Tuesday, 12 March 2019

Sumbu Pendek

Pernahkah mengalami kondisi diri dalam keadaan sumbu pendek? Jarak waktu dari sebuah pemicu menuju ke kondisi "ledakan" sangat dekat?

Gambar dari sini


Saya? SERING wkkwkw.
Cenderung emosian dan pas emosi ga mikir. Tau-tau meledak. Kalau udah gitu biasanya grasak-grusuk dan cenderung kacau. Setelah peristiwa "ledakan" berlalu baru mikir. Kadang nyesel, kadang ga habis pikir dan biasanya berkata, "Tadi tuh ngapain sih sebenernya?".

Dalam satu kasus, kadang saya ga sampai meledak sih. Tapi kemudian kesel aja karena mengalami peristiwa pemicu yang berulang-ulang alias polanya sama. Pas udah ga kesel lagi, baru deh mikir alasan mengapa sampai rasa kesal dan gak nyaman itu muncul. Kadang yang bikin kesel bukan konten peristiwanya, tapi ya emang kurang suka aja sama orangnya. Pada peristiwa lain, keselnya ternyata karena si orang itu menyatakan hal tertentu berulang-ulang, tapi sebenernya hanya di permukaan aja. Bukan tentang pembelajaran apa yang penting kita tau akan hal tersebut. Atau kali lain, ya lagi bete aja sama masalah sendiri, jadi denger apa-apa juga rasanya kesel. Aneh dan misterius juga kadang orang-orang yang lebih mendahulukan perasaan dibanding logika seperti saya ini. Kadang suka heran sendiri sesudah kejadian. Pas kejadian, boro-boro mikir wkkwkw.

Pada kasus tertentu kadang kita marah, tapi sesudahnya mencoba mikir dalem, tetep ga nyadar kenapa bisa sampai marah dan emosian seperti itu. Pada kondisi yang agak parah, memang diperlukan bantuan orang lain untuk memfasilitasi kita sehingga penyebab kemeledakan tersebut diketahui. Orang seperti apa? Kalau curhat-curhat ke temen sih bisa sebagai pelepas ketegangan dan kemarahan yang ada. Tapi pada kondisi yang agak parah tersebut, apalagi saat dampak kemarahan mulai menyerang kondisi fisik, maka berkonsultasilah ke psikolog. Mereka sudah punya ilmu tersendiri untuk memberikan pertanyaan-pertanyaan yang tepat kepada kita dan metode untuk mendiagnosanya. Imej konsul ke psikolog rupanya cenderung dianggap negatif saat ini biasanya ya. Padahal ya ga usah takut dan malu untuk pergi ke psikolog. Namanya juga usaha. Psikolog bisa dipilih dari yang paling murah sampai yang paling mahal. Yang paling murah tentunya yang di Puskesmas. Puskesmas tertentu saja sih memang dan tidak praktek setiap hari.

Cara lain untuk mengetahui penyebab kemarahan itu dengan belajar. Iya betul belajar! Baca banyak buku yang terkait dengan kondisi kita. Atau cari video-video presentasi yang terkait dengan itu. Bahkan bisa sampai bikin causal loop diagram untuk menganalisis masalah yang sedang dialami. Emang kamu pernah nil bikin CLD untuk masalahmu sendiri? ENGGA SIH wkwkw. Tapi intinya, kadang kita marah dan kesel karena kurang elmu juga. Jadi kurang wawasan dan saat ada masalah mentokkk karena kurang belajar.

Apakah anda termasuk golongan bersumbu pendek juga? Yuk berbagi cerita untuk mengurangi dampak buruk dari sumbu pendek ini!

9 comments:

  1. Dulu iya... Hahhaa.. sekarang udah gak lagi. Lebih bisa mengendalikan diri. Gara-gara di sekitarku ada yang saya curigai kena Mythomania, akhirnya saya belajar tentang psikologi. Dan berakhir memperdalam self development. Hahhaa..

    ReplyDelete
  2. Coba belajar meditasi kesadaran. Membiasakan diri, melatih diri untuk memgambil jarak dari peristiwa yg terjadi pada diri kita. Mengambil jeda.
    Latihan, bukan berpikir.

    ReplyDelete
  3. Kak Anil, bener kata kak Bambang tuh, latihan meditasi kesadaran hihi. Saya dulu juga gitu kali, suka gampang marah, tapi mungkin bedanya, kalo kak Anil meledaknya di tanah lapang, kalo saya, meledak didalem tanah (dipendem!). Trus kalo kasus saya lebih banyaknya mudah sedih, bukan mudah meledak, tapi intinya kan sama ya, soal emosi yang tak terkontrol. Berani bilang kalo mindfullness meditation itu berhasil, karena nggak cuma saya aja yang ngerasain manfaat. Saya sering denger testimoni orang-orang (waktu sharing session setelah meditasi), cerita tentang perubahan yang mereka rasakan setelah rutin latihan. Ada salah satu yang saya inget ada peserta yang bilang: "kata anak saya, mamih sekarang lebih sabar" (batin saya, memang kelihatan sih, waktu dulu pertama kali retret nginep sama kita, si cici ini emang galak pisan sama anak-anaknya, suka denger pas ngemarahin). Lama kelamaan memang kelihatan berubah. Intinya yang dilatih adalah menyadari semua yang terjadi pada panca indera kita (apa yang kita lihat, cium, dengar, cecap, sentuh..) tanpa proses "judging". Misal, lagi meditasi makan terus kerasa sayurnya keasinan, ya sadari aja kalo itu asin, tanpa perlu bilang dalam hati "aduh, ini sayur kebanyakan garam blablabla, aduh yang masak nggak pinter nih blablabla", cukup sadari aja klo asin. Begitu juga kalau tiba-tiba marah, sedih, gembira, dsb... sadari aja kalo lagi marah, sedih, gembira. Sadari juga pas perasaan-perasaan itu kerasa mereda, atau sudah hilang, tanpa mikir apa-apa yang lain. Inimah teori ya. Nggak akan mendapatkan manfaat langung kalau nggak latihan sungguhan, hehe. Cobain geura teh. Sekian. PS: belom pernah nyobain yang meditasi vipassana. Bisa ijin ngga ya kalo 5 hari berturut-turut? Tanpa hape dan koordinasi (dan lalu pelatihan ZWL bubar haha heu)

    ReplyDelete
  4. (aduh kaget pas diposting itu sejebret panjang wkwk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang bahasa tulisannya yudith mah panjangggggg. kalo bahasa tulisannya anil mah pendek wkkwk. pas titah ngomong lobaa.

      menyadari apa yang dirasakan tanpa membumbuinya. hmm menarik

      Vipassana boleh dong! kan partime. Bebaskeunnnn!
      Tinggal oper2an aja kerjaan.

      Delete
  5. pernah mba, sampai psikosomatis gitu, akhirnya ke psikolog...

    vita
    akupunmenulis.wordpress.com

    ReplyDelete