Tuesday, 22 October 2019

Teman dan Kegiatan

Tinggal di area kota yang punya relatif banyak event dan komunitas? Lajang dan punya gaji setitik?

Kondisi tersebut baru saja saya alami beberapa tahun ke belakang. Dan setelah diinget-inget, rasanya kok dulu seru bangetttt. Sesungguhnya setiap tahap kehidupan pasti ada seru-serunya. Dan keseruan di dalam setiap tahap beda-beda dan perlu dinikmati.

Saya kali ini bakal cerita sedikit tentang masa-masa tersebut. Kenapa tiba-tiba kepikiran mau cerita tentang masa tersebut? Terinspirasi dari obrolan selintas sama Dian di minggu kemarin. Dian tuh salah satu staf di kantor yang doktor alias mondok di kantor alias sering nginep di kantor. Pulangnya biasanya baru hari sabtu minggu ke rumahnya di Tanjungsari.

Jadi kondisinya adalah Dian merasa tidak punya teman saat di kota. Karena memang saat ini di kantor tidak ada kehidupan "malam". Kehidupan dalam artian yang emang pada ngobrol atau makan bareng atau event bareng. Kantor akan relatif sepi setelah jam 6 sore. Kalaupun ada orang, biasanya pada kerja atau rapat. Makanya dia milih pulang kalau pengen maen. Karena temennya kan ada di lembur. Dibandingkan di era sebelumnya, kantor bisa semarak sampai malam. Pada ngapain? Kerja? Segitu kecanduannya? OW TENTU TIDAK! wkkwkw. Dulu saya pun sengaja pulang agak malem karena menghindar macet dan seneng banyak temen yang bisa diajak ngobrol, makan malem bareng dan temen untuk berkegiatan bareng selain kerja.

Saking cerianya genk horehore ini, salah satu relawan ABV (Australian Business Volunteer) yang membantu kita di aspek kehumasan (bener ga ya, lupa persisnya) mengatakan bahwa kantor kita ini bagaikan club sosyalll. Saat itu kayanya kerjaan emang belum sebanyak sekarang. Eh tapi engga juga deng. Bahkan saat itu saya masih kerja fulltime. Karena teman kerja adalah teman main juga mungkin. Udah gitu mainnya di kantor dan sekitarnya. Makanya image itu muncul.

Jadi kondisi Dian yang gak-punya-temen-maen-saat-di-kota, gak akan terjadi pada masa itu. Bahkan buka puasa aja, rasanya hampir tiap hari terjadi buka puasa bersama di kantor saat bulan Ramadhan. Saat ini? Saya sih langsung udah dijemput atau disuruh pulang dari jam 4 atau paling lambat jam 5. Kereta kuda sudah menanti! Temen-temen yang lain? Sama juga sih. Lebih banyak yang pulang daripada memilih buka puasa di kantor. Entah perubahan jaman atau gimana. Padahal di kantor, saat ini disediakan sirup dan sejenisnya untuk buka puasa. Dulu? Kaga ada. Udunan aja beli macem-macem tajil. Ngemodal sendiri aja bisa semeja penuh berisi makanan dan minuman. Itu buka puasa apa kesurupan? Ahahha.

Hal lain yang juga saya ingat, pada masa itu relatif sering ikut-ikut kegiatan. Istilahnya i-ipenan. Baik yang emang karena ditugasin sama kantor, lobilobi supaya bisa dijadiin kerjaan kantor (kwkw), atau yang emang asik-asik aja ikut kegiatan dengan biaya sendiri. Biaya yang dikeluarkan kebanyakan buat ongkos. Yang mana kadang itu ge nebeng. Bebas ongkos dan selamat sampai tujuan.

Kegiatan itu juga yang membuat hidup lajang-tanpa-pacar dan juga masa pacaran-tapi-berasa-lajang dan juga masa pacaran-sama-siapa-ngevent-sama-yang-lain menjadi jauh lebih semarak. Wawasan tentu dong didapat. Kadang suka ikut kegiatan diskusi yang ga jelas kapan selesainya. Pernah kejadian kaya gitu soalnya. Akhirnya kabur jam 11 malem gara-gara terjebak dalam diskusi (atau lebih tepat dikatakan monolog) yang ga jelas kapan berakhirnya. Di i-ipenan tersebut, juga ditemui orang yang itu-itu lagi. Aktivis di Bandung nya segitu-segitu weh. Dulu. Gatau sekarang mah. Jadi suasananya berasa akrab. Pada saat pergi sendiripun, suka nemu orang-orang yang dikenal.

Hal lain adalah lokasi tempat tinggal itu juga menentukan juga kesempatan untuk i-ipenan. Pertama tentang terkait jarak tempuh. Kalau deket kan enak ya, ga usah lama di jalan dan hemat ongkos tentu. Kondisi ini kerasa banget stelah akhirnya ngekost di area kota. Meluncur ke mana-mana gampilll. Jaman tinggal di Cimahi, selain emang ada batasan jam malam, juga penuh upaya untuk bisa sekedar "main-main" berkegiatan.

Kesimpulan dari cerita-cerita di atas, nikmatilah masa "bebasmu" sebelum masuk tahap selanjutnya yang beda lagi petualangan yang dijalaninya. Dulu pas ngejalanin masa tersebut, kadang terselip rasa: idup teh bakal kaya gini aja gitu? Kakalayangan ga jelas. Ternyata masa tersebut mendapatkan pemaknaan yang berbeda di masa sekarang. Ga nyesel lah pokonya dulu kakalayangan i-ipenan seperti itu bersama teman-teman.

2 comments:

  1. Bener sih teh. Tiap jenjang usia ada masanya sendiri2. Jaman kinyis dl semangat banget klo kerja sm mlm, dedikasi tinggi. Skrg mah bodo nata, jam 5 plg wae lah, masih ada esok hari hahaha eh ini artinya work smart loh jadi supaya ga lembur, kerjanya bnr2 fokus2 seharian.

    ReplyDelete