Thursday, 3 August 2017

Selalu Ada Alasan

Di saat merasa diri berantakan dalam mengatur waktu (dan apalagi kedisiplinan), maka biasanya saya teringat obrolan dengan Rima, teman saya. Obrolan ini terjadi jaman belum marak gadget android, mungkin sekitar tahun 2009). Kurang lebih pembicaraannya seperti ini:

Anil:
Kenapa ya, ko rasanya dulu bisa melakukan banyak hal dalam waktu beberapa jam, misalnya dari magrib sampai jam 9, tapi sekarang dengan waktu yang sama, rasanya ga keburu ngapa-ngapain.
Rima:
Dulu tuh kapan?
Anil:
Jaman sekolah. Dulu dari jam 6 sampai 9 malem udah sempat 2 kali solat (magrib, isya), sempat makan, siapin buku buat besok, kerjain PR, nyiapin seragam. Dan mau tidur tuh masih belum jam 9.
Rima:
Dulu teh kita gak punya mainan semacem HP kaya sekarang, ga kenal medsos juga.
Anil:
Bener juga ya. Dulu punyanya cuma telepon rumah. Ituge kalau nerima telepon lama-lama suka dimarahin. "Bisi ada telepon yang penting masuk". Ya apalagi nelpon lama-lama. Itu lebih gak mungkin lagi.

Nah, jadi selalu ada alasan aja sih buat saya (gatau temen-temen pembaca mengalami atau engga) untuk berantakan ngatur waktu. Alasannya berkembang dari waktu ke waktu. Misalnya saat ini, godaan sangat besar banget itu dateng dari instagram. Begitu ada jeda waktu bentar aja, atau bengong bentar, selalu weh pengen buka. Semacem ada kepuasan tersendiri lihat perkembangan banyak orang dari waktu ke waktu. Manfaatnya apa? Gausah ditanya deh. Pasti ada. .Tapi tentunya dibanding dengan adanya utang kerjaan yang belum selesai, cucian piring dan baju yang numpuk, rumah yang jarang banget dipel dan setrikaan yang melambai-lambai, tentunya noong instagram secara berkala (tepatnya berkali-kali dalam sehari) tentunya kurang berfaedah.

Itu alasan di jaman sekarang. Alasan di jaman sebelumnya beda lagi. Jaman gak punya akses internet dan android pun , saya bisa bela-belain keanginan sampai malam demi bisa medsosan pakai wifi kampus (orang lain). Tapi sebelum datang masa internet dan online ngehits, saya bisa ngutek-ngutek lama banget untuk sekedar SMS-an. Sampai sekarang saya penasaran, apa aja sih sebenernya yang dulu saya SMS-in sama temen-temen hehehe.

Jaman gak punya henpon juga tetep aja saya bisa punya banyak alasan untuk berantakan ngatur waktu. Mulai dari nonton TV. Sering banget deh, sebelum akhirnya saya melakukan kewajiban macem solat, belajar dkk, saya mengatakan seperti ini, "Nanti ah kalo iklan". Atau gak nonton TV pun, ada hobi ngobrol. Eta ngobrol sama temen, bisa berjam-jam. Mulai dari di rumah temen, di pintu rumah temen (pas mau pulang), lalu supaya waktu ngobrol bisa nambah, si temen nganterin ke rumah saya. Lalu di depan pintu rumah saya, ngobrol lagi. Gitu aja terus. Ampun dehhhh ga kenal waktu pisan.

Dari pola tersebut, saya sih merasanya: saya selalu punya alasan untuk gak disiplin diri dalam setiap masa. Tapi ada sih pada beberapa aspek yang saya disiplin. Saya bisa lakukan apapun kalau saya niat. Walaupun mungkin niatnya itu kelihatan "kurang penting" di mata orang lain. Misalnya niat untuk berlama-lama ngobrol, membangun brand di media sosial (dulu tapi sih itu mah, sekarang enggak), niat banget masak buat dimakan sama-sama, niat buat tenar, mengorganisir urusan hura-hura sampai ke hal yang penting, bikin banyak grup (hahahh) dll

Jadi, setiap orang pasti punya alasan untuk tidak disiplin. Tapi tanpa kita tahu, mungkin dia tidak disiplin di aspek ABC, tapi sebenernya dia konsisten banget di aspek DEF. Begitulah pikiran manusia, berbeda pendidikan di masa kecilnya, pengalaman hidupnya, pengetahuannya, cara pandangnya. Kesemuanya ini membuat orang memiliki peta prioritas yang berbeda juga dalam pikirannya.



ditulis untuk 1m1c dalam tema disiplin diri


*beres nulis ini, trus kepo lagi timeline instagram dan kerjaan angger numpuk*

No comments:

Post a Comment