Wednesday, 16 May 2018

Dari Soreang Menuju Sadang

Karena kabita sama iklan di instagram tentang promo travel ke Soreang, maka ketika hari senin saya coba ke Soreang pakai travel. Bukan sekedar iseng cobain travel tentunya, tapi memang ada kerjaan untuk wawancara tokoh program ZWC-nya YPBB untuk bahan liputan blog dan medsos.

Tiket sudah di tangan dan tinggal menanti mobil travelnya siap.



Lalu naik lah ke mobil travel. Semua masih tampak baik-baik aja sampaiiiiiii di jalan tol saya melihat plang PADALARANG. Lalu mikir dulu: apakah ke Soreang perlu melewati Padalarang dulu? O-ow! Lalu mulai panik!

Bertanya ke penumpang di sebelah dan ternyata ini BUKAN travel ke Soreang melainkan travel ke Sadang. Apakah Sadang adalah nama sebuah tempat di Soreang? TENTU BUKAN! Sadang adalah suatu tempat di pinggir Purwakarta. JAUH OGE NYA! Dan gabisa tibatiba hoyong kiri dan minta turun. Yaudah, ngikut aja dulu sampai Sadang. Memandang pemandangan sepanjang jalan tol. Anggap aja jalan-jalan. Dan tentunya segera memberi kabar ke tim Soreang bahwa si eteh tukang wawancaranya batal ke sana karena kebawa travel ke Sadang. Dan semua enak dan kenyang banget kayanya ngetawain. Hiburan~

Pool travel di Sadang ternyata tepat di ujung jalan keluar tol, tepatnya di Ramayana Sadang. Pak supir bilang, tak perlu lagi bayar tiket, tapi langsung saja ikut ke Bandung, lalu naik lagi travel yang ke Soreang. Hal tersebut juga sudah dikoordinasikan dengan petugas tiketnya sehingga dipastikan saya mendapat kursi di jadwal selanjutnya. 

Baiknya lagi, pihak travel tidak memberi beban kepada saya untuk beli tiket menuju Bandung. Bahkan digratiskan kalau mau ke Soreang pada hari yang sama. Lumayan juga sih soalnya kalau perlu bayar: tarif Sadang-Bandung Rp. 35.000.00. 

Masih tersisa sekitar 45 menit untuk tunggu jadwal travel selanjutnya. Akhirnya masuk ke Ramayana. Bukan buat jalan-jalan sih, tapi hanya nebeng sholat di musholanya dan kemudian balik lagi ke ruang tunggu travel. Ngadem tentu tujuannya dan terutama sieun ketinggaleun travel.


Nebeng Ngadem

Petugas tiket ternyata langsung memberi jatah kursi di nomor 1. Tepatnya sebelah supir. Jigana dititip ke supir . Bisi salah naek deui hehe. Demikialah petualangan singkat naek travel di hari senin. Tanpa direncanakan, jadi sempat menginjakkan kaki di kota Sadang sejenak.

No comments:

Post a Comment