Saturday, 18 November 2017

Minggu Sibuk vs Minggu Sepi

Kebiasaan aktif di luar rumah udah dimulai sejak jaman kuliah. awalnya seperti sejenis pelarian dari rumah (ngapain ya lari-lari. capeee wkwwk). tapi lama-lama kecanduan. 

Bertaun-taun sibukkkk kerja ataupun aktivitas yg terkait kerjaan, atau main yang terkait lingkar kerjaan juga. Dan ada masanya, kerja mulai melendoy, tapi senengnya maen mulu. Keluyuran. Bisa pulang lewat dari jam 12 malem segala. Ulin weh tuluy~

Nah, beberapa bulan ini, tepatnya setelah nikah, episode hidup mulai berubah. Bukan! Bukan karena sibuk ngurusin suami. Da dia mah udah gede (tepatnya udah tuir) jadi ga banyak harus diurus juga. Tapi pola kerja yang berubah. Dari staf gajian beralih jadi freelance. ini seruseru sedap berikut deg-degan sih rasanya. Freelance soalnya ga jelas pola "kapan kerjaan dateng". Butuh keyakinan yang lebih kuat dibanding saat punya gaji bulanan. 

Ada pola yang berubah juga  sih sebenarnya saya jadi kurang piknik, nge-event dan ulin karena ngikutin pola pulang kerja suami. Bulan puasa aja saya bisa pulang jam 3 atau 4 tiap hari. itu sungguh luwarr biasa! Bertahun-tahun sebelumnya saya rutin buka puasa bersama di luar di luar rumah. Bisa diitung dengan jari deh jumlah kesempatan berbuka di rumah. Ditambah lagi sekarang saya bertempat tinggal di Ujungberung yang gak jauh-jauh amat dari pusat kegiatan tapi macetnaaaa juara. 

Nah terkait dengan kerjaan freelancer ini, jadi ada 2 waktu yang dikenali yaitu minggu sibuk VS mingggu sepi. Minggu sibuk adalah ketika lagi edan karena pada satu waktu ada 3 kerjaan yang jalan dari lembaga yang berbeda. Trus semua pada kejar-kejaran deadline. Ih itu seru pisan. Dan biasanya dampaknya adalah bertumpuknya seuseuhan alias cucian baju atau setrikaan atau dan rumah berantakan karena pergi mulu. Bisa juga ada di rumah tapi tingtalambru karena ngutek ngerjain PR. 

Kalau lagi edisi minggu sibuk, kepikirnya adalah "enak nih kayanya kalo rada santai". Kenyataannya, begitu dikasi ada waktu santai bentar biasanya kerasa enak. Tapi enaknya ga lebih dari 2 hari. Lewat dari itu langsung "OH TIDAK" Biasanya bosenn, mulai mati gaya. nonton korea wae dan rasanya sedang menjalani minggu yang sepi. Itu rasanya ga karu-karuan, Apalagi kalau dikombinasikan dengan stok uang mulai menipis dan bayaran pada belum cari dan belum ketauan orderan kerjaan selanjutnya yang akan dikerjakan apa. H2C alias harap-harap cemas. Bulan depan dapet uang dari mana ya? Gitu geuning hidup sebagai freelancer teh. 

Jadi aja kepikir pengen idup jadi staf gajian aja biar hidup lebih pasti. Etapi masih mikir-mikir. Yang pasti salah satu harapan yang terlintas minggu ini adalah: jauhkanlah aku dari minggu sepi yang boringgg~

Wednesday, 8 November 2017

Tak Selalu Harus Bersama

Apa artinya teman buatmu? Buat saya teman berarti banyak bangetttt. Setiap masa biasanya selalu ada genk dan atau sahabat yang menemani hari demi hari. Kalau diceritakan satu-persatu dengan segala tingkah polahnya, tentu akan panjang pisan tulisan ini dan takutnya nanti ada yang iri karena ada yang lupa terceritakan saking banyaknya teman dari masa ke masa.

Berjalan seiringnya waktu, peranan teman itu bisa berubah-ubah. Ada masanya saya sangat bergantung sama teman. Apa-apa ikut kata teman, apa-apa harus bareng teman. Sampai kakek saya berikan nasihat: “Dulu lahir juga sendirian”. Masa remaja, katanya memang masanya ikatan dengan teman bisa lebih erat dibanding ikatan dengan keluarga. Cuma masa remaja saya kelaman kayanya hehehe. Sampai umur 30-an pun, masih apa-apa bergantung sama teman. Entah bergantung atau memang pada dasarnya saya senang berserikat dan berkumpul dengan banyak orang.

Nah, salah satu yang saya pelajari dari bentuk relasi pertemanan adalah: Tidak selalu kita harus bersama dengan teman. Bukan berarti musuhan ya. Tapi memang karena sebuah sebab, akhirnya tidak memungkinkan berinteraksi seintens dulu lagi. Misal dulu ada gank yang barenggg terus. Tapi karena pola aktivitas masing-masing berubah dan tidak ada lagi “urusan bersama” maka dengan sendirinya pertemanan itu merenggang. Musuhan? Enggak juga. Ya memang sudah saatnya tak bersama lagi. Tinggal pinter-pinter aja tetap menjaga relasi pertemanan tersebut dan mencari sisi-sisi yang sekiranya masih bisa disambungkan.

Ada juga pertemanan yang bahkan tak pernah atau jarang ketemu, tapi dengan teknologi internet yang canggih di saat ini, malah rasanya deket banget. Terutama bila ada kesamaan yang dirasa asyik untuk dijalani bareng. Ada tujuan yang berselingkupan.

Ada lagi pola pertemanan yang akhirnya hambarrr karena sempat ada permasalahan. Tak selalu masalah itu juga perlu diselesaikan. Kalau memang akhirnya lebih nyaman untuk tak bersama, ya mungkin itu jalan yang terbaik. Ini bukan lagi bahas relasi pacaran loh ya, tapi sama temen pun, ada bentuk relasi yang seperti itu

Jadi yang kepikir sekarang adalah hayu bangun relasi-relasi yang menyenangkan dan menyamankan dalam hidup ini. Termasuk relasi pertemanan. Semoga relasi yang dilandasi oleh niat baik dengan cara yang nyaman akan membuat tujuan-tujuan kita lebih cepat tercapai.

YIIIHAA



setoran untuk 1minggu1cerita.id





Sunday, 1 October 2017

Alun-alun Ujungberung

Malam minggu malam yang panjang
Malam yang asik buat pacaran

Pada tau lagu itu kan?
Apakah malam minggu hanya milik anak-anak muda yang sedang dimabuk cinta aja? Ow tentu tidak!

Saya dan swami pun malam minggu kadang menyempatkan untuk keluar rumah untuk sekedar nangkring dan duduk ngobrol-ngobrol ngadem atau makan di luar. Gausah bayangkan makan di tempat mahal dan ekslusif, cuma makan mie ayam pake bakwan aja udah jadi satu variasi yang asik dan bikin genut hahah.

Terkait malem minggu, selain makan dan ngobrol, kadang kita juga nengok alun-alun Ujungberung (Uber). Ke alun-alun Uber ini bisa pisan jalan kaki dari rumah. Kadang ada acara yang digelar di tempat tersebut. Kelasnya bukan hanya kegiatan kecamatan, bahkan tingkat kota dan juga kementrian. Mungkin tempat tersebut diset sebagai pusat kegiatan selain tempat-tempat terkenal di "area kota".

Cerita sedikit dulu ya. Saya kan asalnya tinggal di Cimahi dan beraktifitas di bandung. Hampir tiap hari selama 8 tahun saya PP Bandung Cimahi PAKAI ANGKOT. Udah kenyang deh sama aneka dongeng kehidupan berangkot. Ilang hape pernah, ilang dompet juga pernah. Ngeliat drama muntah di angkot dan jual burung padahal penipuan juga pernah. Ada mamang angkot yang bogoh juga ada kwkwkwk. Sampai si mamang ngeliatin KTP untuk membuktikan dirinya singel. Ahahah, jaman manaaa eta. Sampai sesudah peristiwa tersebut, saya selalu liat dulu mamang angkot kalau megat. Bisi mamang nu eta deui. Syare di angkot pun udah biasa. Kebablasan juga sering hahaha. Apakah kondisi itu ideal? Gak juga sih. Cape, kolot di jalan dan abis ongkos sebenernya. Tapi belum punya keberanian untuk ngekos. Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut.

Singkat cerita, akhirnya saya kos di Cikutra. Ini rasanya surga banget. Mau ke kantor tinggal 1 kali naek angkot. Deket pisan. Mau maen kemana-mana  juga gampil. Tinggal golosorrrr ke berbagai tempat seru. Dan tibalah saat saya menikah dan pindah ke Uber. Jreng jreng, drama dimulai!

Badan udah lama ga biasa di jalan lama. Ditambah lagi dalam masa penyesuaikan diri dengan pola hidup baru. Pola hidup yang banyak cucian baju dan piring wkkwkwkw. Sempet rada sakit di awal karena salah satu penyebabnya adalah cape di jalan ngerasa: ko Uber jauh amet ya. Padahal dari kantor cuma satu lurusan doang. Dan rasanya mending ke Cimahi sekalian. Mau lama juga puguh, emang ke luar kota. Rasanya lamaaa ga sampe-sampe rumah.

Nah tapi itu sih dongeng akhir tahun 2016 kemarin. Di hari ini sih, lama-lama biasa dengan adanya keterbatasan karena bertempat tinggal jauh dari tempat aktivitas. Dan tentunya pola hidup saya juga berubah. Bukan karena rumah jauh aja, tapi emang udah magrib mah pulang weh. Gada lagi acara nongkrong malam kaya jaman dulu. Secara saya dulu bisa ujug-ujug baru pulang jam 1 malam dst dll. Gelo ga? Awalnya sih. Tapi kemudian nya dikalemin weh~ diwolesin weh~ Biar tetap bahagia.

Makanya tetep perlu cari kebahagiaan dalam bentuk lain. Salah satunya tetep keluar malem di saat-saat tertentu seperti yang saya ceritain di atas. Sebenernya bukan malem minggu doang sih. Ya sepengennya aja.

Balik lagi ke cerita tentang alun-alun Uber. Jadi beberapa kali kita ahirnya nonton hiburan di area tersebut. Bukan hanya nonton yang pada pacaran atau bawa maen anak di area bermain. Tema yang digelar cukup bervariasi. Mulai dari acara budaya seperti benjang, jaipongan, musik ska, wayang golek dan terakhir tadi malem banget adalah nonton G30SPKI bareng bapak-bapak pulisi dan ABRI. Variatif kan? Cukup sering juga melintas tapi gak mampir. Adaaa aja acara di alun-alun Uber.

Yang nonton bervariasi jumlahnya. Tergantung acaranya. Yang cukup banyak penontonnnya wayang golek. Karena yang dalangnya grup Giri Harga. Kata suami itu cukup terkenal. Ada deh kayanya sampai seribu orang. Acaranya sampai jam stengah empat pagi. Emang si saya kuat sampai jam segitu? ENGGAK hahaha. Saya jam stengah 10 udah menyerah. Pulang duluan. Antara ngantok dan ga paham juga serunya nonton wayang golek. Suami mah beneran baru pulang pagi nonton sampai tamat.

Yang saya amati, warga sekitar tuh kayanya butuh hiburan aja di luar rumah selain nonkrongin TV atau sarana hiburan di rumah masing-masing. Jadi kalo ada acara, barijilll dan langsung pada berkumpul deket panggung. Oiya, acara yang saya ikuti itu kebetulan gratisan semua.

Sampai acara nonton film, yang kalo menurut saya kurang menarik, sejenis G30SPKI aja, ada loh peminatnya. Padahal kalau generasi yang rada seniorrr (alias tua) tentunya udah pada sering nonton jaman diputer di TV setiap tahunnya. Yatapi mungkin pada pengen ngerasain sensasi ngadem di luar aja. Kalau bukan karena hujan, kayanya pada bertahan sampai akhir deh. Cuma karena sempat gerimis, langsung bubar perlahan.

Dan satu ide yang saya lihat, rupanya nyusupin isu baru ke acara di alun-alun ini bisa juga. Dan kayanya cukup mengedukasi. Entah senempel apa, tapi paling tidak cara ini coba dipakai sama kementrian meninfo untuk isu hoax. Dengan iming-iming doorprize yang wow sejenis TV dan HP ditambah acara talkshownya diselipkan di awal kegiatan sebelum nonton wayang golek, mudah-mudahan isu mencegah penyebaran berita hoax ini mulai dipahami oleh masyarakat yang nonton.


Wayang golek di alun-alun Ujung Berung


Jadi emang kadang rudet sih bertempat tinggal di area Bandung Timur. Titik kemacetannnya cukup banyak. Juga mamang ojek online kadang ga berani angkut dan jemput warga Bandung Timur. Katanya daerah merah. Tapi mudah-mudahan hadirnya acara-acara di alun-alun Ujung Berung dapat  meringankan rasa rudet hati kami :)


Sunday, 24 September 2017

Ulin Jarambah

Dalam beberapa minggu ini, saya bertemu dengan orang-orang baru dan beberapa teman lama. Tujuannya ga jauh-jauh dari kerjaan. Kerjaan yang secara ga sadar diset sebagai sarana ulin jarambah keliling-keliling kota.





Pengalaman-pengalaman seru terjadi di masa ulin jarambah tersebut. Waktu untuk ulinnya sebenernya relatif terbatas. Yatapi lumayan bingits dibanding kutakkutek di rumah terus, dikombinasikan dengan kutakkutek di kantor dan lumayan kolot di jalan. Mulai dari mengenal dunia wirausaha dan drama-drama ukm, kabita hayang dagang juga, mendatangi tempat-tempat baru, sampai ke mengalami letupan-letupan pemikiran setelah menjalaninya.

Tapi kemudian dari proses tersebut, makin menyadari bahwa sesungguhnya keinginan belajar saya teh ada dan besar. Yacuma gitudehh, kalo belajarnya lewat baca buku, jurnal dkk, dijamin udah kasarean ti heula. Tapi ngobrol dengan pelakunya langsung, melihat tkp secara langsung, icip-icip produk, beberapa bahkan (karena temen) bisa sambil ngobrol ngaler-ngidul dan ada proses ngebul-ngebul otak dikit terkait persiapan dan pengolahan data. Seluruh proses itu adalah sarana belajar yang cukup asik.

Seperti halnya pekerjaan-pekerjaan sebelumnya, ini bukanlah hanya sekedar proses cari uang (nya walaupun butuh oge, da masih banyak hal yg perlu dibeli pake uang) tapi rupanya proses beberapa minggu ini melengkapi tahap berproses dengan diri yang tampaknya tak akan pernah usai sampai kapanpun.

Jadi, perbanyaklah ulin jarambah melalui media apapun. Kalo bisa sih, cari ulin yg justru dibayar. Biar apa? Ya biar ga tekor. Sukur-sukur ada lebihnya untuk mulai merintis mimpi punya rumah sendiri. YIIIIHAAAAA!





Monday, 4 September 2017

Idul Adha yang #ZeroWaste

Banyak analisis bertebaran tentang masalah lingkungan. Belum lagi jargon yang bertebaran terkait green-green-nan. Ditambah lagi tawaran solusi-solusi yang terkesan modern dan keren tapi ujung-ujungnya terkait dengan pemusnahan sampah secara cepat dan instan yang di kemudian hari bisa bikin masalah baru. Juga makin semaraknya kemasan sekali pakai pada semua berbagai produk yg ada di pasaran. Nyut-nyutan kepala rasanya kalau memikirkan itu semua. Masalahnya muter-muter di belum nemu alternatif atau proses penerapan alternatif itu seringkali tak mudah dan butuh energi besar. 

Mari kita tinggalkan segala kerumitan dalam masalah lingkungan, khususnya masalah pengelolaan masalah sampah kota. Kita akan jawab pertanyaan

Lalu bagaimanakah Idul Adha yang #ZeroWaste? 

Mengapa diambil contoh kasus saat Idul Adha

Seperti yang kita tahu, salah satu amalan terbaik saat Idul Adha adalah berqurban. Dari peristiwa tersebut, ada banyak sampah yaitu PLASTIK. PLASTIK bisa berupa keresek dan plastik bening. Salah satu atau keduanya digunakan untuk mendistribusikan daging domba ke seluruh warga yang membutuhkan. 

Contoh kemasannya biasanya seperti ini: 

Pengemasan daging menggunakan plastik


Apakah proses membagikan daging perlu kita hentikan? Tentu tidak. Tapi kita butuh ide-ide solusi untuk mengemas proses pembagian qurban di tahun mendatang sehingga lebih ramah lingkungan. 

Dari hasil kokoreh solusi pengemasan daging Idul Adha yang lebih ramah lingkungan (lewat medsos, googling lihat di grup wasap) ketemulah model-model yang sakses telah menginspirasi saya. Gambar-gambar solusi ini mudah-mudahan menginspirasi kita semua dan dapat menjawab pertanyaan yang dimunculkan di awal: 


Kreneng dulu digunakan sebagi wadah belanja atau barang lainya. Dilestarikan kembali sebagai kemasan pengganti keresek. 



3. Kaleng 

Kemasan yang membuat daging tahan lama, tidak hanya dibagikan di hari H saja ( dan kenapa bintang iklannya cangcuters ya 😄)

4) Daun waru

Proses bungkus-bungkus pakai daun waru (Foto: Gun Gun Gunawan)


Pak hansip bahagia dapet daging kurban. Langsung diselip di bagian depan motornya~ (Foto: Gun Gun Gunawan)

5) Daun Tisuk

Proses bungkus-bungkus pakai daun tisuk (Foto: Gun Gun Gunawan)

Bu RT membagikan daging kurban (Foto: Gun Gun Gunawan)

Di daerahmu ada cerita solutif dan inspiratif ga untuk pengemasan hewan qurban? Kalau ada, yuk dibagi di kolom komentar!

Sumber bacaan terkait: Wujudkan Idul Adha Bebas Kantong 



ditulis untuk menjawab tantangan 1minggu1cerita



Thursday, 3 August 2017

Selalu Ada Alasan

Di saat merasa diri berantakan dalam mengatur waktu (dan apalagi kedisiplinan), maka biasanya saya teringat obrolan dengan Rima, teman saya. Obrolan ini terjadi jaman belum marak gadget android, mungkin sekitar tahun 2009). Kurang lebih pembicaraannya seperti ini:

Anil:
Kenapa ya, ko rasanya dulu bisa melakukan banyak hal dalam waktu beberapa jam, misalnya dari magrib sampai jam 9, tapi sekarang dengan waktu yang sama, rasanya ga keburu ngapa-ngapain.
Rima:
Dulu tuh kapan?
Anil:
Jaman sekolah. Dulu dari jam 6 sampai 9 malem udah sempat 2 kali solat (magrib, isya), sempat makan, siapin buku buat besok, kerjain PR, nyiapin seragam. Dan mau tidur tuh masih belum jam 9.
Rima:
Dulu teh kita gak punya mainan semacem HP kaya sekarang, ga kenal medsos juga.
Anil:
Bener juga ya. Dulu punyanya cuma telepon rumah. Ituge kalau nerima telepon lama-lama suka dimarahin. "Bisi ada telepon yang penting masuk". Ya apalagi nelpon lama-lama. Itu lebih gak mungkin lagi.

Nah, jadi selalu ada alasan aja sih buat saya (gatau temen-temen pembaca mengalami atau engga) untuk berantakan ngatur waktu. Alasannya berkembang dari waktu ke waktu. Misalnya saat ini, godaan sangat besar banget itu dateng dari instagram. Begitu ada jeda waktu bentar aja, atau bengong bentar, selalu weh pengen buka. Semacem ada kepuasan tersendiri lihat perkembangan banyak orang dari waktu ke waktu. Manfaatnya apa? Gausah ditanya deh. Pasti ada. .Tapi tentunya dibanding dengan adanya utang kerjaan yang belum selesai, cucian piring dan baju yang numpuk, rumah yang jarang banget dipel dan setrikaan yang melambai-lambai, tentunya noong instagram secara berkala (tepatnya berkali-kali dalam sehari) tentunya kurang berfaedah.

Itu alasan di jaman sekarang. Alasan di jaman sebelumnya beda lagi. Jaman gak punya akses internet dan android pun , saya bisa bela-belain keanginan sampai malam demi bisa medsosan pakai wifi kampus (orang lain). Tapi sebelum datang masa internet dan online ngehits, saya bisa ngutek-ngutek lama banget untuk sekedar SMS-an. Sampai sekarang saya penasaran, apa aja sih sebenernya yang dulu saya SMS-in sama temen-temen hehehe.

Jaman gak punya henpon juga tetep aja saya bisa punya banyak alasan untuk berantakan ngatur waktu. Mulai dari nonton TV. Sering banget deh, sebelum akhirnya saya melakukan kewajiban macem solat, belajar dkk, saya mengatakan seperti ini, "Nanti ah kalo iklan". Atau gak nonton TV pun, ada hobi ngobrol. Eta ngobrol sama temen, bisa berjam-jam. Mulai dari di rumah temen, di pintu rumah temen (pas mau pulang), lalu supaya waktu ngobrol bisa nambah, si temen nganterin ke rumah saya. Lalu di depan pintu rumah saya, ngobrol lagi. Gitu aja terus. Ampun dehhhh ga kenal waktu pisan.

Dari pola tersebut, saya sih merasanya: saya selalu punya alasan untuk gak disiplin diri dalam setiap masa. Tapi ada sih pada beberapa aspek yang saya disiplin. Saya bisa lakukan apapun kalau saya niat. Walaupun mungkin niatnya itu kelihatan "kurang penting" di mata orang lain. Misalnya niat untuk berlama-lama ngobrol, membangun brand di media sosial (dulu tapi sih itu mah, sekarang enggak), niat banget masak buat dimakan sama-sama, niat buat tenar, mengorganisir urusan hura-hura sampai ke hal yang penting, bikin banyak grup (hahahh) dll

Jadi, setiap orang pasti punya alasan untuk tidak disiplin. Tapi tanpa kita tahu, mungkin dia tidak disiplin di aspek ABC, tapi sebenernya dia konsisten banget di aspek DEF. Begitulah pikiran manusia, berbeda pendidikan di masa kecilnya, pengalaman hidupnya, pengetahuannya, cara pandangnya. Kesemuanya ini membuat orang memiliki peta prioritas yang berbeda juga dalam pikirannya.



ditulis untuk 1m1c dalam tema disiplin diri


*beres nulis ini, trus kepo lagi timeline instagram dan kerjaan angger numpuk*

Sunday, 30 July 2017

Kadang Kita "Lupa" Esensinya

Kemarin saya menghadiri acara pernikahan teman versi bule. Teman saya orang Indonesia asli tapi menikah sama bule Itali. Rombongan dari Itali didatangkan juga saat hari resepsi pernikahannya. Perayaan yang dilakukan dibuat 2 versi yaitu versi biasa yang menghadirkan banyak teman dan kerabat, modelnya pengantin duduk di pelaminan dan tamu bersalaman. Versi malam diadakan bagi kerabat dr Itali beserta teman-teman dekat pengantin.

Hal yang menarik dari acara nikahan tersebut adalah acaranya nyantai, seru dan bisa dinikmati oleh seluruh tamu undangan. Mengapa demikian? undangannya hanya sedikit sekitar 60 orang. Acara dihadiri dari awal sampai akhir oleh seluruh tamu. Berlangsung sekitar 3 jam dengan ruang yg cukup dan suasana menyenangkan. Kesan yg didapat dari para tamu ketika pulang adalah, acaranya seru dan menyenangkan. Esensi "ingin merayakan dan berbagi kebahagiaannya" dapet. Gak sedikit biaya yang dikeluarkan untuk acara tersebut, mulai dari sewa hotel, makanan, dekorasi, band dan makanan. Tapi tujuan dan kegiatan yg dilakukan rasanya nyambung dan "dapet" banget.

Satu hal yg mengganjal dalam pikiran saya saat itu, kenapa ya kita kebanyakan harus gelar acara nikahan dengan undangan yang sangat banyak? Terus terang saya lebih senang model-model acara yg "dapet" semacem nikahan ala teman saya itu daripada undangan yang antri dimana-mana. Mau makan antri, mau salaman antri, cari parkir aja kadang susah. Pengantennya juga kasian. Berjam-jam berdiri dan gak semua orang juga dikenal.

Masih mending sih kalo acara yang gedegedean tersebut gak membuat banyak pasangan harus menunda-nunda pernikahan karena "belum punya modal". Yang kasian itu kalau keukeuh pengen acara nikahan yg gedegedean tapi ga punya uangnya.

Sepemahaman saya, nikah versi islam di Indonesia bahkan amat sangat sederhana. Cukup ijab kabul di KUA, ada wali, saksi dan mas kawin. Selesai. Beres dalam waktu kurang dari 1 jam. Setelahnya dilakukan proses walimah nikah untuk mengenalkan pasangan tersebut sehingga tidak menimbulkan fitnah. Oh ini teh suaminya. Oh itu teh istrinya. Gitu. Jadi tak perlu mewah-mewah apalagi kalo ga punya uangnya. Ada uangnya juga mending dipakai untuk hal lain yang lebih mendesak macem DP rumah dll.

Alhamdulillah di nikahan saya dicoba diterapkan prinsip ini. Emang kepengen banget dilakukan dengan sederhana terinspirasi denger cerita dari temen. Adenya akad nikah di rumah setelah magrib. Disambung pengajian. Ga ngundang banyak orang, yang penting sah dan sudah memenuhi kewajiban untuk mengenalkan kedua pengantin ke masyarakat sekitar.

Pas saya mau nikah pas ga punya tabungan. Rada kalang kabut juga karena sesederhana apapun, tetep ga bisa nol rupiah. Dan gamau nunda menikah juga. Prinsip lebih baik disegerakan tea. Jadi begitu punya modal dasar untuk nikah dengan versi sangat sederhana, ya nekad aja. Itungan kasarnya, uang itu cukup buat biaya ke KUA (yang ternyata nol rupiah), mas kawin dan makan untuk sekeluarga Cimahi dan Sumedang. Bahkan temen-temen udah ga dipikirin untuk dihadirkan saat itu. Yang penting disahkan aja dulu. Nanti kalo ada rizkinya, bisa bikin acara ngumpul sambil makan-makan sederhana sehingga pada kenal sama kita sebagai pasangan baru.

Niat itu yang tertanam di dalam pikiran. Dan selanjutnya bergulir aja lancar Alhamdulillah. Tak sesederhana acara pengajian adiknya temen yg saya ceritakan di awal, tapi tetap sederhana dan maknanya dapet. Dramanya lumayan "seru" tapi masih bisa terhandle.

Akad nikah berjalan sederhana banget di KUA makanya nol rupiah. Acara resepsi yang awalnya tak mengundang teman-teman, ahirnya bisa menghadirkan lebih banyak kerabat dan teman-teman karena porsi makan bisa ditambah (akhirnya sumbangan kanan kiri kerabat lah yg bisa membantu mewujudkannya). Ditambah bonus segerobak baso malang, lengkap dengan mamangnya 😆

Seru bisa berkumpul bersama di hari bahagia bersama teman-teman dan doa-doa mengalir dengan deras hari itu di rumah dan lewat media sosial. Alhamdulillah  hal-hal wajib telah ditunaikan. Selanjutnya adalah tantangan untuk berjuang sama-sama supaya menjadi pernikahan yang barokah, saya dan suami semoga dipersatukan dalam kebaikan.

Foto: Yossa


Jadi, balik lagi aja kepada hal-hal yg esensinya dan fokuslah untuk mencapai tujuan. Kalau kita yakin dan niatnya bener, maka ada aja jalannya dan justru ada bonus-bonus yang bertebaran.

Derrr ah! Sok siapa yg mau segera menikah?