaraan umum? Mari berbagi~

Monday, 25 November 2019

Janji dan Waktu

Bersama dengan Akang, membuat saya kadang merasa balik lagi ke jaman dulu kwkw. Salah satu hal yang mau saya ceritakan adalah tentang janjian.

Pertemuan pertama dengan Akang, saat belum saling mengenal, terjadi karena ya emang udah harusnya ketemu aja. Saat itu saya hanya memberikan gambaran posisi tempat janjian (kurang lebih deskripsinya: depan Indomaret Cikutra dan Jigoku Ramen dan nunggu di tukang cuci motor). Saya hanya kasi gambaran umum begitu dengan pikiran bahwa, ya kalem aja sih, toh kalo udah deket tinggal telpon atau sms. Itu udah jaman Whatsapp bahkan. Tahun 2016. 

Gataunya, HP dia mati. Saya sampai ga habis pikir: kenapa mau janjian tapi ko hape mati. Tapi dengan kekuatan telepati apa merpati sampailah dia ke lokasi yang dituju. Padahal Jigoku yang ada di Cikutra ada 2 dan dia hampir mau pulang karena ga lihat ada tukang cuci motor di Jigoku yang satunya lagi. 

Hal tersebut terjadi tentu dengan ijin Allah. Da kalo engga mah, ga jadi nikah meureun sama dia. Ketemu juga engga. Tapi peristiwa tersebut terjadi tanpa bantuan HP sama sekali. Patokannya hanya info terakhir yang dijanjikan dan keinginan untuk memenuhi janji. 

Peristiwa serupa terjadi lagi. Ini sama-sama aneh juga. Pas udah nikah, ada kakaknya Akang yang rumahnya di Sumedang mau dateng ke rumah Ujungberung. Si kakaknya ini ga pegang HP. Pas dia berangkat, anaknya menginfokan waktu keberangkatannya lewat Whatsapp dan akan turun di alun-alun Ujungberung. Si kakaknya belum pernah ke rumah. Saat itu saya ga habis pikir karena Akang bisa ngira-ngira kapan waktunya harus mulai pergi ke titik pertemuan supaya nunggunya ga kelamaan. Padahal perjalanan memakai kendaraan umum dan tingkat kemacetannya kan tidak bisa diperkirakan. Eh tau-tau baru aja pergi jalan ke Alun-alun, tak lama kemudian Akang udah jalan bareng ke rumah bareng sama kakaknya. Asa ajaib. 

Tapi kalo dipikir-pikir, janjian jaman dahulu kala juga ya gitu aja sih. Kalo udah janjian bahkan dari minggu sebelumnya, ya gausah dikonfimasi lagi. Tinggal dateng aja tepat waktu. Dan gausah pake acara tiba-tiba Whatsapp: aduh maaf saya telat karena bla bla bla dan lalu share loc. 

Minggu kemaren juga akhirnya gitu. Saya mau belanja dan Akang mau makan sambil nunggu belanja. Terus tempatnya berjarak kurang dari 1 KM. Pas mau berangkat kepikiran untuk masing-masing bawa HP. Tapi dipikir lagi, gausah lah ya, kan tinggal tunggu kalau salah satu pihak ada yang lama. Dan yaudah duduk aja nunggu. Beres. 
 
Jadi, teknologi itu beneran kaya pisau bermata dua. Kalau dimanfaatkan dengan tepat, akan menguntungkan. Misalnya jadi ada pereminder otomatis saat akan janjian supaya jangan ada pihak yang lupa. Kalau reminder satusatu kan ya rempong dan abis waktu. Bisa diset beberapa kali bahkan ke seluruh pihak terkait. Bisa kirim bahan rapat duluan supaya dibaca dan pertemuan berjalan efektif. Tapi kalau pada dasarnya suka telat, lupa sama janji dan penunda, akhirnya si teknologi ini jadi sesuatu yang berujung dengan ngetik: aduh maaf saya telat karena bla bla bla dan lalu share loc. 

Ayo siapa yang masih suka gitu?
*toyor diri sendiri juga*




Tuesday, 22 October 2019

Teman dan Kegiatan

Tinggal di area kota yang punya relatif banyak event dan komunitas? Lajang dan punya gaji setitik?

Kondisi tersebut baru saja saya alami beberapa tahun ke belakang. Dan setelah diinget-inget, rasanya kok dulu seru bangetttt. Sesungguhnya setiap tahap kehidupan pasti ada seru-serunya. Dan keseruan di dalam setiap tahap beda-beda dan perlu dinikmati.

Saya kali ini bakal cerita sedikit tentang masa-masa tersebut. Kenapa tiba-tiba kepikiran mau cerita tentang masa tersebut? Terinspirasi dari obrolan selintas sama Dian di minggu kemarin. Dian tuh salah satu staf di kantor yang doktor alias mondok di kantor alias sering nginep di kantor. Pulangnya biasanya baru hari sabtu minggu ke rumahnya di Tanjungsari.

Jadi kondisinya adalah Dian merasa tidak punya teman saat di kota. Karena memang saat ini di kantor tidak ada kehidupan "malam". Kehidupan dalam artian yang emang pada ngobrol atau makan bareng atau event bareng. Kantor akan relatif sepi setelah jam 6 sore. Kalaupun ada orang, biasanya pada kerja atau rapat. Makanya dia milih pulang kalau pengen maen. Karena temennya kan ada di lembur. Dibandingkan di era sebelumnya, kantor bisa semarak sampai malam. Pada ngapain? Kerja? Segitu kecanduannya? OW TENTU TIDAK! wkkwkw. Dulu saya pun sengaja pulang agak malem karena menghindar macet dan seneng banyak temen yang bisa diajak ngobrol, makan malem bareng dan temen untuk berkegiatan bareng selain kerja.

Saking cerianya genk horehore ini, salah satu relawan ABV (Australian Business Volunteer) yang membantu kita di aspek kehumasan (bener ga ya, lupa persisnya) mengatakan bahwa kantor kita ini bagaikan club sosyalll. Saat itu kayanya kerjaan emang belum sebanyak sekarang. Eh tapi engga juga deng. Bahkan saat itu saya masih kerja fulltime. Karena teman kerja adalah teman main juga mungkin. Udah gitu mainnya di kantor dan sekitarnya. Makanya image itu muncul.

Jadi kondisi Dian yang gak-punya-temen-maen-saat-di-kota, gak akan terjadi pada masa itu. Bahkan buka puasa aja, rasanya hampir tiap hari terjadi buka puasa bersama di kantor saat bulan Ramadhan. Saat ini? Saya sih langsung udah dijemput atau disuruh pulang dari jam 4 atau paling lambat jam 5. Kereta kuda sudah menanti! Temen-temen yang lain? Sama juga sih. Lebih banyak yang pulang daripada memilih buka puasa di kantor. Entah perubahan jaman atau gimana. Padahal di kantor, saat ini disediakan sirup dan sejenisnya untuk buka puasa. Dulu? Kaga ada. Udunan aja beli macem-macem tajil. Ngemodal sendiri aja bisa semeja penuh berisi makanan dan minuman. Itu buka puasa apa kesurupan? Ahahha.

Hal lain yang juga saya ingat, pada masa itu relatif sering ikut-ikut kegiatan. Istilahnya i-ipenan. Baik yang emang karena ditugasin sama kantor, lobilobi supaya bisa dijadiin kerjaan kantor (kwkw), atau yang emang asik-asik aja ikut kegiatan dengan biaya sendiri. Biaya yang dikeluarkan kebanyakan buat ongkos. Yang mana kadang itu ge nebeng. Bebas ongkos dan selamat sampai tujuan.

Kegiatan itu juga yang membuat hidup lajang-tanpa-pacar dan juga masa pacaran-tapi-berasa-lajang dan juga masa pacaran-sama-siapa-ngevent-sama-yang-lain menjadi jauh lebih semarak. Wawasan tentu dong didapat. Kadang suka ikut kegiatan diskusi yang ga jelas kapan selesainya. Pernah kejadian kaya gitu soalnya. Akhirnya kabur jam 11 malem gara-gara terjebak dalam diskusi (atau lebih tepat dikatakan monolog) yang ga jelas kapan berakhirnya. Di i-ipenan tersebut, juga ditemui orang yang itu-itu lagi. Aktivis di Bandung nya segitu-segitu weh. Dulu. Gatau sekarang mah. Jadi suasananya berasa akrab. Pada saat pergi sendiripun, suka nemu orang-orang yang dikenal.

Hal lain adalah lokasi tempat tinggal itu juga menentukan juga kesempatan untuk i-ipenan. Pertama tentang terkait jarak tempuh. Kalau deket kan enak ya, ga usah lama di jalan dan hemat ongkos tentu. Kondisi ini kerasa banget stelah akhirnya ngekost di area kota. Meluncur ke mana-mana gampilll. Jaman tinggal di Cimahi, selain emang ada batasan jam malam, juga penuh upaya untuk bisa sekedar "main-main" berkegiatan.

Kesimpulan dari cerita-cerita di atas, nikmatilah masa "bebasmu" sebelum masuk tahap selanjutnya yang beda lagi petualangan yang dijalaninya. Dulu pas ngejalanin masa tersebut, kadang terselip rasa: idup teh bakal kaya gini aja gitu? Kakalayangan ga jelas. Ternyata masa tersebut mendapatkan pemaknaan yang berbeda di masa sekarang. Ga nyesel lah pokonya dulu kakalayangan i-ipenan seperti itu bersama teman-teman.