Friday, 9 September 2016

10 Fakta Ketika SMA

Tadi pagi, baru nomer saya di-add di grup SMA. Rupanya mau ada reuni beberapa angkatan sehingga di-invite lah sebanyak-banyaknya orang di grup tersebut.

JRENGGGGG! Alamat makin lemot aja nih kalo ditambah grup baru. Karena handphone yang saya gunakan ini, sepertinya sudah lelah didera berbagai cobaan. Dengan kapasitas yang minimum, tapi penggunaan yang warbyasak, dia seringkali hang dan entah berapa kali saya instal ulang #curhat #gapapalahYa

Grup terkait sekolahan ini cuma sedikit sih. Hanya ada grup SMP, grup SMA dan kuliahan (tapi khususnya grup SMP: hurung wae notifna sepanjang hari). Sodarasodari, itu baru bicara grup mantan sekolahan. Bila dijumlahkah dengan grup yang terkait kerjaan (yang mana sekarang saya lagi segala dikerjain) baik formal maupun informal + grup hobi dan grup rumpi, sudah tak mau lagi saya menghitung grup yang ada. Pokoknya totalnya sakses membuat handphone berada pada kondisi hidup segan mati pun tak mau~

Sebetulnya gabung di grup teman-teman sekolaha merupakan pilihan. Apalagi dengan kondisi handphone yang saya miliki, harusnya tak juga jadi prioritas memperbanyak lagi grup. Tapi diri saya yang terdalam (entah dengan alasan apa persisnya) malah membiarkan jumlah grup bertambah dari hari ke hari. Bahkan cukup banyak grup yang saya admini (teu insyaf-insyaf wkkwkw). Termasuk grup sekolahan ini. Alasan paling praktisnya: "biarin welah, asal hape masih kuat mah antep. Lumayan buat baca-baca kalo lagi iseng" Suka lalucu oge da postingan-postingannya. Hiburan aja sih. Alasan lainnya: grup dengan orang-orang baru yang bukan temen-temen "aktivis" adalah salah satu cara mempelajari gaya hidup orang-orang kebanyakan. Sekalian mempelajari trend. Ya seru aja sih bacanya. Alasan yang agak serius: "masuk grup supaya kalo kapan-kapan mau sebar info penting (terkait kakampanyean lingkungan atau event-event menarik) bisa. Ato sebenarnya cuma pengen sesekali nimbrung juga komen. Seiseng itulah.

Nah kan, malah cerita ke mana-mana. Mari balik lagi ke urusan grup wasap SMA. 
Saya belum coba lihat-lihat: siapa sajakah yang ada di grup tersebut. Sekilas tadi lihat sih, rupanya banyak membernya yang sama dengan member grup SMP. Alias eta-eta keneh geuning. Ya maklumin weh atuh, namanya juga besar di Cimahi. Dari SD, SMP dan SMA, kita udah kaya boyongan pindah rame-rame terus. 

Masa SMA katanya adalah masa yang paling menyenangkan. Benarkah begitu? Saya justru lagi berusaha nginget-nginget: apa saja yang terjadi jaman SMA? Tadi pagi, bahkan saya kesulitan mengingat: dulu saya kelas 2 nya 2 apa ya saat SMA. Saking lamanya dan ko kaya ketuker-tuker ingetan pas SMA dan pas SMP.

Berikut 10 fakta yang terjadi saat saya SMA: 

1) Saya punya kecengan abadi pas SMP sampai SMA. Ya ampun, bodor pisan ya. Susah move on gitulah. Padahal dianya sih kali boro-boro nyadar ada yang suka sampe segitunya. Buktinya dia mah kalem aja punya pacar pas SMA.Pas kelas ospekan, saya sekelas sama kecengan tersebut. Udah merah-kuning-ijo tuh muka. Salting teroos selama seminggu #die.  

2) Guru agama saya cunihin. Lagi mau tes ngaji lalu beberapa teman perempuan yang imut-imut, aya weh nu dijawil. Punten ya, bukan berarti guru selain agama lebih berhak untuk cunihin, tapi asa aneh aja gitu ya kalo guru agama teh cunihin *ieu meni bongkar aib guru*

3) Lulus SMA saya termasuk anak yang aneh karena gak ikutan corat-coret di baju seragam. Dulu kenapa ya? Yang pasti, saat itu saya merasa sayang bila baju tersebut hanya berakhir dengan coretan ga keruan. Dan akhirnya baju tersebut ditumpuk dengan baju-baju bekas saya lainnya dansegunduk udah pernah disumbangin. Mudah-mudahan beneran kepake. 

4) Saya bukan anak rohis, gak pake kerudung tapi untungnya kebawa pengaruh baik dari temen-temen rohis. Ada beberapa yang agak-agak rese sih (peace) tapi yang deket banget pas jaman kelas 3 SMA, justru ga pernah bawel nyuruh pake kerudung, ga pernah bawel nyurus sholat sunat, tapi dia selalu mencontohkan pleus menunjukkan akhlak yang baik, Yang beginian nih yang hasek. Ga usah banyak cingcong tapi bisa jadi teladan teman-temannya. 

5) Jaman SMA dulu punya gank (yang entah namanya apa) tapi yang pasti kita sering bareng pulang karena rumahnya berdekatan. Naek angkot bareng-bareng dan patunggu-tunggu saat mau pulang itu seru ya ngebayanginnya. Sekarang temen-temen di gank tersebut udah pada beranak pinak semua dan tak ada lagi yang tinggal di daerah Cimahi. 

6) Hobi ngobrol tuh rupanya udah dari jaman SMA. Saat main ke rumah temen, bisa berjam-jam ngobrol doang. Dan pas mau pulang, ngobrol lagi di gerbang lah. lalu alesan nganterin si temen ke depan lah, padahal etateh masih belum wareg ngobrol. Jadi mikir: dulu sebenernya ngomongin apa aja sih, ko sampe bisa berjam-jam ngobrol hihihi

7) Dari jaman SMA ternyata saya emang udah pengen tampak aneh. Di saat orang-orang ikutan bimbel di GO, SSC dan sebagainya ke Bandung, saya dan beberapa teman malah les di Batujajar. Itu bahkan udah gak masuk area Cimahi loh. Bela-belain macet naek angkot demi bisa les sama aa-aa ITB hahah. Tapi kelas kecil yang dibina sama aa tersebut (lalu saya lupa namanya siapa) rupanya membuat kami lebih serius belajar. Keuntungan lain sebenarnya: bayaran di les tersebut relatif miring dibanding kalau saya les ke Bandung belum lagi ditambah ongkos dan jajan yang lebih besar. 
8) Saya pernah beberapa kali minjem (tepatnya ngambil diam-diam) buku di perpus. Tapi ini bukan kegiatan kriminal! Saya tertarik dengan beberapa buku yang tak boleh dibawa ke rumah. Buku fiksi yang ada di rak buku guru. Jadi saya bawa diam-diam ke rumah dan setelah beres, buru-buru disimpan lagi di tempat awal. 

9) Saya pernah jadi seksi konsumsi saat acara perpisahan SMA nginep di vila. Saya tak bisa masak, tapi rasanya seru bantu-bantu urusan masak dan belanja buat puluhan orang selama 3 hari berturut-turut. Nama vilanya DonaDoni di area Cipanas. Rasanya kekinian banget kalo jaman SMA rame-rame nginep di villa sama temen-temen. 

10) JURUS! Dulu sempet terjebak ikutan ekskul yang ajaib dan serem yang berjudul: Jurus. Ampun ah, pokonya gamau ikutan lagi deh. Cuma bertahan beberapa kali latihan dan lalu kabuuuuurrr. Itu adalah ekskul ngolah nafas untuk bela diri. Tapi ada adegan buka aura gitu. Saat pelantikan, kita disalamin satusatu sama tetua dari gunung Slamet. Sejak saat itu, tiba-tiba langsung bisa bikin orang ngejengkang alias terpental. Langsung sieun bisi ada hal-hal mistis di dalamnya. 

Demikianlah sekilas dongeng jaman SMA. Masih banyak pisan dongeng-dongeng yang langsung kebayang, kapan-kapan lagi weh disambung karena setiap masa sekolah adalah pasti seru!


Tulisan ini dibuat untuk menjawab tantangan dari #1minggu1cerita dengan tema: Aku dan Sekolahku.



15 comments:

  1. Ngebahas sekolah teh suka baper... tapi emang seru sih..
    Semoga pertemanan dengan gank nya tetap langgeng.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. baper mah udah bawa-an dari dulu chika hahahah

      Delete
  2. Fakta yang ke 10 WoW Bingiitsss.
    Tetua dari Gunung Selamet, mungkin tidak seseram misteri dari Gunung Merapi.
    Eskul Aliran sesat kali yaaa itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. entahlah!
      hindarilah hal-hal yang meragukan~

      Delete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. menjawab tantangan yang dibuat sendiri ya. Hahaha

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Hahaha guru cunihin saya juga ada tuh tp guru ppkn :D
    Dan yang paling menarik si Jurus itu hehe kenapa ga dterusin teh? Padahal asik klo jadi jagoan :D

    ReplyDelete
  7. Aa-aa itb emang selalu menarik hati yah teh hihihi

    ReplyDelete