Thursday, 6 February 2020

Motivasi Bekerja

Kebanyakan orang (mungkin) tujuan bekerjanya adalah cari uang.

Eits, jangan protes dulu karena itu anggapan yang ada di dalam kepala saya. Gak pake data-data-an.

Namun, lalu ada konsep bahwa bekerja itu bisa sesuai passion, ataupun bisa dilihat dari: seberapa besar irisan misi hidup kita dengan pekerjaan yang kita jalanin. Menurut penganut paham ini: buat apa ngerjain hal-hal yang ga sejalan dengan misi hidup kita? Cenah. Belum lagi ada konsep ikigai. Macem-macem lah pilihan dalam motivasi bekerja.

Dan saya termasuk yang berpikir juga bahwa: seru juga ya kalo kita bisa ngerjain hal yang seperti itu. Dan saya menjalani itu bertahun-tahun lamanya sampaiiiiii negara api menyerang.

Kondisi apakah yang terjadi? Pada intinya kemudian saya mulai merasa butuh uang. UANG! Ya tepat! Gak bisa hanya kenyang sama gaij yang kecil (pisan) dipadu dengan passion dan bla bla bla nya itu. Lalu mulailah saya mencari alternatif pekerjaan lain. Walau perjalanannya gak mudah.

Singkat kata, akhirnya saya memutuskan untuk mengambil pekerjaan lain yang judulnya adalah MENCARI UANG. Segitu matrenya deh pokonya. Dan meninggalkan pekerjan yang cenah lebih sesuai sama passion. Ga ninggalin banget sih karena masih ada sekian puluh jam dalam sebulan yang tetep saya invest untuk tetep berada di sana. Biar relasi ga terputus pisan.

Nah, pada masa-sama itu, justru saya menemukan bahwa: OH SAYA GA SEGITU MATRENYA TERNYATAAA. Jadi ceritanya begini: saya saat itu punya uang yang lumayan cukup lah buat punya waktu dan uang untuk main, ngobrol dan nangkring-nangkring sama temen. Tapi pas saya ajak beberapa temen, pas mereka kok pada sibuk semua ya zzzz. Dan kerasa deh bahwasanya UANG BUKAN SEGALANYA. Walo tentu hidup di kota begini segalanya perlu uang ahhha. Tapi sepiii banget idup saat itu rasanya.

Sebagai gambaran. kalaulah yang disebut sebagai visi hidup, sebenernya saya mah gampangan anaknya. Asal dikasi kondisi kerja yang akrab, menyenangkan, dan yang memungkinkan bertemu dan berinteraksi yang berfaedah sama orang-orang: ya udah sempurna idup mah. Mau apa lagi coba.

Jadi saya baru nyadar bahwa: saya emang lebih matre dibanding jaman dulu. Kalo dulu: yang penting bisa berkegiatan weh. Kadang tidur di kantor juga jadi. Hahah, serebel itu. Kalau sekarang pan kudu mikir: pengen punya rumah, pengen ini, pengen itu. Jadi ya ga matre-matre banget juga deh. Standar aja segitu mah.

Namun, ada nilai penting lain (entah namanya visi, passion ato apalah itu namanya) yang juga penting dalam bekerja. Dan kalau gada si itu, rasanya hampa~

Temen-temen pernah ngerasain jungkir baliknya sampai ke titik itu juga ga? Ayo dibagi ceritanya!




Sedikit tambahan ilustrasi nih. Beberapa hari yang lalu saya nonton serial Korea (tentu disambil setrika biar rada efisien waktu wkkw). Dan di salah satu episodenya menceritakan bagaimana seseorang menemukan motivasinya dalam bekerja. Gosah nanya nama pemerannya ataupun nama di filmnya. Ga inget pasti nu karitu mah.

Dia anak dari bapak dan ibu yang berprofesi dokter yang memiliki sebuah rumah sakit. Sudah tentu ortunya pengen si anak nerusin dinasti kerumahsakitan tersebut. Sayangnya si anak ga minat dan nilainya juga ga cukup buat masuk kedokteran. Tapi si ortu keukeuh maksa untuk anaknya masuk ke dunia kerja yang terkait sama kesehatan. Akhirnya, dengan nilai yang ada, si anak masuk ke fisioterapi yang dijalanin ogah-ogahan saat kuliah, begitupun saat praktek kerja.

Pada suatu hari, si anak ini visit ke kamar pasien untuk terapi. Di ujung terapi, si pasien minta dikupasin apel. Dan si anak ini ngerasanya: napa guwa kudu ngupasin apel ya? kan itu bukan kerjaan terapis. Tapi tetep dijabanin walo hati ga nerima tea.

Besoknya pas mau visit lagi, si pasien udah maot. Dan akhirnya denger cerita dari istrinya bahwa, kmaren itu apel yang dikupasin adalah apel yang mau dihadiahkan buat si istri. Sebagai buah favorit si istri. Itu hadiah ulang tahun yang terakhir. Dan si pasien minta dikupasin karena dalam kondisi minim gerak, boroboro ngupas apel. Dan si istrinya juga tangannya sedang dalam kondisi sakit.

Meweklah si anak ini. Dan menyadari bahwa menjadi terapis adalah sesuatu yang bermakna dalam hidupnya (walau awalnya disuruh orangtua dan males dianya). Bukan semata memberikan jasa terapis, tapi di baliknya ada relasi dengan orang-orang yang menyentuh. Akhirnya "tobat" dan jadi lebih sungguh-sungguh mengikuti praktek kerja.

Gitulah kira-kira jalan orang untuk menemukan motivasi bekerja yang lebih dari sekedar cari uang. Kisah kamu gimana? Mari berbagiiii...


7 comments:

  1. Aku masih belum yakin apakah pekerjaan yg aku jalani saat ini adalah passion ku atau bukan. Ngeceknya gimana ya mbak?

    ReplyDelete
  2. Gatau haha. Akupun masih mencariii~

    ReplyDelete
  3. Kalo aku sederhana banget motivasi kerjanya, teh Anil. Sebagai IRT cuma pengen suami sehat dan gemuk, rumah rapi, anak-anak pada pintar-pintar dan tumbuh dengan baik. Sekarang PR nya cuma bikin anak biar cita-citanya tercapai semua. Hehehe.😂

    ReplyDelete
  4. Aku juga lagi kondisi galau nih. Saat ini lg off kerja fulltime, jadi freelNce aja. Sambil ngabisin uang tabungan tentu (sultan gak ngabisin uang tabungan ye 😅😅). Aku pikir bakal hepi krn ini mauku. Tapi kadang kangen juga peegi kerja pagi, hidup teratur pagi ke sore. Hari libur jdi tidak berasa libur krn aku kan gak kerja 🤣🤣 tapi untuk balik kerja lagi, ntar pingin freelance hahaha

    ReplyDelete
  5. Teh Anil.. hadir akuuh. Ya teh udah lama aku nggak gabung di 1m1c.
    Tapi sesekali bw tertentuu..
    semacam sibuk malas jadi satu kitu. Hiks..

    Klo ngomongin kerja, nggak ada abisnya ya. Balik malem besok jg masi ada tuh kerjaan 😄 jadi balik nggak usah malem2. Kata seseorang...

    Tapi udah lama aku resign dr kantor..skrg kerja dlm rumah bantuin si mbak ART 😂😂 alhamdulillah. Laaah jadi panjang komengnyaaa

    ReplyDelete