Friday, 21 September 2018

Makanan Sisa?

Makan adalah salah satu aktivitas favorit (saya)! Dengan berat badan yang kian bertambah ini, tentunya saya pernah mencoba diet. PERNAH MENCOBA. Namun begitu pola makan dan asupannya kembali amburadul, maka berat badan pun NAIK LAGI.

Masalah lain dari makanan adalah, kalau gak direncanakan dengan baik, bisa bersisa banyak. Atau bahkan kekurangan. Dua-duanya sama-sama bermasalah.

Kelebihan makanan biasanya terjadi karena kurang baik dalam perencanaan atau malah berubah sama sekali dari rencana awal. Contohnya kalau di rumah nih, saat udah masak nasi, taunya ada yang ribut pengen makan di luar. Otomatis nasi hari itu jadi ga abis. Ah tapi orang endonesya ada wae akalnya. Bikin nasi goreng dan olahan lainnya supaya makanan ga terbuang.

Belum lagi pas ngecek kulkas ada nyelip sayur yang ga kemasak tapi udah butut. Pernah ga ngalamin kaya gitu? SAYA PERNAH. Ampun! Kuncinya emang di aspek perencanaan.

Makan di luar biasanya porsi suka besar-besar kan? Antara sayang udah dibeli tapi perut udah penuh sesak. Belum lagi kalau dapet konsumsi makan siang non prasmanan (misalnya nasi kotak). Jenis makanannya buayak pisan dan enak-enak. Ini biasanya bisa diselesaikan dengan #MistingAjaib. Mistingnya misting biasanya, tapi ajaib karena rutin tersimpan di tas dan pas ada makanan sisa yang enak-enak itu bisa dibekel.

Kumpul-kumpul makan juga ada lagi seninya. Misalnya direncanakan botram bareng temen-temen/keluarga. Memang mungkin ada rasa sungkan karena perlu sebelumnya mendata dengan detil --> siapa aja yang bakal datang? masing-masing bakal pada bawa apa? (akusih ga sungkan hahah, justru biasanya jadi seksi sibuk untuk pendataan dan grupnya jadi rusuh). Tapi kalau ga dilakukan, peluang makanan berlebih/kurang bisa terjadi. Kalau kurang, kasian kan pemirsa yang sudah hadir. Kalau berlebih, pusing lagi untuk memastikan bahwa makanan itu terdistribusi pada yang membutuhkan. Atau nambah-nambah kerjaan/beban jadi harus ada kegiatan ngompos-ngompos kalau memang ahirnya ga abis!



Foto: Judith


Jadi, kapan kita kumpul makan-makan lagi? 


#KapanKurusnya
#DietItuBesok
#belajarzerowaste

Friday, 24 August 2018

Pembantu?

Udah lama ga share buku bacaan. Kerjanya bolos melulu di #oneweekonebook . Ampunnn 🙈. Namun tadi malem ahirnya ada bacaan yang beres. Tepatnya baca curhatan mamak-mamak tentang pembantu rumah tangga.

Trus jadi inget jaman baheula. Hidup memang tida lengkap tanpa kehadiran mereka. Mreka lah yg bkin hidup jadi bisa lebih ngapa-ngapain. Ga terpaku nginget2 seuseuhan, istrikaeun dan tumpukan cucian piring.






Sejak kecil, saya emang terbiasa adaaa wae pembantu. Ada masanya ketang sebentar ga punya pembantu dan mesin cuci lagi rusak. Makaning nyuciin serumaheun. Auoooo!

Jadi saya pernah ngalamin hidup berdampingan sama pembantu yg pulang, yang nginep, pembantu tunggal, pembantu sampai 2 orang, pembantu bawa anak, pembantu yg udah nikah, belum nikah, dan tentunya drama ga balik lagi sesudah lebaran. JRENG JRENG


Begitulah serunya hidup!

Eh ternyata sgala drama tsb dirangkumkan dengan manis sama teh Ric Erica di bukunya yang berjudul PEMBANTU METROPOLITAN. Tapi si teteh eta emang juara bgt, sampai puluhan kali ganti pembantu. Kukira pembantu di rumah cimahi sudah juarak dramanya. Tp ternyata hal sedemikian emang fenomena umum. Kituwehhh~


Boleh dibaca juga tuh buku tsb sebagey pelipur lara bagi temen2 yang bete dan rudet sama pembantu (TAPI BUTUH). Termasuk di dalamnya sampai ada matriks perbandingan antar tipe pembantu. Kepikiran yampon!

Okelah, saya sudahi dulu cerita panjang ini karena tumpukan cucian baju kotor sudah menanti.

Tertanda: teteh-teteh-yang-udah-tiga-taun-hidup-tanpa-pembantu 🙌🙌 

Saturday, 11 August 2018

Mengkompos Itu (Harusnya) Mudah!

Cara mengkomposmu, cermin kerapihanmu!
Kalau untuk saya sih, ga rapi gapapa, yang penting ada kesempatan untuk mengurus sisa makanan yang biasanya perlu dibuang ke luar rumah!

Jangan dilihat dari kerapihan takakuranya ya. Malu 🙈 udah kelamaan ga dipanen jadi kepenuhan. Juga si kardusnya udah rawing minta diganti.

Tapi mari saya ajak temen-temen untuk lihat manfaat dari si keranjang takakura ini!



Saya belum pernah ngukur secara pasti jumlah sisa makanan yg dihasilkan di rumah (baik dari aktivitas memasak maupun makan-makannya), tapi perbedaan yang nyata adalah: saya tak perlu buang sampah sesering tetangga. Dan tak sebanyak tetangga.

Pada jadwal pengangkutan sampah rumah yg berlangsung tiap selasa, jumat, minggu, saya paling banyak buang sampah 2 kali saja. Dan itupun seplastik. Karena masih ada residu yang dihasilkan. Tetangga???? Sampai ada yg keberatan gotong tong sampahnya. Ataupun bawa sampe berkresek-kresek.

Dari pengalaman saya (yang pemalas ini) sebenernya kalau punya balong dan ayam, ga perlu lah itu teknologi pengomposan yg begini dan begitu. Kerasa saat tinggal di rumah Cimahi. Tapi kalaulah perlu tinggal di tempat yang minim tanah (bahkan tembokan semua) takakura ini lumayan lah~ bahkan saya ga meracik sendiri isinya. Tinggal pesan ke @tokoorganisypbb. Enaknya lagi kalo pake takakura, isiannya (kalo ga eror-eror banget) ya gausah ditambah apa-apa lagi. Jadinya ga menambah pengeluaran rumatangga.

Catatan: bagi penganut #SuksesBagiSiRajin , tentunya bisa meramu sendiri isi takakuranya. Ga harus beli loh.

Perubahan kecil aja, sangat berarti untuk kurangi sampah yg keluar dari rumah kita~

Wednesday, 11 July 2018

Ganti Istilah?

  • Penggunaan istilah/slogan katanya bisa mulai mengubah pola pikir kita katanya.

    Segitu seringnya kita dengar: BUANGLAH SAMPAH PADA TEMPATNYA. Kenyataannya? Orang-orang masih weh ninggalin sampah dimana-mana.

    Juga trend terkini: PILAH SAMPAH. Kenyataan: angger tempat sampah terpilah di tempat umum teh nyampur booo.

    Juga trend lainnya: LAKUKAN 3R! Reduce-reuse-recycle. Angger yang terjadi riweuh bikin ini itu kerajinan dari sampah. Nyampahnya? Masih tetep jalan terosss!

    Itu padahal udah diganti istilah-istilahnya dan sudah melebar dari sekedar "buanglah sampah pada tempatnya". Jadi apa yang salah sebenarnya?

    Istilah diganti tentunya oke. Tapi di balik itu ada sesuatu juga yang perlu berubah (banyak). Cara pandang kita terhadap sisa material dari rumah misalnya. Pikiran-pikiran kita saat mau bela-beli misalnya (ingin atau butuh yeuh?). Penggunaan maksimal dari barang-barang yang ada dulu misalnya. Metode pengangkutan material dari rumah-rumah misalnya. Upaya untuk mengkompos di rumah atau di dekat rumah misalnya dll.

    Semua hal ini perlu berjalan seiring dengan pengubahan istilah yang juga dilakukan pada berbagai aspek material di sekitar kita. Kalo engga, nanti kita cuma seruseruan ganti istilah dan pakeren-keren istilah padahal ya ga kemana-mana.



  • Ngetik panjang-panjang gini sebageyyy refleksi dan tugas 2 dari kelas #belajarZeroWaste . Ngetik terutama sambil "menampar" dan ngingetin lagi diri sendiri~

    Foto petugas pengelola material kawasan (ato yg biasanya disebut mamang sampah) diambil saat wawancara untuk program #ZeroWasteCities @ypbbbandung

Wednesday, 13 June 2018

Antri dan Hak Orang Lain

Udah pada mudik? Atau masih bertahan di kota? 

Foto dari tema google.com hari ini


Saya masih bertahan di kota dan hari ini masih menjalani hidup seperti biasa. Dan masih perlu belanja. Akhirnya melipir ke Superindo Ujungberung karena tinggal ngajleng dari kontrakan. Ceritanya mau bikin tajil es buah buat nanti magrib. Hanya buat berdua doang. Kebayang kan belanjanya berarti seuprit pisan. 

Sampai sono, ternyata antrian panjanggggg (g nya banyak banget saking panjangnya). sebagai langkah cepat, buruburu ambil belanjaaan. Sret sret dan secepatnya nangkring di jalur cepat. Jalur cepat ini dikhususkan bagi non trolley dan pembayaran tunai. Yanamanya juga jalur cepat sehhhh sehingga dikhususkan bagi yg belanjaannya sedikit dan non gesek-gesek yg biasanya suka butuh waktu lebih lama. 

Lalu pas mulai antri, sambil ngamatin segala hal. termasuk depan saya tuh antrinya pake trolley. seorang bapak-bapak. Saya langsung mikir cara yang tersopan untuk negur. Maksudnya sih tentunya mencari jalan tercepat untuk bayar belanjaan tanpa merugikan orang lain dan mengingatkan dalam kebaikan. 

Si bapak dengerin teguran saya dan oh oh. Beberapa menit si bapak diem. Tapi lalu berkata, "saya pindah deh". Alhamdulillah ada juga yang otaknya masi waras di tengah antrian segitu panjang.

Ada lagi ibu yang depan depannya saya (maksudnya keseling sama 1 antrian). saya kasitau dengan cara yang sopan juga. Trus reaksinya adalahhhhhh jreng jrenggggg! "kemarin juga saya antri di sini bawa troly tetap dilayanin". Oke baiklah buuu. Kan ga penting reaksi dia mah, yang penting sudah mencoba mengingatkan. 

Lalu sambil antri sambil mikir. apa yang salah ya dengan si ibu teh. Bukan hanya si ibu itu secara spesifik. Tepatnya orang indonesia yg kelakuannya sejenis si ibu. 

Apakah tingkat pendidikan? Lalu saya jadi mikir: belajar apaan ya dulu jaman sekolah. Adakah pendidikan yg emang efektif membiasakan antri sesuai kriteria? Atau setidaknya menghargai hak orang? Pelajaran PMP (IYA UDAH TUIR EMANG. ISTILAHNYA MENUNJUKKAN JEBAKAN UMUR WKWKW) sih biasanya emang bentuknya pilihan ganda. dan gampil-gampil aja ngisinya. Pokoknya isi aja yang sekitanya terpuji. Tapi lalu ada gap (meureun) antara teori dan praktek. Belum lagi contoh buruk yang lebih sering dilihat dalam keseharian. jadi mungkin moal beres juga kalau dipecahkan dengan pendidikan formal. kecuali sekolahnya alternatif atau ada perlakuan tambahan selain mengisi soal pilihan ganda. Padahal jaman baheula penataran P4 gencar dimana-mana ya. 

Terus kalau yg disalahkan adalah sign (petunjuk) yang kurang, kayanya engga sih. NGAJEBLAG alias gede kok keliatan. 

Siapa lagi yang bisa dipersalahkan? Sesunguhnya saya suka malu sendiri. Kita teh orang Islam (dan kebetulan ibu yang tadi kayanya orang Islam karena terlihat berkerudung besar) dan ditempa puasa hampir sebulan lamanya, tapi ko masi ada aja orang yg kelakuannya seperti itu. 

Atau kalau menganut paham berprasangka baik, yaudah kita coba pikir saja bahwa orang itu buru-buru (pake banget) karena mungkin mau naik kereta mudik dua jam lagi di Stasiun Bandung. jauh kan ya kalau dari Ujungberung. Makaning macet. hahaha. Itu sih kayanya antara berprasangka baik dan sabar dan kumaha deui. Tapi ingatlah bahwa sabar itu aktif. jadi buat saya, bebas aja si ibu mau gimana. yang penting sudah diingatkan. Maapin curhat siang-siang. 

Punya pengalaman seru saat antri atau berkegiatan di tempat umum? ayo bagibagi cerita serunya! 

Friday, 8 June 2018

Kebersamaan dalam #7hariKonsistenZW

Untuk tetap konsisten ber #ZeroWaste tentunya banyak tantangan dong ya! Melakukan hal yang sangat berbeda dengan kebiasaan mainstream tentu tak mudah. Namun, di dalam tantangan #7hariKonsistenZW yang diadakan oleh YPBB, ditemukan banyak teman-teman yang juga ternyata sedang menantang dirinya untuk melakukan upaya lebih. Motivasinya mungkin beragam, tapi ya bebaskeun weh masalah motivasi mah.

Boleh intip-intip postingannya di instagram. Tinggal ketik ajeee #7hariKonsistenZW. Banyak yang keren-keren dan semangatnya berkobar-kobar semangatnya.

Saya juga ikutan posting walaupunnn, hanya menceritakan hal-hal kecil yang biasa dijalani (belum sampai ke tahap yang edun macem pake-menstrual-cup) dan itu ge ga sampai 7 hari dengan ada sempat dobel posting di hari ke sekian.

Di hari pertama, saya masak sayur asem. Dan rasanya kalau cerita aspek mengkompos, udah terlalu biasa. Sehingga di postingan pertama itu saya cerita tentang pentingnya mengukur porsi bahan yang akan dimasak. Masaklah seiprit, kalau hanya untuk berdua walaupunnn rasanya kaya anjang-anjangan~



Buat saya yang dari kicil tinggal di rumah yg macem asrama (alias banyak penghuninya) rasanya ga afdol kalo masak seiprit. Tapi sejak ngerasain ngekos sebentar dan juga sekarang cuma tinggal berdua, mau gamau pola itu perlu diubah. Sayang weh kalo ahirnya sisa makanan lobaaa. Nyampah dan bkin takakura eror. Tentunya ini tak seindah teori. Perlu try and error tea (errorna lumayan loba ogesih, nu penting usaha kwwkkw)

Pada postingan kedua, saya menceritakan "kehebatan"timbangan digital.


Sepanjang ada timbangan digital dan sepanjang mamangnya "terampil" mengoperasikannya dan sepanjang ga hoream bawa misting makaaaa sesungguhnya ada beberapa plastik pembungkus yg dapat kita kurangi dari awal~ Waktu itu saya mau masak cumi-cumi pedas dan belanja di pasar di mamang langganan.

Selanjutnya saya menceritakan tragedi abisnya-gas-saat-sahur. Apa hubungannya dengan upaya pengurangan sampah? Tentunya adadong. Jadi, Ketika tunduh melanda, aya wae tantangan pas nyiapin saur teh. Ujug-ujug gas abis zzzz. Padahal udah beres motong-motong sayur dan ngulek bumbuwww.


Sehingga masih setengah merem lalu ke warteg (untung cuma tinggal jalan dikit ke depan) sambil bawa tas kain, 2 misting dan 1 tumbler. Bawa tumbler soalnya biar bisa minta air anget sekalian. Bisa aja sih pake mejikom masak airnya, tapi rempong bo! Harus mindahin nasi dulu dan rada lama kan mendidihnya.

Walaupun berupaya mengurangi sampah, tapi kadang yang rada hese dibendung adalah keinginan untuk jajan.



Ini garagara kabita sama ibu-ibu yg nawarin pas ke luar kota (luar kota padahal Ngamprah hahahha). Untung ga dikemas-kemas plastik. Ngan dikaretan hungkuls (karet biasanya dikumpul dan dipake ulang sampai pegat). Seperti biasa nu dagang mah bageur, otomatis nyodorin kresek tea. "Ah teu kedah atuh ibuuuu, nganggo ieu weh", sambil saya sodorin tas kain.

Potensi masalah sampah bisa datang dari barang-barang kiriman. Di postingan selanjutnya saya cerita tentang kiriman dari tetangga yang justru tanpa sampah. Pada suatu sore, pas lagi kukumbah, ada yang ketok-ketok panto. Ternyata teteh tetangga ngirim baso tahu bikinannya sendiri.



Alhamdulillah, itu salah satu makanan favorit dan Alhamdulillahnya lagi, si teteh ga kirim pakai kemasan yang hanya sekali pakai tapi menggunakan piring.

Terakhir, saya posting tentang persiapan buka puasa bersama di YPBB. Makanan dan minumannya pada bawa dan nanti tuker-tukeran.


Supaya praktis dan rasanya puguh, ahirnya beli aja kering kentang di ibu pasar. Dia dagang macem-macem makanan jadi. Cocok buat yg males masak atau kalau masak rasanya ga keruan (urang eta hahaahha). Di si ibu bisa banget ga nyampah belinya. Asal bawa misting.

Semuanya ko tentang makanan ya? Padahal pengurangan sampah bisa dilakukan di luar sektor makan-memakan. Yuk simak postingan lainnya di #7hariKonsistenZW sebagai inspirasi untuk memulai juga konsisten melakukan upaya pengurangan sampah.





Thursday, 17 May 2018

Beragam Tipe Ucapan Ramadan

Pagi ini mengamati sejenak trend ucapan selamat menjalani Ramadhan di instagram. Caranya sederhana aja. Intip timeline di instagram dan kalau ada yang menarik di-screenshoot. Cuma lihat-lihat bentar karena berbagai amalan di bulan suci Ramadhan menanti (maksudnya nyeuseuh, ngistrika, ngepel dkk hahah). Dan pengamatan terbatas pada akun-akun yang saya ikuti (sianil segala difollow tea)

Ada beberapa tipe postingan ternyata:

Ter-iyyyuhhh
Versi Iyyuh ini tentunya sesuai selera saya ya. Menurut saya, yang paling malesin adalah ucapan yang ngajeblag foto si tokoh di lembaga tersebut. Asa gimana ya~ Apakah tak ada simbol lain dari lembaga tersebut yang bisa diangkat?

Mohon maap ga pajang foto, bisi mengurangi nilai ibadah para pembaca hahaha

Agak iyyuh tapi masih berfaedah
Ini agak malesin karena kenapa harus ada muka si bapak-bapak ini ya? Apakah memang SOP pembuatan posternya seperti itu? Tapi agak mendingnya karena ada info kegiatan yang bisa diikuti oleh masyarakat selama bulan ramadan.



Terniat ataukah terbanyak budget?
Saya gatau namanya tehnik apa nih medianya. Tapi ucapan selamat ini menggunakan suara dan ada tangan yang nulis-nulis membuat ilustrasi sesuai omongan orang tersebut.

Boleh intip akun @walhinasional di sini

Terpersonal
Ibu Sri Mulyani alias menteri keuangan membuat ucapan selamat berpuasa yang rada panjang dengan tulisan tangan. Menarik karena terasa lebih personal.


Termemanfaatkan moment
Ada 2 jenis postingan yang saya amati untuk kategori ini:
- Memajang jam bukan dan tutup layanan karena biasanya bulan ramadhan ada perubahan jam kerja


- Menampilkan tema kampanye atau visi misi lembaga. Ini dibagi dua, ada yang tertulis di caption, ada yang tertulis di poster + di caption dan dibagi dua lagi yaitu ada yang masukin pesannya enakeun, ada yang rada "maksa"

Pesan sponsor hanya di caption



Mohon maap, postingan yang rada "maksa"nyambungin ke visi misi lembaga tidak ditampilkan. 

Bila ada lembaga yang memanfaatkan moment, tentunya tak mengapa. Bahkan akan lebih asyik lagi bila ada yang membagikan informasi yang sesuai dengan visi misi lembaga namun bermanfaat bagi pelaksanaan ibadah ramadan.

Kamu sendiri, kalau bikin ucapan seperti apa?