Thursday, 24 January 2019

Touring ke Papandayan


Hari minggu kemarin, saya diajak ikutan turing bareng sama temen-temen kantornya Akang. Antara ada banyak PR kerjaan tapiiiiii udah hobinya main dan ekskul, jadi ya der aja dijabanin.

Dimulai dari edisi bangun kesiangan dan langsung lari ke pasar dan masak alakadarnya, maka dimulailah petualangan hari tersebut. 

Bekal untuk Botram di TKP

Dan ternyata temen-temennya Akang orang Endonesya banget. Hobi telat. Untung kita ga beneran berangkat pagi-pagi banget. Dan kenapa juga ya, kumpulnya itu tepat deket TPS hehehe. Mentang-mentang pegawai PD Kebersihan semua. Jadi ada adegan patunggu-tunggu dulu sampai pada kumpul dan siap berangkat. 


Adegan patunggu-tunggu rupanya banyak terjadi di kegiatan touring karena memang perlu dipastikan bahwa semua peserta berangkat bersama dari titik-titik pemberhentian. Jadi touring tuh ngapain aja sih? Dari yang dialami sehari itu sih ternyata polanya berulang antara naek motor - berhenti - udud - ngagaya dan fofotoan. Jadi emang koleksi fotonya cukup banyak! Grupnya trangtrung pakirim-kirim foto. Kukira hanya cewe-cewe yg doyan fofotoan.

Susahnya kalau akang yang moto, hasilnya suka aneh-aneh haha. Ditambah lagi para bapak-bapak banyak gaya itu pada minta tolong difotoin, maka foto yang sendiri atau berdua cuma dikit. Foto yang berdua sama akang adanya hasil moto selfie dan ada 1 foto yang cukup oke hasil barter sama jasa motoin sekelompok bapakbapak itu.  Buat kenang-kenangan juga bahwa kita pernah dateng ke Papandayan. 



Secara keseluruhan acara touringnya menyenangkan. Walau saya perannya sebagai anak bawang tapi tetep bisa hepiiii. Senang karena perut kenyang. Mulai dari saat bongkar bekal masing-masing (etapi banyak yang ga bawa deh. kayanya ga pada dibekelin sama istrinya kwkwk). Sampai pas mau pulang aja tau-tau mampir ke rumah salah satu pegawai dan minta makan malem. Diserbu gitu rumahnya. KALAKUAN!

Mari makan!

Tentunya senang karena jalan-jalan ke alam.  Melewati daerah IP Kamojang bikin inget jaman baheula pernah ada kerjaan bareng mereka. Lalu udaranya pas lagi sejuk. Pada beberapa saat di perjalanan kebagian hujan juga. Tapi masih aman lah. 

Dan kondisinya lagi berkabuttt

Gerbang Papandayan

Tarif

Setelah masuk gerbang, parkir motor dan makan, lalu dilanjut dengan sholat dan naik ke arah kawah. KE ARAH YA, kan ga nyampe hahaha. Segitu aja bapakbapak udah pada ngeluh dan bilang bahwa sebenernya motor mereka juga bisa sampai di atas karena masih ada jalan beraspal. WKWKKW. Lalu saya senyum aja di dalam hati. Udah lama ga olahraga jadi lumayan rada hah-heh-hoh tapi seneng!

Arah menuju kawah Papandayan yang berdekatan dengan lokasi parkir mobil. Berkabuttt.

Jalan yang katanya pasti-masi-bisa-dilewati-motor

Terasa bau belerang dan seperti halnya para turis domestik, terjadilah adegan foto-foto setelah dirasa ditemukan spot yang cocok dan setelah dirasa cape jalan kaki. Dari jauh kelihatan asap dari kawah. 

Asap dari kawah

Lalu turun dan dilanjut berendam. Saya gak ikut berendam karena ga bawa baju ganti. Tapi kemudian disusul karena diminta jadi tukang foto haha. Tapi akhirnya berendem kaki aja karena ingin icip-icip air hangat berbelerang yang katanya baik bagi kesehatan. 

Posisi duduk saya juga di sekitar situ karena disitulah keluarnya air panasnya

Dan tentunya yang bikin seneng adalah karena bisa pergi seharian sama akang :) 
Biasanya kalau dia pergi touring gitu, sendirian di rumah dan dia enak-enak aja maen. 

Jadi gemana neh? Mau ikut touring lagi ga?

Kasian sih sebenernya karena motornya merangkak ketika di tanjakan tajam. Karena yang dibawa kan 2 orang sedangkan yang lain gada boncengan.  Posisi jadi paling belakang terus hahha. Ya kapan-kapan ikut lagi kalo yang deket-deket dan waktunya cocok.





9 comments:

  1. Ternyata bapak bapak hobi selfie juga ya mba baru tau nih aku hehehe..sayang banget mba gak ikut berendam di air panasnya mba, nyaman banget padahal kayak relaksasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ih. Pada demen selfieee. Kmaren ga ikutan karena emang ga bawa baju ganti

      Delete
  2. Bagaimana rasanya momotoran berdua dan yg lain sorangan wae? Dicengcengin teu teh anil?

    ReplyDelete
  3. Suasananya seger dan dingiin. jadi pengen ikutan berendam di kolam air angetnya.. apadaya saya nun jauh disini.. apalagi paling saya juga ditolak jadi anggota. Saya tidak bisa naik sepeda motor! hehe

    ReplyDelete
  4. Ini ke gunungnya beneran motoran? Seruuunya..
    Pingiiiin, inget jaman muda, tapi sekarang gak motoran jauh-jauh, gak tega sama anak lanang.. (halah, alasan! qiqiqi..)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya naek motor. Tp kan emang jalannya jg muluss. Jadi asikasik aja ko~

      Delete